Monday

Tashahid niat

Sesungguhnya niat itu adalah puncak segala amalan solehan. Bila seseorang itu berniat untuk melakukan sesuatu kebaikan, walaupun dia belum melakukannya, dia telah mendapat pahala, sedangkan bila seseorang insan itu melakukan bertimbun amalan solehan, namun tanpa keikhlasan, maka segala amalan solehannya tertolak.
Dalam pada itu, Imam Ghazali rah.a pernah berkata, untuk menghalang seseorang insan itu dari melakukan sesuatu amalan solehan, dari mulanya, syaitan cuba sedaya menghasut dan membuat khayalan dalam fikiran insan tersebut agar perbuatan amalan solehan itu tidak dilakukannya. Namun, bila insan tersebut tetap melakukannya dan tidak menghiraukan hasutan syaitan, maka syaitan akan membisikkan dihati insan tersebut bahawa amalan yang dilakukannya adalah tiada keikhlasan dan tanpa keikhlasan, segala amalan solehannya tidak bernilai dan apa yang dilakukan adalah sia-sia. Sehingga timbul perasaan was-was didalam diri insan tersebut untuk terus melakukan amalan solehannya dan bilamana insan tersebut meninggalkan segala amalan solehannya, maka berjayalah sisyaitan.
Justeru itu, tidak patutlah bagi kita untuk meninggalkan amalan solehan kita kerana berfikir, apa yang kita lakukan adalah tiada keikhlasan. Bahkan, kita sewajarnya sedaya upaya menghadirkan keikhlasan dalam amalan solehan kita dimana sentiasa cuba memperbaharui niat kita, Tashahid niat, iaitu memperbaharui niat harus dilakukan diawal perbuatan, dipertengahan perbuatan dan diakhir perbuatan.
Keikhlasan itu sendiri adalah milik Allah dan Allah mampu menitipkan dihati sesiapa sahaja yang dikehendakiNya, kerana itu juga, pentingnya kita sentiasa berdoa kepada Allah Taala untuk membantu kita membawa keikhlasan didalam setiap amalan kita.
Segala amalan solehan, mempunyai kekuatannya tersendiri. Kerana itu, banyaknya ayat-ayat Al Quran dan juga hadis menyebut tentang kepentingan beramal soleh.
Setiap dari kita tahu akan riwayat bagaimana Nabi Adam a.s dijadikan dari tanah dan pada mulanya tiada ruh, dan Sang Iblis yang memasuki jasad tersebut dan mendapati, tiada apa-apa kelebihan pada jasad tersebut, tetapi bila ditiupkan ruh kedalam jasad Nabi Adam a.s, maka jadilah beliau mahluk yang mulia yang mana segala para malaikat termasuk Sang Iblis, diperintahkan sujud hormat padanya. Sebegitulah insan ini, mungkin pada mulanya, dia belum mencapai tahap yang mana dia akan dimuliakan oleh para Malaikat dan juga mahluk yang lain, dan amalannya belum tidak diterima oleh Allah Taala kerana tiada keikhlasan, tetapi, bila dia berterusan beristiqamah dalam amalan solehannya, maka sampai kesatu peringkat, jadilah dia insan solehan dengan penuh sifat-sifat keikhlasannya dan sifat-sifat murni yang lain, yang mana meletakkannya kesuatu tahap sebagai insan mulia dan dihormati oleh setiap mahluk, mahupun diredhai oleh Allah Taala dan seterusnya, amalannya diterima oleh Allah Taala. (Yakin pada Allah Taala dan yakin pada segala perintah Allah Taala)
Memang pasti, tiada siapa pun dapat memasuki syurga biarpun bertimbun amalan solehannya tanpa mendapat kerahmatan dari Allah Taala, namun yang pasti, dengan segala amalan solehan yang dikehendaki oleh Allah Taala untuk setiap insan supaya berusaha melakukannya, mengikut cara yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w, insan itu sendiri "menarik" rahmat Allah agar dicucurkan kepadanya.

Sunday

Amal Ijtimai dan amal Infiradi

Semua amal yang kita lakukan untuk usaha agar agama yang sempurna tersebar keseluruh alam, mahupun bagaimana agama yang sempurna dapat datang kedalam diri dan keluarga kita adalah sebenarnya untuk memajukan diri kita sendiri. Melalui usaha ini, Allah akan mengangkat darjat seseorang dan untuk mereka yang gigih bermujahadah diatas jalan Allah, merekalah yang pertama-tamanya mendapat keuntungan dalam bentuk hidayat (petunjuk) menuju kearah kebenaran dan kehidupan yang diredhai Allah, dan malah dari itu, Allah akan menjadikan mereka asbab khair, punca kebaikan untuk semua.
Usaha-usaha yang dilakukan adalah keatas Iman dan amal solehan. Biasanya, kalau kita memperkatakan tentang amal-amal solehan, iainya terbahagi kepada dua iaitu amal Ijtimai (berjemaah atau beramai-ramai seperti solat berjemaah, majlis-majlis agama, masyuara dll) dan amal infiradi (amalan solehan yang dilakukan bersendirian seperti berzikir, tilawat Al Quran, solat sunat dll)
Kelebihan amal Ijtimai dengan amal Istimai adalah seperti lautan jika dibandingkan dengan air yang setitik. Amal Ijtimai yang dilakukan dalam keadaan beramai-ramai, biasanya ganjarannya begitu tinggi namun masing-masing memerlukan antara satu sama lain. Tanpa air setitik, bagaimanakah untuk menghasilkan air selautan dan malah kita pernah mendengar perbahasa "kerana nila setitik, habis susu sebelangga dirosakkan".
Sebegitulah pesan Maulana Inamul Hasan rah: "Melalui amal Infiradi, amal Ijtimai akan mempunyai kekuatan. Perhatian khas hendaklah diberikan didalam berzikir dan membaca Al Quran dengan beristiqamah".
Salah satu kelebihan amal Ijtimai adalah dapat melindungi dan menampung kekurangan diri. Rasulullah s.a.w pernah bersabda, yang lebih kurang maksudnya, bahawa bila seekor kambing biri-biri keseorangan, maka mudahlah untuk serigala membahamnya dibandingkan dengan kambing biri-biri yang berkumpulan, sebagaimana itulah, bila seseorang itu sentiasa bersendirian, maka mudahlah untuk syaitan mengoda atau menghasutnya, dibandingkan bila seseorang itu dalam berjemaah. Contohnya bila seseorang itu berjemaah atau duduk bersama kumpulan-kumpulan yang menyeru dan mengamalkan kebaikan, dapatlah dia untuk nasihat-menasihati, bertukar-tukar pandangan, bermasyuara tentang hal-hal penting, belajar sifat-sifat mulia dari yang lain, belajar memahami perasaan orang lain serta belajar bertolak-ansur dan mahupun dapat menghakis perasaan segan diri yang tidak bertempat.
Kerana itu, memang ditekankan akan kepentingan amal Ijtimai seperti contoh solat berjemaah yang mana merupakan salah-satu sunnah terbesar Rasulullah s.a.w dan para-para Sahaba r.a. Rasulullah s.a.w, sepanjang riwayatnya diMadinah, sentiasa bersolat berjemaah. Sebegitu juga solat Jumaat yang mana menghimpunkan para penduduk disatu-satu qariah pada setiap hari Jumaat adalah begitu ditekankan untuk dikerjakan oleh pihak lelaki muslim.

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai