Wednesday

Salam damai

Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: "Tidaklah kalian masuk syurga hingga kalian beriman. Dan tidaklah kalian beriman hingga saling menyayangi antara satu sama lain. Mahukah kalian aku tunjukkan suatu amalan yang jika kalian kerjakan niscaya kalian akan saling menyayangi antara satu sama lain? Sebarkanlah salam sebanyak-banyaknya diantara kalian" - (Muslim)

Abdullah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: "Orang yang mengucapkan salam lebih dahulu terlepas dari sifat kibir/sombong" - (Bukhari)

Abu Umamah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: "Orang yang mendahului yang lain dalam memberi salam adalah lebih layak untuk menjadi lebih dekat kepada Allah" - (Abu Daud)

Anas r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda kepadanya. "Ya anakku, apabila engkau memasuki rumahmu, ucapkan salam kepada ahli keluargamu. Maka akan menjadi barkah bagimu dan kepada penghuni rumahmu" - (Tirmidzi)

Abdullah bin Salam meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda, "Wahai sekalian manusia, tebarkanlah salam di antara kalian, berilah makan, sambunglah tali silatur-rahim dan sholatlah ketika manusia tidur malam, niscaya kalian akan masuk surga dengan selamat" - (Tirmidzi, Ibnu Majah, Ahmad)

Ali r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: "Setiap muslim memiliki enam hak istimewa dari orang muslim yang lain. Hendaklah memberi salam kepadanya apabila ia bertemu dengannya, menghadiri undangannya apabila ia diundang, apabila bersin dan berkata Alhamdulillah (segala pujian keatas Allah) hendaklah ia menjawab Yarhamukallah (semoga Allah merahmatimu), mengunjunginya ketika sakit, menghantar jenazahnya apabila meninggal dunia dan menyukainya (saudara muslim) apa yang disukai bagi dirinya sendiri" - (Ibnu Majah)

Berita - Ijtema

Sebuah kota di India akan menjadi tempat pertemuan umat Islam salah satu yang terbesar di dunia, yaitu Ijtima Dunia Jamaah Tabligh yang ke 63. Pertemuan global yang diselenggarakn oleh Jamaah Tabligh ini akan diadakan pada tanggal 25-27 Desember di Itkhori Islam Nagar, sekitar 12 km dari Bhopal.

Dengan sekitar 700.000 Muslim diharapkan akan datang dari seluruh dunia, maka dikatakan pertemuan umat Islam ini akan menjadi yang terbesar setelah Haji di Mekkah dan ijtima Jamaah Tabligh di Bangladesh.

"Setiap tahun kami menyelenggarakan ijtima untuk menyebarkan pesan Islam, menyerukan untuk melakukan perbuatan baik dan menghentikan orang-orang dari kesalahan, mengenal Allah dan mengikuti jalan Nabi Muhammad," kata juru bicara Ijtima Atique-ul-Islam kepada IANS.

"Jamaah yang berasal dari Rusia, Kamboja, Thailand, Indonesia, Malaysia dan Sri Lanka telah tiba, dan umat Muslim dari setidaknya 30 negara, termasuk Australia, Inggris dan Afrika Selatan, akan mengambil bagian di dalamnya," katanya.

Dan salah satu fitur terbaik dalam acara ini adalah bahwa orang-orang cacat, yang biasanya menjauhkan diri dari pertemuan besar, dipersilahkan hadir dan bahkan diberi perhatian ekstra.

"Selain pengaturan tempat terpisah bagi penyandang cacat, beberapa orang akan membuat mereka mengerti isi khotbah-khotbah agama yang disampaikan dengan tindakan," kata Atique.

"Aalmi Ijtema (Ijtima Alami) dimulai sejak kemerdekaan India tahun 1947. Dan terus berlanjut sejak itu. "Kegiatan ini terus berlangsung non-stop selama 63 tahun terakhir," kata jurnalis senior Perwez Bari yang berbasis di Bhopal. Dari tahun 1947 hingga 2001, ijtema mengambil tempat dimasjid Taj-ul yang ada di sini - salah satu masjid terbesar di Asia - dan setelah itu mengambil tempat di Itkhori.

Ijtema berlangsung di tanah seluas 145 hektar, yang meliputi 36 hektar untuk tenda-tenda, 60 hektar ruang parkir dan 10 hektar untuk MKC untuk memenuhi kebutuhan air dan mandi dalam pertemuan besar tersebut, selain dari ruang untuk mengakomodasi para penyandang cacat.

Meskipun demikian, pihak penyelenggara acara membuat titik untuk memastikan bahwa kegiatan besar tersebut tidak menjadi acara yang membuat 'keributan' dan memungkinkan acara tersebut tetap relijius dengan tanpa suara meskipun dihadiri ratusan ribu jamaah. Terdapat pedoman bagi pemilik toko untuk menjual barang-barang mereka, khususnya makanan, dengan biaya ketat ditentukan oleh pihak manajemen acara.

"Kami sudah mendapat dukungan penuh dari pemerintah. Banyak departemen dari negara atau pemerintah pusat memberikan dukungan mereka kepada kami," kata Atique. Namun keamanan tetap menjadi perhatian utama.

"Paling tidak 1,200 polisi akan diturunkan di sekitar tempat acara untuk menjamin keamanan," kata Singh, salah seorang pejabat kepolisian setempat. Dengan jumlah umat Islam sebesar 140 juta, India memiliki populasi terbesar ketiga Muslim di dunia setelah Indonesia dan Pakistan.(fq/deccanherald)

- www.eramuslim.com

Tuesday

Hijrah dan selepas hijrah - 4

Salah satu hijrah yang utama adalah bagaimana dari kehidupan seharian, amal harian, fikir harian, muamalat, muasyarat, akhlak, ibadat, doa dan seterusnya berkenaaan keimanan buat diri, dari sesuatu yang tertolak atau tidak dinilai oleh Allah kepada pengabulan dan penerimaan-Nya.

Untuk pengabulan serta penerimaan-Nya, pertama-tamanya adalah memerlukan niat yang ikhlas dimana dengan niat yang ikhlas, amal yang sedikit pun Allah boleh memberi ganjaran sebesar-besarnya sedangkan tanpa keikhlasan, amal yang bertimbun-timbun pun tiada nilainya langsung disisi Allah.

عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى . فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ .

Umar bin Al-Khattab r.a berkata: saya mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung atas niatnya dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang diniatkan. Sesiapa yang berhijrah kerana (ingin mendapatkan keredhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kerana (keredhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan sesiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dikehendaki atau kerana wanita yang ingin dinikahi, maka hijrahnya (akan dinilai sebagaimana) yang dia niatkan. - (Bukhari & Muslim)

Berkenaan hadits ini, Imam Ahmad rah. dan Imam Syafii rah. menyatakan bahawa dalam hadits tentang niat ini, ia mencakupi sepertiga ilmu. Ini kerana perbuatan insan adalah terdiri daripada perbuatan anggota badannya, lisannya dan hatinya. Imam Syafii rah juga berkata bahawa hadits tentang niat ini mencakupi tujuh puluh bab dalam fiqh.

Sebegitu juga akan hadits lain tentang keutamaan niat ikhlas seperti yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a yang lebih kurang makna terjemahannya, bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: Sesungguhnya Allah tidak melihat bentuk badan (jasad) dan rupamu (kedudukan, posisi dan lain-lain), tetapi memperhatikan niat dan keikhlasan dalam hatimu. - (Muslim)

Atas itu, perlunya sentiasa memperbaiki niat (tashihun niat) agar sentiasa mencapai keikhlasan dan ini dilakukan dengan memperhatikan niat diri sebelum melakukan sesuatu amal atau perbuatan, sedang dalam melakukannya dan sesudah melakukannya.

Disamping dakwahkan atau ucapkan lagi dan lagi akan keutamaan memiliki sifat niat ikhlas ini agar diri sendiri pertama-tamanya sentiasa mengingati akan keutamaan niat ikhlas dan seterusnya ingat-mengingati sesama insan. Dan juga berdoa agar dikurniakan oleh Allah akan keikhlasan didalam hati kerana Allah sahajalah yang mampu membantu insan yang fitrahnya bersifat dhaif ini.

Hijrah dan selepas hijrah - 3

Hijrah suasana, yang mana meninggalkan suatu suasana kehidupan yang jauh dari mengingati serta mentaati perintah Allah kepada suasana yang membawa diri sentiasa mengingati Allah dan berpesan-pesan dalam mentaati perintah Allah.

Insan lazimnya mudah terkesan pada suasana sekitar samada suasana sedari lahirnya kedunia ini iaitu suasana keluarga atau mereka yang menjaganya, suasana persekitaran dalam kehidupan seharian dan seterusnya kepada suasana-suasana yang mempengaruhi seperti media-media dan lain-lain.

Sebagaimana yang dikatakan, insan adalah dilahirkan seperti kain putih yang bersih, kemudiannya terpalit corak warnanya mengikut suasana sekitar dan ini adalah hakikatnya, yang mana, suasana persekitaran dapat mencorak akan diri seseorang.

Kerana itu, pentingnya untuk khuruj Fisabilillah atau keluar dijalan Allah bagi mendapatkan suasana yang mengajak kearah kebaikan dan suasana yang dipenuhi keimanan serta juga belajar bagaimana bila kembali nanti, dapat pula menghidupkan suasana sebegitu dikawasan yang didiami tidak kira dimana sahaja.


Hadis yang diriwayatkan oleh Mu’awiyah r.a bahawa Rasulullah saw telah bersabda:

لاَ تَنْقَطِعُ الْهِجْرَةُ حَتَّى تَنْقَطِعَ التَّوْبَةُ وَلاَ تَنْقَطِعُ التَّوْبَةُ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ مِنْ مَغْرِبِهَا
Hijrah tidak akan terputus hingga terputusnya (kesempatan) bertaubat, dan taubat tidak akan terputus hingga matahari terbit dari barat. (Ahmad dan Abu Dawud)

Seseorang tersebut bila dia benar-benar ikhlas untuk memperbaiki dirinya dan keluar dijalan Allah atas maksud tersebut, sebelum dia sampai didistinasinya, dia telah pun diampuni kerana Allah Maha Pengampun dan sentiasa menanti hamba-hamba-Nya kembali kepada-Nya. Hanya yang diperlukan, pertama-tamanya adalah ikhtiar kearah tersebut dengan penuh keikhlasan.

Sebagaimana kisah yang diriwayatkan iaitu seorang lelaki pada zaman dulu, yang telah membunuh 99 orang yang merasa bersalah diatas tindakannya, lalu dia pergi berjumpa dengan seorang pendita, menerangkan bahawa dia telah membunuh 99 orang serta bertanya masihkah ada peluang baginya untuk bertaubat. Pendita tersebut dengan tegasnya mengatakan bahawa dosa lelaki itu terlalu banyak dan tiada cara apa pun yang dapat dibuat untuk mendapat pengampunan bagi dirinya. Ini membuat lelaki tersebut bertambah runsing, keliru serta marah dan terus membunuh pendita itu, yang mana menjadi mangsa yang ke-100 dibunuhnya. 
 
Sedang lelaki tersebut memang begitu menyesali akan keadaan dirinya dan benar-benar ingin bertaubat, namun dia tidak tahu bagaimana caranya serta masihkah terbuka pintu taubat bagainya. Akhirnya, ketemu dia dengan seorang yang alim dan lalu diceritakan bahawa dia telah membunuh 100 orang dan bertanya apakah masih ada peluang baginya untuk bertaubat serta apakah Allah akan mengampuninya.

Alim tersebut menerangkan bahawa pintu taubat sentiasa terbuka tetapi dengan syarat lelaki itu wajar meninggalkan daerah tempat tinggalnya kerana disitu dipenuhi dengan suasana yang mengajak kearah kemungkaran dan pergi kearah yang dipenuhi suasana kebaikan serta keimanan, yang mana, disitu dipenghuni oleh ahli-ahli abid. Memang, sesejak dilahirkan, lelaki tersebut telah dibesarkan dan dididik dalam suasana daerah halamannya yang penuh kemungkaran. Kerana itu, usaha pertama yang harus dilakukan adalah meninggalkan daerah halamannya dan pergi kedaerah yang terdapat suasana keimanan.

Lelaki tersebut mendengar nasihat sialim dengan penuh kesyukuran dan pengharapan kerana rupanya masih ada peluang bagi dirinya untuk bertaubat dan berubah menjadi baik. Maka lelaki tersebut mengucapkan ribuan terima-kasih diatas nasihat sialim lalu bergegas menuju untuk pergi kedaerah yang dikatakan oleh sialim. Namun telah ditakdirkan, didalam perjalanan, lelaki tersebut jatuh sakit dan meninggal dunia.

Maka terjadilah perbalahan antara malaikat Rahmat dengan malaikat Azab, dimana kedatangan malaikat Rahmat adalah untuk mengambil roh lelaki tersebut itu kerana pada pendapatnya, lelaki tersebut adalah tergolong antara orang-orang yang baik lantaran azamnya untuk bertaubat sementara Malaikat Azab pula bertegas mengatakan bahawa lelaki tersebut mati dalam su'ul-khatimah kerana dia telah membunuh 100 orang dan masih belum membuat sebarang kebajikan. 
 
Ketika mereka saling berebutan dan tidak dapat memutuskan keadaan lelaki itu, Allah telah menghantar seorang malaikat lain berupa manusia untuk mengadili perbalahan mereka berdua. Dia menyuruh kedua-dua malaikat yang berbalah untuk mengukur antara jarak tempat lelaki itu meninggal dengan daerah yang penuh suasana kemungkaran yang mahu ditinggalkan oleh lelaki tersebut dan daerah yang penuh suasana kebaikan serta keimanan.

Mana-mana daerah antara keduanya yang dihampiri oleh lelaki tersebut, maka lelaki tersebut termasuk dalam golongan penduduknya iaitu samaada daerah penuh kemungkaran untuk diazab atau daerah yang penuh kebaikan untuk dirahmat. Setelah diukur, didapati hanya sejengkal jaraknya lebih dekat kepada daerah yang penuh suasana kebaikan yang bermakna lelaki tersebut telah diampuni dan mendapat kerahmatan.

Bersambung...


Wednesday

Hijrah dan selepas hijrah - 2

Penghijrahan diri yang sebenar adalah dari tahap hanya sebagai muslim kepada kepada tahap sebagai mukmin iaitu mereka yang benar-benar beriman dan seterusnya ketahap-tahap mereka yang sentiasa diredhai Allah Taala. Dimana mencapai keimanan yang sebenar adalah kewajipan sebelum insan meninggalkan dunia ini, untuk mendapat kejayaan yang abadi buat selamanya dan mengelakkan diri dari terjerumus kelembah yang amat menyeksakan dikemudian hari.

Muslim adalah mereka yang bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah, iaitu samaada mereka yang dilahirkan sebagai seorang muslim atau mereka yang baru memeluk agama Islam dan sebagainya, dimana mereka yang mempercayai keesaan Allah dan kerasulan Nabi Muhammad, dalam erti kata lain, mereka telah menyerah diri kepada Allah namun belum tentu telah mencapai keperingkat didalam hati benar-benar keimanan kepada Allah, keyakinan sepenuhnya kepada Allah dan beristiqamah dalam mentaati perintah-perintah Allah.

Ini dijelaskan didalam ayat ke-14 surah al-Hujraat, dimana orang-orang Arab Badwi yang memeluk agama Islam dan kemudiannya menyatakan bahawa mereka beriman, tetapi penyataan mereka ini ditegur oleh Allah sebagaimana turunnya ayat ini:


قَالَتِ ٱلۡأَعۡرَابُ ءَامَنَّا‌ۖ قُل لَّمۡ تُؤۡمِنُواْ وَلَـٰكِن قُولُوٓاْ أَسۡلَمۡنَا وَلَمَّا يَدۡخُلِ ٱلۡإِيمَـٰنُ فِى قُلُوبِكُمۡ‌ۖ وَإِن تُطِيعُواْ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُ ۥ لَا يَلِتۡكُم مِّنۡ أَعۡمَـٰلِكُمۡ شَيۡـًٔا‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ۬ رَّحِيمٌ (١٤



Orang-orang Arab berkata: "Kami telah beriman (A'manna)". Katakanlah (kepada mereka): "Kamu belum beriman, tetapi katakanlah: ‘Kami telah tunduk (Aslamna)’, kerana iman itu belum masuk kedalam hatimu dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tiada akan mengurangi sedikit pun (pahala) amalanmu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang". (Al-Hujraat:14)

Atas itu, untuk membawa keimanan yang sebenar kedalam hati dan agar sentiasa dapat menjaga keimanannya, maka insan perlu berhijrah dari menjadi hamba mahluk kepada menjadi hamba Allah, dari mal kepada amal, dari dunia kepada akhirat, jahil kepada berilmu, dari dholalah kepada sunnah, gafla kepada sakinah dan seterusnya, dan dari hanya fikir nafsi-nafsi kepada fikir ummati-ummati dengan menghidupkan usaha dakwah dalam diri sebagaimana yang dilakukan oleh para-para anbiya dan para-para sahaba.

Setiap insan sewajarnya tawaduk serta sentiasa merasa gementar akan apakah dirinya telah benar-benar mencapai tahap keimanan yang sebenar dan juga apakah dirinya sentiasa dapat menjaga keimananya. Disamping sentiasa memohon perlindungan, kerahmatan dan hidayat dari Allah agar menjadikan dirinya sebagai seorang yang benar-benar beriman dan tetap diatas keimanannya, biar apa pun ujian yang datang.

Sebagaimana ditegaskan bahawa seseorang yang mengaku beriman, apakah dia mengira dirinya dibiarkan diatas pengakuan sebegitu tanpa diuji akan keimanannya?


أَحَسِبَ ٱلنَّاسُ أَن يُتۡرَكُوٓاْ أَن يَقُولُوٓاْ ءَامَنَّا وَهُمۡ لَا يُفۡتَنُونَ (٢) وَلَقَدۡ فَتَنَّا ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ‌ۖ فَلَيَعۡلَمَنَّ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ صَدَقُواْ وَلَيَعۡلَمَنَّ ٱلۡكَـٰذِبِينَ (٣


Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?. Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (Al-‘Ankabuut: 2-3)

Justeru itu, seorang insan yang mengaku bahawa dia telah beriman, maka tentunya dia diuji dahulu apakah benar pengakuannya. Ini kerana, pengertian beriman bukanlah sesuatu yang tiada nilai maknanya atau bukanlah sesuatu yang remeh-temeh, tetapi ia adalah kunci buat kejayaan sebenar didunia dan diakhirat, dan dari itu memerlukan usaha yang gigih berserta pengorbanan demi pengorbanan untuk mencapainya.

Hatta untuk perkara dunaiwi, sekiranya seseorang insan mahu berjaya dan berbahagia diatas kejayaannya didunia disamping juga kekal diatas keadaan sebegitu, tentunya ia memerlukan banyaknya pengorbanan diri dan waktu, disiplin serta beristiqamah dalam usahanya, inikan pula sesuatu yang untuk kejayaan dunia dan akhirat buat selama-lamanya, tentulah bukan sesuatu yang mudah.


Bersambung...

Monday

Hijrah dan selepas hijrah - 1

Hijrah secara lumrahnya adalah membawa maksud meninggalkan sesuatu perbuatan, sesuatu tempat, sesuatu pemikiran dan sebagainya sebagaimana perkataan hijrah berasal dari perkataan hajara iaitu meninggalkan.

Pengertian hijrah dikatakan meninggalkan kemaksiatan atau perkara-perkara yang dilarang oleh Allah Taala adalah sebagaimana firman Allah:



وَالرُّجْزَ فَاهْجُرْ 
  • Dan segala kejahatan, maka hendaklah engkau jauhi. (al-Muddatsir: 5)
Juga sebagaimana hadith dimana Rasulullah s.a.w telah ditanya tentang hijrah yang paling utama, maka beliau bersabda:



أَنْ تَهْجُرَ مَا حَرَّمَ اللهُ عَلَيْكَ
  • Engkau meninggalkan apa-apa yang diharamkan Allah kepadamu – (ad-Darimi)

Ibnu Umar r.a juga telah meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda:


الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ وَالْمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللَّهُ عَنْهُ
  • Yang dinamakan muslim adalah orang yang memberikan jaminan keamanan dari kejahatan tangan dan lisannya dan orang berhijrah adalah orang yang meninggalkan apa-apa yang dilarang oleh Allah (Bukhari)

Manakala hijrah bermaksud meninggalkan sesuatu tempat adalah sebagaimana firman Allah Taala:



إِنَّ ٱلَّذِينَ تَوَفَّٮٰهُمُ ٱلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةُ ظَالِمِىٓ أَنفُسِہِمۡ قَالُواْ فِيمَ كُنتُمۡ‌ۖ قَالُواْ كُنَّا مُسۡتَضۡعَفِينَ فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۚ قَالُوٓاْ أَلَمۡ تَكُنۡ أَرۡضُ ٱللَّهِ وَٲسِعَةً۬ فَتُہَاجِرُواْ فِيہَا‌ۚ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ مَأۡوَٮٰهُمۡ جَهَنَّمُ‌ۖ وَسَآءَتۡ مَصِيرًا (٩٧) إِلَّا ٱلۡمُسۡتَضۡعَفِينَ مِنَ ٱلرِّجَالِ وَٱلنِّسَآءِ وَٱلۡوِلۡدَٲنِ لَا يَسۡتَطِيعُونَ حِيلَةً۬ وَلَا يَہۡتَدُونَ سَبِيلاً۬ (٩٨) فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ عَسَى ٱللَّهُ أَن يَعۡفُوَ عَنۡہُمۡ‌ۚ وَكَانَ ٱللَّهُ عَفُوًّا غَفُورً۬ا (٩٩) ۞ وَمَن يُہَاجِرۡ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ يَجِدۡ فِى ٱلۡأَرۡضِ مُرَٲغَمً۬ا كَثِيرً۬ا وَسَعَةً۬‌ۚ وَمَن يَخۡرُجۡ مِنۢ بَيۡتِهِۦ مُهَاجِرًا إِلَى ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ ثُمَّ يُدۡرِكۡهُ ٱلۡمَوۡتُ فَقَدۡ وَقَعَ أَجۡرُهُ ۥ عَلَى ٱللَّهِ‌ۗ وَكَانَ ٱللَّهُ غَفُورً۬ا رَّحِيمً۬ا (١٠٠



Sesungguhnya orang-orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata: Apakah yang kamu telah lakukan mengenai agama kamu? Mereka menjawab: Kami dahulu adalah orang-orang yang tertindas di bumi. Malaikat bertanya lagi: Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya? Maka orang-orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah Neraka Jahanam dan Neraka Jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali. (97) Kecuali orang-orang yang lemah (lagi uzur) dari kaum lelaki dan perempuan serta kanak-kanak, yang tidak berdaya upaya mencari helah (untuk melepaskan diri) dan tidak pula mengetahui sesuatu jalan (untuk berhijrah). (98) Maka mereka (yang demikian sifatnya), mudah-mudahan Allah maafkan mereka dan (ingatlah), Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun. (99) Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya dia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian dia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (an-Nisa’: 97-100)


Bersambung...

Wednesday

Zikir lantang - 4

Apakah takbir dihari raya secara lantang dan berjemaah itu bid`ah dholala sebagaimana yang ditegaskan serta difatwakan oleh sesetengah pihak sedangkan perbuatan tersebut telah diamalkan oleh beratus-ratus juta umat Islam diseluruh dunia bila setiap kali menjelangnya Hari Raya? Umat Islam yang terdiri daripada setiap lapisan masyarakat termasuk para-para ulama dari dahulu hingga kini, apakah mereka itu semuanya termasuk ahlu-ahlu bid`ah dan tidak tahu tentang hukum-hukum tersebut?

Tentunya tidak sama sekali, bahkan takbir dihari raya yang sebegitu, ternyata suatu kebaikan. Mungkin fatwa atau pandangan bahawa takbir secara lantang dan berjemaah itu dholala adalah dari pandangan-pandangan mereka yang menganggap bahawa segala yang berkenaan dengan zikir secara berjemaah adalah bid`ah dholala, sedangkan sebaliknya, zikir secara berjemaah telah jelas ada sanadnya.

Sheikh Allamah Musnid Prof. Dr. Ali Jum'ah (Mufti Mesir) mengatakan (dalam buku beliau "Al-Bayan") bahawa: " Berhimpun untuk melakukan zikir secara berjemaah dalam satu halaqah (perhimpunan) merupakan suatu amalan yang sunnah, yang bersandarkan dalil syarak yang mulia.

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud:

وَٱصۡبِرۡ نَفۡسَكَ مَعَ ٱلَّذِينَ يَدۡعُونَ رَبَّہُم بِٱلۡغَدَوٰةِ وَٱلۡعَشِىِّ يُرِيدُونَ وَجۡهَهُ ۥ‌ۖ وَلَا تَعۡدُ عَيۡنَاكَ عَنۡہُمۡ تُرِيدُ زِينَةَ ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَا‌ۖ وَلَا تُطِعۡ مَنۡ أَغۡفَلۡنَا قَلۡبَهُ ۥ عَن ذِكۡرِنَا وَٱتَّبَعَ هَوَٮٰهُ وَكَانَ أَمۡرُهُ ۥ فُرُطً۬ا


"Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya dipagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka [kerana] mengharapkan perhiasan kehidupan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas." (Al-Kahfi: 28)

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya, bagi malaikat itu, sekumpulan malaikat yang berlegar-legar dalam mencari ahli zikir. Maka, apabila mereka (malaikat) mendapati satu kaum berzikir kepada Allah s.w.t., mereka (malaikat) akan berkata (kepada sesama para malaikat yang lain): "marilah segera kepada hajat kamu (apa yang kamu hajati)" Maka, mereka menaungi golongan yang berzikir (secara berjemaah tersebut) dengan sayap-sayap mereka sehingga ke langit dunia..." - (Bukhari).

Mu'awiyah r.a. telah berkata, bahawasanya Rasulullah s.a.w. pernah keluar menuju kehalaqah para sahabat Baginda s.a.w. Lalu, Baginda s.a.w. bertanya (kepada para sahabat yang berhimpun tersebut): "Apa yang menyebabkan kamu semua duduk berhimpun ini?" Mereka menjawab: "Kami duduk untuk berzikir kepada Allah s.w.t., memuji-Nya terhadap nikmat-Nya takkala Dia memberi hidayah kepada kami dalam memeluk Islam..." sehinggalah sabda Rasulullah s.a.w.: "Sesungguhnya Jibril telah datang kepadaku dan memberitahuku bahawa Allah s.w.t. berbangga terhadap kamu di hadapan para malaikat" - (Muslim)

Abu Hurairah r.a. telah berkata, bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda yang bermaksud: "Tidaklah duduk sesuatu kaum, akan suatu majils untuk berzikir kepada Allah, melainkan para malaikat akan menaungi mereka, akan terlimpah rahmat ke atas mereka, dan Allah s.w.t. juga akan memperingati mereka..." - (Muslim)

Imam An-Nawawi dalam syarah beliau mengatakan bahawa: "Hadis ini menunjukkan tentang kelebihan majlis-majlis zikir dan kelebihan orang-orang yang berzikir, serta kelebihan berhimpun untuk berzikir beramai-ramai.

Monday

Zikir lantang - 3

Secara umumnya, disunatkan bertakbir bermula dari tenggelam matahari pada malam hari raya dengan suara yang lantang atau nyaring sehinggalah Imam bertakbiratul-ihram untuk solat sunat hari raya (manakala untuk Aidul-adha terdapat perbezaan yang dibincangkan dibawah ini).

Allah Taala berfirman:

وَلِتُكَمِّلُوْا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوْا اللهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُوْنَ

Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepada kamu, supaya kamu bersyukur.“ ( Al-Baqarah ayat 185)

Allah Taala berfirman:

لِّيَشۡهَدُواْ مَنَـٰفِعَ لَهُمۡ وَيَذۡڪُرُواْ ٱسۡمَ ٱللَّهِ فِىٓ أَيَّامٍ۬ مَّعۡلُومَـٰتٍ عَلَىٰ مَا رَزَقَهُم مِّنۢ بَهِيمَةِ ٱلۡأَنۡعَـٰمِ‌ۖ فَكُلُواْ مِنۡہَا وَأَطۡعِمُواْ ٱلۡبَآٮِٕسَ ٱلۡفَقِيرَ

Supaya mereka menyaksikan berbagai perkara yang mendatangkan faedah kepada mereka serta memperingati dan menyebut nama Allah, pada hari-hari yang tertentu, kerana pengurniaanNya kepada mereka dengan binatang-binatang ternak (untuk dijadikan korban); dengan yang demikian makanlah kamu dari (daging) binatang-binatang korban itu dan berilah makan kepada orang yang susah, yang fakir miskin. (Qs. Al Hajj: 28)

- Ibn Abbas r.a berkata: yang dimaksudkan dengan hari hari yang tertentu adalah hari-hari tasyrik.

Pembahagian Takbir Eid adalah:

1 - Takbir Mursal

Takbir mursal ialah takbir yang dilakukan pada hari Aidul Fitri (Hari raya puasa) yang tiada mengiringi solat. Maksud takbir Mursal adalah takbir yang boleh dilakukan pada bila-bila masa dan dimana sahaja seperti dalam keadaan berjalan, berdiri, duduk, mahupun berbaring, dalam kendaraan, sewaktu bekerja dan seterusnya dalam mana boleh dilakukan samaada dirumah, dijalan-raya, dipejabat-pejabat, dikedai-kedai, diladang-ladang, dimasjid-masjid dan seterusnya.

Takbir mursal ini bermula setelah tengelamnya matahari pada malam hari Aidul-fitri dan berakhir apabila imam bertakbiratul-ihram ketika bermulanya solat sunat Aidil-fitri. Manakala untuk Aidul adha, takbir mursal bermula setelah setelah masuknya waktu Maghrib dan sesudah solat sunat Aidil-adha, ia berubah semula sifatnya kepada takbir muqaiyad sehinggalah waktu asar 13 Zulhijjah, iaitu dilakukan hanya setelah selesai solat.

2 - Takbir Muqaiyad

Maksud muqaiyad ialah mengiringi atau mengikat. Dinamakan demikian kerana ia mengiringi atau mengikat dengan solat. Oleh yang demikian, takbir muqaiyad ini hanya boleh dilakukan setelah selesai solat sahaja sama ada solat fardu ataupun sunat.

Ia bermula pada subuh hari Arafah (10 Zulhijjah) sehingga selepas Asar 13 Zulhijjah. Apabila masuknya waktu hari Arafah maka disunatkan bertakbir sesudah solat subuh. Setelah masuknya waktu Maghrib, takbir muqaiyad tadi telah berubah sifat kepada takbir mursal. Sifat mursal ini akan kekal sehinggalah imam bertakbiratul-ihram di dalam solat sunat Aidil-adha. Ini bermakna, apabila masuknya waktu Maghrib, maka dibolehkan bertakbir pada bila-bila masa dan dimana-mana tempat. akan tetapi, sesudah solat sunat Aidiladha, ia berubah semula sifatnya kepada takbir muqaiyad sehinggalah waktu asar 13 Zulhijjah.

Laungan takbir Eid adalah:

Allāhu akbar - Allāhu akbar - Allāhu akbar الله أكبر الله أكبر الله أكبر
lā ilāha illā Allāh لا إله إلا الله
Allāhu akbar- Allāhu akbar الله أكبر الله أكبر
wa li-illāhil-ḥamd ولله الحمد
Allāhu akbar kabīra - wal ḥamdu lillāhi kathīra - wa subḥāna Allāhi bukratan wa aṣīlā
الله أكبر كبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا    
lā ilāha illā Allāh waḥdah(i)  لا اله إلا الله وحده  
Ṣadaqa wa`dah - wa naṣara abdah - wa 'a`azza jundahu wa ḥazama al-aḥzaba waḥdah صدق وعده ونصر عبده وأعز جنده وهزم الأحزاب وحده 
lā ilāha illā Allāh لا إله إلا الله walā na`budu illā iyyāh ولا نعبد إلا إياه  
Mukhliṣīn lahu ud-dīn wa law kariha al kāfirūn مخلصين له الدين ولو كره الكافرون Allāhumma ṣallī `alā Sayyidinā Muḥammad      -     wa `alā āla Sayyidinā Muḥammad    -    wa `alā aṣḥabi Sayyidinā Muḥammad     -     wa `alā anṣāri Sayyidinā Muḥammad     -    wa `alā azwāji Sayyidinā Muḥammad     -   wa `alā ḏurriyyati Sayyidinā Muḥammadin wa sallim taslīman kathīra اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد وعلى أصحاب سيدنا محمد وعلى أنصار سيدنا محمد وعلى أزواج سيدنا محمد وعلى ذرية سيدنا محمد وسلم تسليما كثيرا

Ibn Abi Syaibah meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w keluar rumah menuju lapangan kemudian beliau bertakbir hingga tiba di lapangan. Beliau tetap bertakbir sampai shalat selesai. Setelah menyelesaikan shalat, beliau menghentikan takbir. (Ibn Abi Syaibah dalam Al Mushannaf 5621)

Dari Nafi: “Ibn Umar bertakbir pada hari eid (ketika keluar rumah) sampai beliau tiba di lapangan. Beliau tetap melanjutkan takbir hingga imam datang.” (Al Faryabi dalam Ahkam al Idain)

Dari Muhammad bin Ibrahim (seorang tabi’in), beliau mengatakan: “Abu Qatadah berangkat menuju lapangan pada hari raya kemudian bertakbir. Beliau terus bertakbir sampai tiba di lapangan.” (Al Faryabi dalam Ahkam al Idain)

Ad Daruqutni meriwayatkan: “Dulu Abu Ja’far Al Baqir (cucu Ali bin Abi Thalib) bertakbir setiap selesai shalat sunnah di Mina.” (Fathul Bari 3/389)

“Umar bin Khatab pernah bertakbir dikhemahnya ketika diMina dan didengar oleh orang yang berada dimasjid. Akhirnya mereka semua bertakbir dan masyarakat yang dipasar pun ikut bertakbir. Sehingga Mina bergegar dengan takbiran.” (Bukhari)

Anas r.a meriwayatkan: "Rasulullah s.a.w datang ke Madinah, sedangkan mereka sedang sibuk bergembira selama dua hari. Maka Rasulullah s.a.w bertanya: Hari apakah yang dua hari ini? Mereka menjawab: Kami biasa bergembira selama dua hari pada zaman Jahiliah: Kemudian Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya Allah Taala telah menggantikannya dengan hari yang lebih baik daripada dua hari itu bagi kamu iaitu Aidil-fitri dan Aidil-adha." (Imam Abu Daud dan an-Nasai)

Zikir lantang - 2

Jumhur Ulama menetapkan bahawa laungan talbiah itu disyariatkan untuk dibaca oleh para Jemaah ketika dalam keadaan ihram sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: "Dari Ummi Salamah r.anha katanya: Saya mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: "Wahai keluarga Muhammad, barangsiapa berhaji, maka hendaklah dia membaca talbiyah dengan suara yang nyaring untuk hajinya" - (Hadis Riwayat Ahmad dan Ibnu Majah).

Laungan Talbiyah ini adalah sebagai berikut:

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ، لاَ شَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ، إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لاَشَرِيْكَ لَكَ

- Labbaika Allahomma Labbaik. Labbaik La Shareeka Laka Labbaik. Innal-Hamdah, Wan-Nematah, Laka wal Mulk, La Shareeka Laka. - "Hamba-Mu datang menyahut panggilan- Mu, Ya Allah hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu. Hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu Tuhan yang tidak ada sekutu bagi-Mu. Hamba datang menyahut panggilan-Mu. Sesungguhnya segala pujian dan ni'kmat serta kerajaan adalah kepunyaan-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu" -

Laungan talbiyah ini merupakan jawaban diatas panggilan Nabi Ibrahim a.s ketika diperintahkan oleh Allah untuk memanggil umat manusia agar berhaji:

وَأَذِّن فِى ٱلنَّاسِ بِٱلۡحَجِّ يَأۡتُوكَ رِجَالاً۬ وَعَلَىٰ ڪُلِّ ضَامِرٍ۬ يَأۡتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ۬

"Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh" - (QS. Al-Hajj: 27)

Berkata Jabir bin Abdillah tentang sifat Haji Nabi s.a.w: "Kemudian beliau mengumandangkan kalimat Tauhid: "Labbaik ya Allah labbaik, tidak ada sekutu bagi-Mu, labbaik, sesungguhnya seluruh pujian dan kenikmatan hanyalah untuk-Mu, begitu pula dengan kerajaan, tidak ada sekutu bagi-Mu " - (Muslim)

"Tidak ada seorang Muslim pun yang bertalbiah kecuali akan ikut bertalbiah apa yang ada di samping kanan dan kirinya dari batu, pohon ataupun tanah, sampai hujung bumi dari arah ini dan arah ini (maksudnya adalah kanan dan kirinya)" - (Tirmidzi)

Daripada Ibnu Abbas telah berkata : Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud : Tiada daripada hari-hari yang begitu lebih disisi Allah dan tiada amalan padanya lebih disukai Allah daripada hari-hari sepuluh ini (1 - 10 Zulhijjah). Maka perbanyakkanlah tahlil, takbir maka sesungguhnya ia merupakan hari-hari tahlil, bertakbir dan berzikir kepada Allah. Dan puasa sehari daripadanya menyamai puasa setahun dan beramal padanya digandakan 700 kali ganda. - (Al-Baihaqi)

Dari Abu Hurairah ra, dia berkata, Rasulullah s.a.w berkhutbah kepada kami dan beliau bersabda, 'Wahai segenap manusia, Allah telah mewajibkan ibadah haji atas kalian, maka berhajilah.' Seorang berkata, 'Wahai Rasulullah, apakah setiap tahun?' Maka beliau diam sampai orang itu mengajukan pertanyaannya tiga kali. Maka Rasulullah saw. bersabda, 'Jika saya mengatakan 'ya' berarti menjadi wajib, dan kalian tidak akan sanggup melakukannya.' Kemudian baginda bersabda, 'Laksanakanlah apa yang telah kuperintahkan kepada kalian. Sesungguhnya binasanya orang-orang sebelum kalian ialah karena mereka banyak bertanya kepada nabinya. Apabila aku menyuruh kalian melakukan sesuatu, maka kerjakanlah semampu kalian, dan jika aku melarang kalian melakukan sesuatu, maka tinggalkanlah ia'" - (Muslim)

Hassan al-Basri rah. telah berkata: “Haji yang mabrur ialah ia kembali menjadi orang yang zuhud di dunia dan gemarkan akhirat”. Sebagaimana para ulama berkata, diantara tanda haji mabrur ialah seorang muslim beristiqamah selepas hajinya dengan ketaatan kepada Allah dan keadaan dirinya lebih baik selepas haji berbanding sebelumnya.

Sunday

Zikir lantang - 1

Mengenai zikir-zikir yang sunat dilakukan pada setiap kali selepas solat fardhu samaada dalam keadaan senyap atau lantang serta juga secara berjemaah;
Tsauban r.a meriwayatkan: “Biasanya Rasulullah s.a.w. apabila telah selesai solat mengucapkan: astaghfirullah tiga kali (3X), - أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ - kemudian mengucapkan: Allahumma antas salaam wa minkas salaam tabaarakta yaa dzal jalaali wal ikram.”

اللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ تَبَارَكْتَ ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ. - (Muslim, Ahmad dan lain-lain)

Uqbah bin Amir meriwayatkan: “Rasulullah s.a.w. telah memerintahkanku supaya aku membaca ‘Al-Muawidzat’ (1.Qulhuwallahu Ahad. 2. Qul a’udzu bi rabbil falaq 3. Qul a’udzu bi rabbinnaas.) di belakang setiap solat (fardu).” (Ahmad, Abu Daud, An-Nasa'i dan lain-lain - sahih)

Abi Umamah r.a meriwayatkan, Rasulullah s.a.w bersabda: 
مَنْ قَرَأَ آيَةَ اْلكُرْسِيِّ دُبُرَ كُلِّ صَلاَةٍ لَمْ يَمْنَعْهُ مِنْ دُخُوْلِ الْجَنَّةِ إِلاَّ أَنْ يَمُوْتَ  “Barangsiapa membaca ayat kursi di belakang setiap solat fardhu, nescaya tidak ada yang menghalanginya dari masuk syurga kecuali ia mati.” (An-Nasa'i dan lain-lain. - sahih]

Abu Hurairah r.a meriwayatkan, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang mengucapkan tasbih (subhanallah) setiap tiga kali selepas solat sebanyak 33 kali, dan tahmid (alhamdulillah) sebanyak 33 kali, dan takbir (allahu akbar) sebanyak 33 kali, jadi kesemuanya 99 kali, kemudian menyebut: “La ilaha illallah wahdahula syarikalah Lahulmulku walahulhamdu wahuwa ‘ala kulli syai`in qadir“, untuk menggenapkannya sebanyak 100 kali, nescaya diampunkan dosa-dosanya walaupun umpama buih di lautan“ (Muslim)

Ibnu Abbas r.a mengatakan:
Meninggikan suara berzikir selepas orang ramai selesai daripada solat fardhu telah pun berlaku di zaman Nabi s.a.w. Ibnu Abbas r.a berkata lagi: Saya mengetahui tamatnya solat Rasulullah s.a.w dengan laungan takbir. Ibn Hajar rah. berkata dalam mengulas kata-kata Ibn Abbas: “Daripada riwayat diatas, seolah-olah menggambarkan bahawa mereka (para sahabat) memulakan zikir mereka dengan takbir (Allahu akbar) selepas solat mendahului tasbih dan tahmid.“ (Perbezaan riwayat mana yang didahulukan antara tasbih, tahmid dan takbir - Fath al-Bari: 2/259).
Pandangan Imam al-Nawawi rah. terhadap hadith dari Ibn Abbas r.a: Ini dalil terhadap apa yang dipegang oleh sebahagian ulama Salaf iaitu disunatkan meninggikan suara dengan zikir al-takbir (Allahu akbar) dan zikir-zikir lain selepas solat fardhu. Manakala ulama mutaakhirin yang turut menghukumkannya sunnah ialah Ibn Hazam al-Zahiri.

Imam al-Nawawi menambah lagi:
“Katanya: (Telah mengkhabarkan kepadaku Abu Ma’bad kemudian dia menafikannya) pada menjadikannya hujah (dalil) oleh Muslim dengan hadith ini, merupakan bukti bahawa dia (Imam Muslim) berpegang sahihnya hadith (Ibn ‘Abbas) ini walaupun dinafikan oleh perawi asalnya, kerana yang merawikannya itu thiqah (diyakini). Ini merupakan mazhab jumhur ulama sama ada ulama hadith, fuqaha` atau ulama usul fiqh”. (Dari kitab Syarh Sahih Muslim: Jilid 4-6, hal. 237. Maksud yang sama dihuraikan oleh Imam Ibn Hajar al-‘Asqalani dalam kitabnya Fath al-Bari - Bab al-Zikr Ba’d al-Solah, Jilid 2, hal. 260).


Al-Rabi’ telah mengkhabarkan kepada kami dan berkata: Imam al-Syafie rah. telah mengkhabarkan kepada kami, dan berkata: Ibrahim bin Muhammad telah mengkhabarkan kepada kami, dan berkata: telah menyampaikan hadith ini Musa bin ‘Uqbah, dari Abi al-Zubair, sesungguh beliau mendengar Abdullah bin Zubair berkata:
“Adalah Rasulullah s.a.w apabila memberi salam selepas solat, berkata dengan lafaz yang kuat: La ilaha illallahu wahdahula syarikalah lahulmulkuwalahul hamdu wahuwa ‘ala kulli syai`in qadir, wala haula wala quwwata illa billah, wala na’budu illa iyyahu, lahulni’mah, walahulfadhl, walahulthana`ul hasanu, la ilaha illallhu mukhlisina lahuddin walau karihal kafirun”. Berkata al-Syafie: “Dan amalan ini harus untuk Imam dan tidak (harus) untuk makmum. Dan al-Syafie berkata lagi: “Dan mana-mana Imam yang berzikir dengan apa yang aku nyatakan, secara lantang mahupun senyap, atau selain dari cara keduanya, maka ia adalah baik (hasan). Dan aku memilih (pendapatku) untuk Imam dan makmum berzikir kepada Allah selepas selesai solat, kedua-duanya berzikir dengan senyap. Kecuali sekiranya Imam dalam keadaan wajib dipelajari darinya sesuatu (cara bacaan berzikir), maka dia boleh melantangkan zikir sehingga ia melihat sesungguhnya mereka telah mempelajari darinya, kemudian dia berzikir secara senyap”. - (Kitab al-‘Umm: Jilid 1, Hal. 241, 242)
- Hadith riwayat Ibn ‘Abbas mengenai berzikir secara lantang selepas solat, diterima oleh sebahagian ulama salaf sebagai hujjah dan sunat diamalkan. Perbezaan pandangan ulama hadith dan fuqaha mengenai persoalan tersebut tidak langsung mencetuskan perkataan perbuatan berzikir secara lantang selepas bersolat sebagai bid’ah dalalah’ atau sesat, kerana amalan berzikir secara lantang selepas solat, nyata ada sanadnya.

Tiga kegelapan

Bila umat ini meninggalkan usaha dakwah maka umat ini akan tinggal dalam 3 kegelapan. Umat ini sebenarnya telah diamanatkan untuk melakukan dakwah kerana selepas Rasulullah s.a.w, tiada lagi anbiya yang akan diutus kepada umat insan sekelian. Tanpa usaha dakwah, maka agama akan berubah dan seterusnya menjadi rosak seperti bila para-para anbiya terdahulu, meninggal dunia, umat selepasnya tidak melakukan usaha dakwah, maka segala ajaran yang dibawa oleh anbiya tersebut telah menjadi jauh terpesong.

Sebagaimana kisah Nabi Yunus a.s yang meninggalkan dakwah, meninggalkan masyarakat yang diusahakan dakwah keatas mereka, maka Nabi Yunus a.s ditimpa 3 kegelapan iaitu kegelapan dalam perut ikan, kegelapan dalam lautan dan kegelapan dimalam hari. Sebegitu umat ini, bila meninggalkan dakwah maka ditimpa 3 kegelapan iaitu kegelapan hati, kegelapan fikiran dan kegelapan suasana sekitar.

Kegelapan hati adalah dimana hati dipenuhi oleh kebesaran duniawi, keegoan, ujub, hasad-dengki, takebur, dan lain-lain, manakala kegelapan fikiran adalah dimana fikiran hanya digunakan untuk memenuhi keperluan bukan maksud sebenar hidup, fikiran gafla atau bercelaru, berfikir hanya mementingkan diri sendiri dan lain-lain, sedang kegelapan suasana pula adalah dimana suasana sekitar penuh kecurangan, kebatilan, kejahilan, fitnah, kemaksiatan dalam budaya hidup seharian masyarakat sekitar dan seterusnya segala yang membawa kearah kemungkaran.

Kerana itu, umat ini harus bertaubat kerana meninggalkan usaha dakwah dan wajar kembali kepada usaha dakwah dalam mana usaha pertamanya adalah membawa keyakinan sebenar kepada Allah serta menginsafi atas kezaliman diri kerana meninggalkan usaha dakwah, sebagaimana Nabi Yunus a.s, menyedari kesilapan beliau meninggalkan usaha dakwah pada kaumnya dalam mana selama beliau dikurung didalam perut ikan, beliau berulang menyatakan:

لَا اِلهَ اِلَّا اَنْتَ سُبْحَانَکَ اِنِّی کنْت مِنَ الظّالِمِیْنَ

Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.“

Allah mengampuni Nabi Yunus a.s dan kemudiannya beliau kembali berdakwah yang mana menjadi asbab keseluruhan penduduk kota mendapat hidayat. Kisah Nabi Yunus termaktub dalam Al-Quran:

وَذَا النُّونِ إِذْ ذَهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَنْ لَنْ نَقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَى فِي الظُّلُمَاتِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ (87) فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَنَجَّيْنَاهُ مِنَ الْغَمِّ وَكَذَلِكَ نُنْجِي الْمُؤْمِنِينَ (88)
Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahawa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap, ‘Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.’” (QS Al-Anbiya’ 21: 87)

Nabi Yunus digelar Dzunnun, telah ditelan oleh seekor ikan yang besar ketika beliau dalam pelayaran meninggalkan usaha dakwah beliau kepada penduduk kotanya. Nabi Yunus a.s diutus ke sebuah kota untuk mengajak penduduknya menyembah Allah, namun mereka menolak dakwahnya sehingga beliau berputus-asa dan meninggalkan mereka dalam keadaan marah. Beliau tidak sabar lagi untuk menghadapi beban berat dakwah yang dipikulnya, sambil mengira bahawa Allah tidak akan mempersempitkan atau menyulitkannnya, sebagaimana firman Allah Taala, “Lalu dia menyangka bahawa Kami tidak akan mempersempitkannya (menyulitkannya).“


Sebegitulah umat ini, akan ditimpa berbagai petaka ujian dan kesulitan sekiranya umat ini meninggalkan usaha dakwah. Dakwah adalah amanah untuk umat ini, biar apa pun situasi atau kondisi mereka, apatah lagi sekiranya seorang tersebut berilmu atau mempunyai pengetahuan tentang agama tetapi meninggalkan usaha dakwah, tentu kesan buruk darinya adalah lebih besar. Hari ini pun, ramai mereka yang mempunyai pengetahuan agama hanya menanti pihak awam datang kepada mereka dalam mana mereka sibuk dengan ilmu-ilmu mereka atau keperluan dunia mereka tanpa menghiraukan keadaan realiti umat yang jauh dari agama. Sedangkan para anbiya bukan sahaja menanti umat datang kepada mereka, tetapi mereka juga pergi sendiri berjumpa umat sekelian, pintu kepintu, muka kemuka dan hati kehati.

Kemulian mereka yang berilmu dibandingkan dengan mereka yang sebaliknya adalah sebagaimana hadis Rasulullah s.a.w: "..Sesungguhnya kemuliaan seorang a’lim keatas seorang a’bid adalah seperti kemuliaan bulan purnama keatas bintang-bintang. Dan sesungguhnya ulama’ adalah pewaris para anbiya’. Dan sesungguhnya para nabi tidak meninggalkan harta pusaka seperti dinar atau dirham (harta kekayaan) kecuali ilmu pengetahuan. Oleh sebab itu barang siapa yang mencari harta pusaka ini sesungguhnya dia telah menerima kebaikan yang besar." (riwayat Abu Daud)

Jadi, sekiranya tiada matahari dimalam hari, bulan yang memantulkan cahaya juga mampu menerangi kegelapan malam, tetapi alangkah malangnya, dalam kegelapan yang tiada cahaya matahari, bulan pula tidak mahu melakukan tugasnya memantulkan cahaya untuk menerangi kegelapan.

Wednesday

Adab musik

1. Tema atau isi nyanyian harus sesuai dengan ajaran dan adab Islam.

Nyanyian yang berisi kalimat “dunia adalah rokok dan gelas arak” bertentangan dengan ajaran Islam yang telah menghukumi arak (khamar) sebagai sesuatu yang keji, termasuk perbuatan setan, dan melaknat peminumnya, pemerahnya, penjualnya, pembawa (penghidangnya), pengangkutnya, dan semua orang yang terlibat di dalamnya. Sedangkan merokok itu sendiri jelas memudaratkan. (Nyanyian mengandungi contoh kalimat-kalimat sebegini adalah dilarang)

Begitu juga nyanyian-nyanyian yang seronok serta memuji-muji kecantikan dan kegagahan seseorang, merupakan nyanyian yang bertentangan dengan adab-adab Islam sebagaimana diserukan oleh Kitab Sucinya:

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya …” (An Nur: 30)

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya …” (An Nur: 31)

Dan Rasulullah saw. bersabda: “Wahai Ali, janganlah engkau ikuti pandangan yang satu dengan pandangan yang lain. Engkau hanya boleh melakukan pandangan yang pertama, sedang pandangan yang kedua adalah risiko bagimu.” (HR Ahmad, Abu Daud, dan Tirmidzi)

Demikian juga dilarang tema-tema lainnya yang tidak sesuai atau bertentangan dengan ajaran dan adab Islam.

2. Penampilan penyanyi juga harus dipertimbangkan

Kadang-kadang syair suatu nyanyian tidak “kotor,” tetapi penampilan biduan/biduanita yang menyanyikannya ada yang sentimentil, bersemangat, ada yang bermaksud membangkitkan nafsu dan menggelorakan hati yang sakit, memindahkan nyanyian dari tempat yang halal ke tempat yang haram, seperti yang didengar banyak orang dengan teriakan-teriakan yang tidak sopan.

Maka hendaklah kita ingat firman Allah mengenai isteri-isteri Nabi saw.:

“Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya …” (Al Ahzab: 32)

3. Tidak berlebih-lebihan

Kalau agama mengharamkan sikap berlebih-lebihan dan israf dalam segala sesuatu termasuk dalam ibadah, maka bagaimana menurut pikiran anda mengenai sikap berlebih-lebihan dalam permainan (sesuatu yang tidak berfaedah) dan menyita waktu, meskipun pada asalnya perkara itu mubah? Ini menunjukkan bahawa semua itu dapat melalaikan hati manusia dari melakukan kewajiban-kewajiban yang besar dan memikirkan tujuan yang luhur, dan dapat mengabaikan hak dan menyita kesempatan manusia yang sangat terbatas. Alangkah tepat dan mendalamnya apa yang dikatakan oleh Ibnul Muqaffa’: “Saya tidak melihat israf (sikap berlebih-lebihan) melainkan disampingnya pasti ada hak yang terabaikan.”

Bagi pendengar – setelah memperhatikan ketentuan dan batas-batas seperti yang telah saya kemukakan – hendaklah dapat mengendalikan dirinya. Apabila nyanyian atau sejenisnya dapat menimbulkan rangsangan dan membangkitkan syahwat, menimbulkan fitnah, menjadikannya tenggelam dalam khayalan, maka hendaklah ia menjauhinya. Hendaklah ia menutup rapat-rapat pintu yang dapat menjadi jalan berhembusnya angin fitnah ke dalam hatinya, agamanya, dan akhlaknya.

Tidak diragukan lagi bahawa syarat-syarat atau ketentuan-ketentuan ini pada masa sekarang sedikit sekali dipenuhi dalam nyanyian, baik mengenai jumlahnya, aturannya, temanya, maupun penampilannya dan kaitannya dengan kehidupan orang-orang yang sudah begitu jauh dengan agama, akhlak, dan nilai-nilai yang ideal. Kerana itu tidaklah layak seorang muslim memuji-muji mereka dan ikut mempopularkan mereka, atau ikut memperluas pengaruh mereka. Sebab dengan begitu bererti memperluaskan wilayah kerosakan yang mereka lakukan.

Kerana itu lebih utama bagi seorang muslim untuk mengekang dirinya, menghindari hal-hal yang syubhat, menjauhkan diri dari sesuatu yang akan dapat menjerumuskannya ke dalam lembah yang haram – suatu keadaan yang hanya orang-orang tertentu saja yang dapat menyelamatkan dirinya.

Barangsiapa yang mengambil rukhshah (keringanan), maka hendaklah sedapat mungkin memilih yang baik, yang jauh kemungkinannya dari dosa. Sebab, bila mendengarkan nyanyian saja begitu banyak pengaruh yang ditimbulkannya, maka menyanyi tentu lebih ketat dan lebih dikhuatirkan, kerana masuk ke dalam lingkungan kesenian yang sangat membahayakan agama seorang muslim, yang jarang sekali seseorang dapat lepas dengan selamat (terlepas dari dosa).

Khusus bagi seorang wanita maka bahayanya jelas jauh lebih besar. Kerana itu Allah mewajibkan wanita agar memelihara dan menjaga diri serta bersikap sopan dalam berpakaian, berjalan, dan berbicara, yang sekiranya dapat menjauhkan kaum lelaki dari fitnahnya dan menjauhkan mereka sendiri dari fitnah kaum lelaki, dan melindunginya dari mulut-mulut kotor, mata keranjang, dan keinginan-keinginan buruk dari hati yang bejat, sebagaimana firman Allah:

“Hai Nabi katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan isteri-isteri orang mukmin, hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.’ Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu …” (Al Ahzab: 59)

“… Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit di dalam hatinya…” (Al Ahzab: 32)

Tampilnya wanita muslimah untuk menyanyi bererti menampilkan dirinya untuk memfitnah atau difitnah, juga bererti menempatkan dirinya dalam perkara-perkara yang haram. Kerana banyak kemungkinan baginya untuk berkhalwat (berduaan) dengan lelaki yang bukan mahramnya, misalnya dengan alasan untuk mengaransir lagu, latihan rekaman, melakukan kontrak dan sebagainya. Selain itu, pergaulan antara pria dan wanita yang ber-tabarruj serta berpakaian dan bersikap semahunya, tanpa menghiraukan aturan agama, benar-benar haram menurut syariat Islam.

oleh Dr. Yusuf Qardhawi dalam Fatwa-fatwa Kontemporer.

§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§§

Untuk keterangan lanjut antara fatwa dan taqwa tentang musik: http://peace-cillah.blogspot.com/2010/11/music-in-islam-snuh-ha-mim-keller.html 

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai