Saturday

My Slide art-1 (zar zh)

Bantuan dari Allah Taala.

Bantuan Allah Taala (nusrahtullah) akan hadir bukan kerana rupa-paras, kebijaksanaan mahupun keberadaan seseorang atau umat ini, tetapi nusrahtullah yakni bantuan Allah datang disebabkan iman, amal, akhlak dan sifat manusia itu sendiri. Allah Taala memberi bantuan kepada Rasulullah s.a.w, para-para Sahabat r.a, para-para WaliNya, dan seterusnya kerana asbab keimanan mereka, amalan mereka, pengorbanan mereka, dan juga perjuangan mereka keatas agama Allah. Sebegitu juga umat hari ini, sekiranya umat ini mengidamkan bantuan dari Allah Taala, maka umat ini harus menghidupkan kembali amalan-amalan mereka yang diredhai Allah, disamping membuat usaha keatas agama seperti usaha dakwah dan pula sanggup berkorban untuk agama dari segi kewangan, diri dan masa mengikut kemampuan masing-masing. Inilah prosuder atau langkah-langkah untuk mendapat bantuan dari Allah Taala, dan melaluinya, umat akan melihat sendiri bagaimana bantuan Allah akan hadir keatas umat ini. Dan sudah setentunya asas utama untuk menghadirkan bantuan ghaib Allah, adalah diatas keyakinan seseorang atau juga umat seterusnya kepada Allah semata-mata. Yakin kepada sesuatu selain daripada Allah Taala, tidak akan mampu memberi apa-apa bantuan. Semuanya berlaku dengan bantuan dan rahmat dari Allah Taala dan Allah Taala boleh mengambil dari apa sahaja asbab atau sebab untuk membantu umat ini, hatta dari seekor semut, mahupun dari burung-burung pipit.
Semasa peperang Badar dan juga peperangan Khandak, kaum Muslimin yakin selain dari Allah, tidak ada yang dapat dijadikan tempat perlindungan dan tempat meminta bantuan. Mereka tidak percaya pada kekuatan yang dimiliki oleh mereka dan mengharapkan rahmat dan bantuan dari Allah Taala, maka Allah mengurniakan bantuan kepada mereka. Sedangkan diwaktu peperangan Uhud dan peperangan Hunain, ada dikalangan kaum muslimin yang terpengaruh kepada bilangan besar pasukan mereka, maka Allah Taala tarbiyah mereka dengan kekalahan. Jesteru itu, perlunya umat ini menyedari dan mengambil cara-cara yang sebenar untuk mendapatkan bantuan dari Allah, dan bila rahmat dan bantuan Allah Taala datang, siapakah yang dapat menghalangnya?

Berusaha keatas cahaya agama.


Sekiranya kita mempunyai taman atau kebun, kita perlu menjaganya dan mengusahakannya, jika tidak dijaga dan diusahakan, maka jadilah ia padang lalang, semak mahupun rimba. Sebegitu juga dengan pakaian yang kita pakai, saban hari harus dicuci, jika tidak berbau dan kotorlah ia, atau rumah kita, jika tidak dibersihkan, maka bersepah dan berhabuklah rumah kita. Lazimnya, semua itu memerlukan usaha untuk mengekalkan keadaan baik atau terapinya. Begitu juga dengan agama kita, harus adanya usaha keatas agama, dan usaha pertama keatas agama adalah dakwah, iaitu mengajak kearah kebaikan dan mencegah kemungkaran, untuk diri, keluarga dan seterusnya untuk semua diatas kemampuan kita, barulah agama itu akan kekal dalam keadaan aslinya seperti dizaman Rasulullah s.a.w. Bilamana orang akan memperkatakan kebesaran Allah, memperkatakan kelebihan-kelebihan sunnah Rasulullah, maka agama pun akan kembali segar dimana-mana.
Agama itu adalah cahaya penerang buat seluruh alam. Dan untuk mendapatkan cahaya agama (kebenaran), memang harus diusahakan usaha agama. Walaupun banyaknya asbab-asbab, alat-alat atau apa sahaja untuk mendapatkan cahaya, tetapi tanpa usaha, kita tidak akan dapat menghasilkan cahaya. Misalnya, begitu banyak hujan yang turun, sungai-sungai yang airnya deras, mahupun peralatan-peralatan elektroknik yang canggih, namun tiada diusahakan untuk membuat empangan-empangan hidro, generator-generator elektrik, kabel-kabel untuk dialirkan elektrik keseluruh kawasan, maka kita tidak akan dapat menghasilkan cahaya. Sebegitulah, walaupun dilahirkan sebagai seorang Islam, diajar segala ilmu-ilmu agama, rumah penuh dengan kitab-kitab, tetapi tanpa sebarang usaha keatas agama, cahaya dari agama itu tidak akan datang pada diri, mahu pun tersebar pada orang lain. Dan dari situ, agama yang akan ada hanyalah berupa agama adat, bukan ibadat. Agama yang tiada ruhnya, hanya bentuknya sahaja. Patung yang mati, tanpa ruh, apakah sama dengan seorang insan yang hidup? Jesteru itu, segalanya memerlukan usaha, dan usaha memerlukan pengorbanan dari sudut diri, waktu dan harta-benda.

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai