Tuesday

Headgear - Topee (Kopiah)


1 – Ibn Umar r.a narrates that Rasulullah s.a.w used to wear a white topee. (Tabrani) Allamah Suyooti rah has written in Jamius Sagheer that the sanad of this hadith is Hassan (Reliable). The commentator of Jamiu`s Sagheer, Azeezi rah has affirmed Allamah Suyooti viewpoint.

2- Aisha r.anha narrates that Rasulullah s.a.w would wear a topee which covered his ears while on journey and while at home he would wear a thin (i.e syrian style) topee. Abu Sheikh has narrated this hadith. Iraaqi has written that of the hadith dealing with topee, this hadith is the most authentic and reliable. (Faizul Qadeer vol. 5 pg 246)

3 – Abu Sheikh reports from Ibn Abbas r.a that Rasulullah s.a.w had three topees in his possession. (Bazlul Majhood vol 6 page 52)

4 – Zaid Ibn Jubair says that he saw Abdullah Ibn Zubair r.a wearing a topee. (In narration the Arabic word `Burtula` appears which refers to a specific type of topee) Hishan Bin Urwa also says that he saw Ibn Zubair r.a wearing a topee of thin material.

5 – Eesa Ibn Tahman says that he saw Anas Ibn Malik r.a wearing topee. In the narration the word `Burnus` comes which means a long hat. (In Bukhari too, the wearing of topee by Anas r.a is mentioned vol 2 page 863)

6 – Abu Shihaab says that he saw Zaid Ibn Jubair wearing a topee. (both are Taabien) Ali Ibn Hussein (i.e Zainul Abideen), Ibrahim Nakhee and Dahaak were all seen wearing topees. (All these are reported together with their sanad in Musannaf Ibn Abi Shaiba vol 8 page 212/213/214)

7 – Ali r.a was seen wearing a white Egyptien topee. (Tabaqaat Ibn Saad vol 3 page 187)

8 - The mentioen oft he topee of Abu Ishaq Sabee Tabiee is found in Bukhari (vol 1 page 159) Ibn Al Arabi writes, “ The topee is a among the clothing of Anbiya and Pious ones. It protect the head and keep the turban in place, which is sunnat. The topee should sit on the head and should not be standing like a dome. Should anyone feel the neccessity of making holes in the topee in order to keep the head cool and let out the steam, then this would be regarded as a means of treatment. (Faizul Qadeer vol 5 page 247)

9 – Jaabir r.a reports that on the occasion of Fateh Makkah (the conquest of Makkah), Rasulullah s.a.w entered Makkah Mukarramah while wearing a black turban. (Muslim vol 1 page 439, Tirmidhi vol 1 page 304, Ibn Majah page 256)

10 - It is mentioned concerning Imam Bukhari that when he prepared to journey toward Samarqand, he tied a turban and wear Mozas (khuff, leather socks) and it is also mentioned regarding Imam Muslim that once he placed his Chadar (Ridha, cloth) on his turban in front of his Ustaad and left the class, which proves that Imam Muslim attended the lessons of Hadith wearing a turban. (Mukaddama Fathul Baari page 493 and page 491)

Thursday

Points to ponder













Cloth to hide the nakedness, plain bread and water to stave of hunger, shelter to live under are only three things, human are able to enjoy in this world without being questioned by his creator. For all other comforts and facilities men and woman will have to face Almighty Allah and accountability is a must.

Every human whether rich or poor is taking advantage of innumerable bounties of Almighty Allah and ignores the fact that he or she is unaware, will be answerable in the day of reckoning. Look at human who enjoying Allah bounties of seeing, hearing, talking, touching, health and etc to compare with those who is blind, who is dumb founded, paralyzed, who cannot move his limbs, who suffer from kidney failures, suffer from insomnia and sleeplessness, afflicted with cancer and etc.

Beside all of it, air, which most important to any living thing, we get it for free, no one need to pay for it, and as we know, even a few minute without air, we all will dye. Or the sun light, imaging if we all need to pay to get the sun light, how much hard the life will be? Countless bounties apart, that we would never be in position to enumerate the bounties of Almighty Allah.

The price of all these bounties we will have to pay with million of good deeds and the best beside easiest way is by sparing our time for religious work as this is the greatest sunnah of Prophet Muhamad s.a.w. By devote ones live, wealth and time endeavouring for religion with ikhlas (sincerity).

Sunday

Ummatan wahidah


Ummat ini adalah ummat yang satu tidak kira dari mana asalnya samaada seperti dari Timur atau Barat, putih atau hitam warnanya, apa sahaja bahasa ibundanya dan seterusnya.

Bangsa, warganegara atau bahasa hanyalah untuk berkenalan-kenalan, bukannya sebagai tembok pemisahan. Setiap insan lahir dari setitis air yang hina dan nanti tubuhnya akan menjadi bahan makanan ulat-ulat. Sebegitu juga, tidak kira apa bangsanya, darah yang mengalir dalam tubuhnya tetap sama semuanya berwarna merah.

Kekuatan ummat ini adalah bila ia dapat bersatu dibawah satu hati dan fikir serta mempunyai maksud yang sama iaitu untuk bagaimana mendapat kejayaan dunia dan akhirat disamping bantu-membantu antara satu sama lain.

Sebaliknya bila ummat ini berpecah-belah, tidak bersatu hati dan fikir disamping masing-masing hanya mementingkan diri sendiri, maka mudahlah pihak musuh menghancurkan ummat ini satu persatu. Sebagaimana misal kisah sekumpulan lembu yang terdiri yang berbagai-bagai warna, ada yang berwarna hitam, merah, perang dan yang bertompok-tompok, hidup bersama-sama disuatu kawasan padang rumput. Manakala terdapat sekumpulan singa yang sentiasa cuba membaham lembu-lembu tersebut.

Namun, bila setiap kali singa-singa itu menghampiri lembu-lembu tersebut, lembu-lembu tersebut akan beratur bersebelah-sebelahan menghala tanduk mereka kearah singa-singa tersebut. Dan ini menyukarkan singa-singa tersebut untuk membaham mereka.

Suatu hari, datang seekor singa secara sembunyi-sembunyi menghampiri salah seekor lembu tersebut yang berwarna perang lalu berkata, ` Kamu ini cantik berwarna perang, tetapi mengapa kamu hendak bersama lembu-lembu lain yang hodoh warnanya´? Bila mendengar kata-kata sang singa, lembu yang berwarna perang merasa megah akan warnanya dan mula mengasingkan diri dari lembu-lembu yang lain.

Hasutan-hasutan dilakukan dikalangan para lembu sehinggalah akhirnya, masing-masing mengasingkan diri dan ini memudahkan singa-singa tersebut membaham lembu-lembu tersebut satu demi satu.

Sebegitulah ummat Islam hari ini, berpecah-belah atas nama bangsa masing-masing, negara masing-masing, taraf masing-masing dan seterusnya dan ini memudahkan ummat Islam hari ini ditundukkan sebagaimana suatu waktu dahulu dijajah sewenang-wenangnya.

Lantas dari itu, usaha agamalah usaha yang utama yang dapat menyatukan kembali ummat ini dibawah satu hati dan satu fikir. Disamping dibawah satu kerisauan iaitu bagaimana setiap insan dapat selamat dari azab api neraka Allah, juga bagaimana rahmat serta hidayat dari Allah, diturunkan kepada setiap insan dan jinnat diseluruh alam.

Saturday

Dari suatu amal kesuatu amal


Dari suatu amal kesuatu amal, inilah hakikat kehidupan sebenar insan didunia ini dalam putaran waktu hayat yang dilaluinya sehinggalah datang saat malaikat maut menjemput roh keluar dari jasadnya.

Dari suatu solat kepada suatu solat, Jumaat kepada Jumaat, Ramadan kepada Ramadan adalah gambaran litaran sebenarnya kehidupan insan, kerana ini membawa kepada maksud sebenar kejadiannya. Sebagaimana insan mahupun Jinnat, semuanya adalah dijadikan hanya untuk beribadat kepada Allah.

Segala diantara itu, wajarlah membantunya menuju kepada kehidupan pengibadatan kepada Allah samaada dari sudut lahiriah mahupun batiniah, dari sudut pengetahuan mahupun akhlak, sudut pengorbanan untuk dunia atau pun akhirat, sudut bersendirian atau pun bermasyarakat dan seterusnya.

Dalam kata, setiap yang dijadikan adalah bermaksud seperti kayu yang dijadikan bangku bermaksud untuk diduduki, besi yang dijadikan kenderaan bermaksud untuk ditunggangi, batu-pasir yang dicampur simen bermaksud untuk membina kediaman dan seterusnya juga dengan insan, dijadikan oleh Penciptanya adalah semata-mata bermaksud untuk beribadat kepadaNya.

Bilamana sesuatu tersebut tidak lagi berfungsi sebagaimana maksud kejadiannya, contohnya kenderaan yang dijadikan untuk ditunggangi tetapi rosak teruk tanpa dapat dibaiki tentu sahaja tidak berguna kejadiannya biarpun secantik mana bentuk kenderaan tersebut. Sebegitulah juga dengan insan, bilamana tidak lagi dapat memenuhi maksud kejadian oleh Penciptanya, maka tiadalah bererti setiap detik kehidupan yang dilaluinya. Segalanya hanyalah dalam bentuk sia-sia kehidupan yang dilaluinya selama-mana dia belum lagi bertemu maksud sebenar kejadian dirinya.

Tuesday

Sheikh Abdul Rashid Sh. Ali Sufi



Abdul Rashid Ali Sufi is a Somali Qur’an reciter. He was born in 1964 to the reciter and preacher Ali Abdul Rahmane Sufi, the first ever who introduced the Qur’an recitation and recitations to Somalia.

Abdul Rashid Ali Sufi’s father has also taught numerous theologians. He built many schools and institutes for teaching and learning the Holy Qur’an. He founded the famous mosque of Mogadishu he called Al Cheikh Ali Sufi Mosque.

Abdul Rashid Ali Sufi first learnt the Qur’an at the mosque and finished memorizing it at the age of ten. He certainly owed to his father many of his skills. He taught him different recitations and the interpretations of the Qur’an and the Fiqh.

Abdul Rashid Ali Sufi went to Egypt in 1981 where he enrolled in the Qur’an Recitations institute and earned a high certificate in the ten recitations. In parallel, Abdul Rashid carried out studies in Al Azhar Mosque and was awarded by the late Cheikh Mohamed Ibn Ismail Al Hamdani two degrees in the ten recitations.

Back to Somalia, Abdul Rashid Ali Sufi started teaching and led prayers in his father’s mosque. He then toured many Arab countries to teach the Qur’an’s sciences. He taught in Egypt, Qatar where he was nominated imam and preacher of the Anas Ibn Malik’s Mosque in Doha.

Download quran recited by Abdul Rashid Ali Sufi


- Alhamdulillah, dengan keizinan Allah, pernah berpeluang keluar dengan Sheikh Abdul Rashid Sh. Ali Sufi diMarseille, Perancis. Banyak yang dapat dipelajari dari bayan beliau dan terutama dapat mendengar bacaan Al Quran beliau yang lunak bila bersolat dibelakang beliau. Masyaallah, beliau boleh membaca Al Quran dalam berbagai-bagai qirat.

Sunday

Islah diri dan taraqqi



Untuk naik keatas adalah suatu perkara yang lazimnya payah tetapi untuk turun kebawah adalah sesuatu yang mudah. Sebegitulah usaha dakwah, yang mana adalah untuk meningkatkan taraf mulia insaniah disisi Allah dan setelah itu, segala perintah Allah yang turun, mudah pula untuk dilaksanakan. Sebagaimana para-para Sahaba dan Sahabi, mereka begitu bersusah-payah berkorban diri, waktu serta harta-benda dijalan Allah sehinggalah mereka mencapai taraf yang mulia yang mana Allah redha kepada mereka dan mereka redha diatas setiap perintah Allah yang turun.

Usaha dakwah adalah terutamanya usaha peningkatan atau kemajuan (taraqqi) keatas diri dan umat sekaliannya sekiranya dilakukan dengan tertib dan adab yang betul mengikut cara Rasulullah s.a.w samaada contohnya disudut fikir-risau mahupun disudut akhlak mulia Rasulullah s.a.w.

Atas itu juga, untuk taraqqi kemakam atasan mulia insaniah, salah satu asas yang utama adalah dengan memijak hawa-nafsu sendiri kerana hawa-nafsulah yang membuat insan rendah nilainya malah lebih rendah dari haiwanat. Hawa-nafsu adalah sebahagian dari fitrah kejadian insaniah namun bila dikawal dan diletak dibawah maka jadilah ia hamba kepada diri insan sebaliknya bila tidak dikawal dan dibiarkan diatas maka jadilah dia raja yang menghancurkan diri insan itu sendiri.

Hawa-nafsu adalah umpama kuda yang liar, begitu liar dan merbahaya untuk ditunggangi, tetapi bila tahu kaedah atau jalan menjinakkannya maka jadilah dia bak kuda jinak yang taat kepada tuannya. Hawa-nafsu juga umpama api yang membakar, sebanyak mana kayu dilempar kepada api tersebut, sebanyak itulah ia membakar malah kian menyembarak hatta seluruh hutan mampu dibakarnya namun sebaliknya bila dikawal, jadilah dia seperti api yang digunakan untuk memasak.

Kerana itulah, usaha dakwah sebagaimana dipesan oleh para-para masyaik, pertama-tamanya adalah adanya niat mengislahkan diri sendiri dan merasakan diri yang amat memerlukan usaha ini. Sebagaiman yang dijelaskan, sesiapa yang melakukan usaha ini dengan niat untuk mengislahkan diri maka dia akan dapat taraqqi (kemajuan) dalam dirinya disamping pihak lain juga insyallah mendapat hidayat diatas pengorbanan dan usaha yang dilakukannya sebaliknya sesiapa yang melakukan usaha ini dengan niat hanya untuk pihak lain, maka kemungkinan pihak lain mendapat hidayat tetapi sebaliknya diri sendiri mendapat sifat kemunafikan.

Disamping juga, mereka yang melakukan usaha ini dengan niat pertama-tamanya mengislahkan diri, apa sahaja keputusan yang datang seperti contohnya pihak lain menolak dakwahnya atau tiada yang mendengar kata-katanya, dia tidak akan terkesan dan terus berusaha lagi dan lagi dan sentiasa cuba memperbaiki dirinya sebaliknya sesiapa yang melakukan usaha dakwah pertama-tamanya untuk pihak lain, bila sahaja dakwahnya ditolak atau tiada sambutan maka dia akan cepat berputus-asa dan berhenti melakukan usaha ini.

- Semoga Allah memberi kefahaman dan membantu setiap yang membantu agama Allah......

Thursday

Dakwah dan doa

Suatu hari, Maulana Mustakim telah memberi tanggung-jawab kepada seorang pemuda Arab yang datang memberi waktu dijalan Allah untuk memberi bayan dalam bahasa Arab dihadapan para ustaz-ustaz disitu, bagaimana pun pemuda Arab tersebut cuba mengelak dengan memberitahu bahawa dia tidak pandai berbayan dan dia hanyalah dari kalangan golongan pekerja biasa.

Namun Maulana Mustaqim tetap mengesanya untuk memberi bayan, dan bila dia bertanya bagaimana untuk memberi bayan, Maulana memberitahu agar dia menceritakan karguzari (laporan) kerja agama ditempatnya.

Lalu pemuda Arab tadi pun bangun, menceritakan sedikit akan kebesaran kerja agama ini dan kemudian menceritakan bagaimana diParis semasa dia melakukan jualah (ziarah umumi) dalam mana dia sebagai Mutakalim (jurucakap). Rahaba (penunjuk jalan) telah membawa mereka singgah disuatu kedai arak yang mana didalamnya terdapat seorang Islam.

Niatnya kesitu untuk menyedarkan orang Islam yang meminum arak, namun tuan kedai tersebut dalam keadaan marah datang dengan sebatang kayu lalu berkata; "Kalau kamu masuk kedalam kedai saya, saya akan pecahkan kepala kamu kerana kedatangan orang-orang seperti kamu telah memusnahkan perniagaan saya. Ramai pelanggan beragama Islam saya meninggalkan amalan meminum arak dan telah menjadi orang masjid. Hari ini tinggal hanya seorang Islam dan itu pun kamu hendak membawa pergi".

Pemuda Arab tersebut memberitahu dia menjadi takut bila diugut oleh tuan kedai tersebut dan menyedari akan kelemahan Imannya disamping belum sampai ketahap dakwah yang sempurna. Tetapi kemudiannya dia teringat akan satu hadis yang lebih kurang maksudnya menyatakan jika iman lemah dan tidak sanggup dakwah dengan tangan atau lidah, maka lakukan dengan hati, yang mana difahaminya berdoa dengan hati.

Disitu juga, pemuda Arab tadi berdoa; "YA Allah, aku lemah dan takut dipukul dengan kayu oleh tuan kedai itu sedangkan Engkau berkuasa atas segalanya. Ya Allah, keluarkanlah orang Islam dari kedai arak itu dan bawalah dia kemasjid".

Selepas satu jam mereka kembali kemasjid, pemuda Arab tersebut terpegun melihat orang Islam yang tadinya meminum arak dikedai arak tadi sudah membersihkan dirinya dan berada didalam masjid.

Inilah cara bagaimana hendak membawa daripada kemungkaran kepada kebaikan iaitu doa dari hati dan sampai hari ini, orang yang berilmu tidak terjemahkan hadis tadi dengan betul. Untuk memperbaiki perkara yang tidak baik tidak akan selesai selagi kita tidak ada kerisauan, bimbang dan fikir atas perkara tersebut. (Dakwah dan doa)

Dan inilah kerja yang sudah dilakukan oleh Maulana Ilyas rah. Apabila seorang daie yang meletihkan dirinya untuk melakukan usaha dakwah, selepas itu bila dia berdoa, Allah akan menerima doanya. Sebagaimana seluruh badan Rasulullah s.a.w telah luka diTaif serta kaki beliau telah pecah, dua belah kasut kulitnya penuh dengan darah,(dalam mana baginda adalah ketua para anbiya dan kekasih Allah yang mana bila mendoakan kehancuran buat kaum Taif, tentu sahaja kaum taif dimusnahkan), namun kesempatan ini, baginda doakan hidayat kepada kaum Taif atau generasi kaum Taif.

Lantas dari situ, daie harus menangis didepan Allah swt diwaktu malam terutamanya supaya hidayat datang dan kehidupan seluruh insan berubah kepada kehidupan yang diredhai Allah.


- Bila orang awam datang kepada usaha agama maka orang khawas, ulamak dan pemerintah juga akan datang kepada usaha agama. Lalu harus berusaha bersungguh-sungguh supaya orang awam datang pada agama serta tidak menginginkan keburukan atau kerosakan untuk sesiapa pun melalui usaha ini. Dan bila usaha agama menjadi usaha ummat mengikut sunnah Rasulullah s.a.w, maka agama akan hidup diseluruh tempat yang mana bila agama hidup diseluruh tempat, ia akan memberi manfaat kepada semua insan.

Wednesday

Doa Maulana Saad

Ya Allah Ampunkan Dosa-Dosa Kami
Ya Allah Tutupkanlah Kesalahan-Kesalahan Kami
Ya Allah Tukarkanlah Keburukan-Keburukan Kami Kepada Kebaikan-Kebaikan
Ya Allah Engkau Masukkan Hakikat Iman Dalam Hati Kami
Ya Allah Engkau Kurniakanlah Sifat-Sifat Iman Dalam Diri Kami
Ya Allah Engkau Kurniakanlah Pengikhtirafan Mu Pada Kami
Ya Allah Kurniakan Kami Hubungan Yang Khusus Dengan Zat Mu
Ya Allah Kami Milikmu Ya Allah
Ya Allah Bantulah Kami Dengan Amalan-Amalan Yang Engkau Redhai
Ya Allah Tetapkan Kami Dengan Amalan-Amalan Yang Engkau Redhai
Ya Allah Kurniakanlah Istiklas Dan Istiqamat
Ya Allah Engkau Satukan Umat Ini Dengan Usaha Dakwah
Ya Allah Engkau Jadikan Setiap Individu Umat Ini Daee Agama Mu
Ya Allah Kurniakanlah Kepedihan Atas Keruntuhan Agama Dalam Hati-Hati Umat Ini
Ya Allah Engkau Gunakan Setiap Kemampuan-Kemampuan Kami Dalam Kerja Agama
Ya Allah Engkau Gunakan Umat Ini Untuk Buat Pengorbanan Untuk Agama Mu
Ya Allah Engkau Kurniakan Hidayah Pada Seluruh Umat
Ya Allah Engkaulah Yang Satu-Satunya Yang Membuat Tarbiyah Hakiki Hanya Tarbiyahmulah Yang Hakikat Tarbiyah. Ya Allah Tarbiyahlah Umat Ini Dengan Sebaiknya
Ya Allah Engkau Kurniakan Kami Dengan Kehidupan Sunnah Nabi Saw
Ya Allah Engkau Hidupkan Kehidupan Sunnah Nabi Saw Pada Umat
Ya Allah Engkau Kurniakan Kebencian Dalam Hati Kami Cara Kehidupan Orang Kafir Dan Hidupkan Sunnah-Sunnah Dalam Diri Kami
Ya Allah Keluarkanlah Sifat Kehaiwanan Dan Tidak Berakhlak Dari Kami
Ya Allah Kurniakan Sifat Insaniyah Dalam Diri Kami
Ya Allah Berilah Petunjuk Pada Setiap Individu Umat Ini
Ya Allah Amkan Hidayat Pada Seluruh Umat
Ya Allah Luaskanlah Jalan-Jalan Hidayat
Ya Allah Tutupkanlah Pintu-Pintu Bathil
Ya Allah Hancurkanlah Suara-Suara Bathil
Ya Allah Engkau Gagalkanlah Rancangan-Rancangan Bathil
Ya Allah Peliharalah Usaha-Usaha Agama Ini, Rakan-Rakan Usaha Agama, Markas-Markas Usaha Agama, Masjid-Masjid Buat Usaha Agama, Madrasah-Madrasah Dan Semua Pergerakan-Pergerakan Agama Yang Haq
Ya Allah Bantulah Kami Dengan Setiap Langkah Kami
Ya Allah Tunjuklah Kami Dengan Setiap Langkah Kami
Ya Allah Kurniakan Taufik Untuk Buat Kebaikan-Kebaikan
Ya Allah Bantu Kami Dengan Usaha-Usaha Agama Yang Penting
Ya Allah Kurniakan Keampunan, Tutupkan Kesalahan-Kesalahan Kami, Mudahkanlah Kami .
Ya Allah Kurniakanlah Ihsan Mu Pada Kami.
Ya Allah Mudahkan Urusan Kami Dengan Fadhil Mu
Ya Allah Tanamkan Keyakinan Atas Nusrah Ghaibmu Dalam Hati Kami Dan Engkau Turunkanlah Nusrah Ghaibmu Pada Kami.
Ya Allah Dimana Perlunya Hujan, Engkau Turunkan Hujan Rahmatmu ( 3x )
Ya Allah Jangan Pandang Umat Ini Dengan Pandangan Murka Mu Lihatlah Umat Ini Dengan Pandangan Ihsan Mu
Ya Allah Jadikan Umat Ini Menyesal Atas Dosa-Dosa Yang Dilakukan Dan Kurniakan Umat Ini Taufik Untuk Bertaubat
Ya Allah Jangan Hindarkan Rahmat / Ihsan Mu Pada Umat Ini
Ya Allah Kasihanlah Dan Rahmatilah Umat Ini. Kau Turunkan Hujan Rahmatmu ( 3 X )
Ya Allah Keluarkanlah Harapan Dalam Hati Kami Pada Ghair, Kurniakan Kami Taufik Untuk Mengambil Manafaat Terus Dari Zat Mu
Ya Allah Keluarkanlah Keyakinan Yang Salah Pada Makhluk Dalam Hati-Hati Kami Dan Tetapkan Kami Dalam Mentaati Perintah-Perintah Mu
Ya Allah Pada Orang-Orang Yang Ada Masaalah Hutang, Engkau Bantulah Mereka Dengan Pertolongan Ghaibmu Untuk Menyelesaikan Masaalah Mereka.
Ya Allah Engkau Sembuhkanlah Orang-Orang Yang Sakit
Ya Allah Engkau Keluarkanlah Kelemahan-Kelemahan Zahir Dan Batin Kami
Ya Allah Engkau Kurniakanlah Kekuatan Zahir Dan Batin Kami
Ya Allah Kurniakanlah Fikir Akhirat Dalam Hati-Hati Umat
Ya Allah Hapuskanlah Kelalaian Dalam Diri Kami
Ya Allah Kurniakanlah Fikir Akhirat Dalam Hati Kami
Ya Allah Dengan Ihsan Mu / Rahmat Mu Terimalah Doa Kami


- Doa Maulana Saad diambil dari blog Al-Alorstari

Thursday

Keluarkan dunia, bukan keluar dari dunia



Lazimnya kalimah yang ada sesejak lahir sebagai seorang muslim, adalah hanya dilidah dan lidah bukanlah destinasinya. Sebagaimana seorang yang melakukan safar, selama dia masih diperhentian bas, dia belum lagi mencapai destinasi yang hendak ditujunya. Namun bila dia berusaha mendapatkan bas untuk pengangkutannya dan melakukan perjalanannya, akhirnya sampailah dia kedestinasinya. Sebegitulah, selama digelar muslim, lahir dengan kalimah Lailahaillallah, namun tiada usaha menbawa agama dan kebesaran Allah kedalam dirinya, selama itulah kalimah tersebut belum sampai kedestinasinya, iaitu hatinya.

Antara usaha pertama dalam menyelami pengertian kalimah Lailahaillallah adalah bagaimana mengeluarkan segala kebesaran dunia dari dalam hati dan membawa kebesaran Allah kedalam hati.

Usaha bagaimana dunia keluar dari hatinya, bukan dirinya keluar dari dunia. Hari ini, bila seseorang berusaha menuju kepada Allah, ada pihak lain menyatakan dia meninggalkan dunia kehidupannya, meninggalkan keluarganya, harta serta tanggung-jawabnya dan ini adalah tidak benar. Kerana tidak mungkin seseorang boleh meninggalkan dunia, meninggalkan tanggung-jawabnya sedangkan dia masih hidup?

Seperti contohnya, bagaimana seorang yang berlayar dengan kapalnya diatas air lautan meninggalkan air lautan? Hendak kemana dibawa kapalnya, sedangkan dia berlayar dilautan dalam? Apa yang diusahakannya adalah bagaimana air laut tersebut tidak memasuki kedalam kapalnya, dan bila air laut memasuki kapalnya, wajar dikeluarkan kembali kerana bila air laut tersebut memasuki dan memenuhi kapalnya, maka karamlah dia. Sebegitulah, apa yang diusahakan bila seseorang tersebut menuju kepada Allah, meninggalkan keluarganya untuk tempoh-tempoh tertentu kerana keluar dijalan Allah (sebagaimana misal dari pengorbanan para-para sahabah yang keluar menyebarkan agama kemerata penjuru dunia) adalah agar kebesaran dunia tidak masuk kedalam hatinya, kerana bila kebesaran dunia memasuki hatinya, maka luputlah kebesaran Allah dari hatinya dan tenggelamlah dia dalam kehidupan duniawi yang membawa kerugian buat dirinya, keluarganya mahupun masyarakat sekitarnya.

Dan sebagaimana yang dinyatakan, islah pertama-tama untuk umat adalah meyakini kebesaran Allah serta zuhud dunia. Sedang tafsiran zuhud menurut Syaidina Ali r.a adalah:

"Zuhud itu terdiri dari tiga huruf: Pertama Zai, kedua Ha, ketiga Dal. Ada pun Zai maksudnya Zadun lilma`ad (bekal untuk akhirat), Ha maksudnya Hudan liddin (petunjuk agama) dan Dal maksudnya Dawamum alatto`ah (sentiasa taat)"

Manakala pada tafsiran lain berbunyi:
"Zuhud itu terdiri dari tiga huruf, Zai maksudnya tarkuz zinah (meninggalkan perhiasan), Ha maksudnya tarkul hawa (meninggalkan keinginan nafsu), Dal maksudnya tarkud Dunya (meninggalkan dunia)."

Saturday

Memperolehi Ilmu dan menyampaikannya.




Abu Musa r.a meriwayatkan, Rasulullah s.a.w bersabda:

Perumpamaan yang Allah turunkan kepadaku berupa Ilmu dan Hidayah (petunjuk) adalah seperti curah hujan yang lebat yang jatuh kepermukaan bumi (diatas 3 jenis daratan yang berbeza). Sebahagian dari tanah itu murni dan subur yang menyerap air dan menumbuh-suburkan tanaman serta padanag rumput. Dan sebahagian tanah yang kering dan mandul, bahagian ini menahan air (tanpa menyerapnya) dan Allah menyebabkannya bermanfaat kepada manusia untuk minum darinya, memberikan kepada ternak untuk minum daripadanya, dan mereka bercucuk-tanam (berkebun)serta memetik hasil daripadanya. Bahagian yang ketiga yang mana hujan jatuh keatasnya, adalah tanah yang berbatu, yang tidak menahan air dan juga tidak menumbuh-suburkan tanaman atau padang rumput. Demikianlah (halnya juga dengan manusia, dari tiga jenis tanah ini, manusia yang pertama) adalah orang yang menuntut ilmu agama dan kebaikan-kebaikan apa yang Allah turunkan kepadaku, ia mempelajarinya dan mengajarkannya, dan (orang yang kedua) adalah orang yang tidak mengambil manfaat bagi dirinya akan tetapi memberi manfaat kepada orang lain, dan (orang yang ketiga) adalah yang tidak peduli dirinya (serta orang lain tidak mendapat manfaat daripadanya)dan tidak mendapat hidayat Allah dari apa yang diturunkan melalui aku. (Bukhari)

Mencari ilmu itu adalah fardhu bagi setiap lelaki dan wanita Islam, dan mengenai ilmu, umat Islam mempunyai dua tugas iaitu belajar dan kemudian mengajar, sebagaimana yang dikatakan, ilmu itu merangkumi segala perintah Allah dan adalah tugas bagi setiap orang untuk menerima perintah Allah dan menyampaikannya kepada orang lain mengikut kemampuan dan hikmahnya.

" Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu), bererti kamu tidak menyampaikan amanatNya. Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia. Sesungguhnya Allah tidak memberi pimpinan kepada orang-orang kafir." Al Maidah : 67)

Apa yang diperintahkan kepada Rasulullah s.a.w didalam ayat diatas juga menimpa setiap orang Islam sebagaimana Rasulullah s.a.w bersabda: " Sampaikan (apa-apa yang kamu dapat) daripadaku walau satu ayat sekalipun"

Sebagaimana juga didalam hadith yang lain menyatakan: " Seorang yang menyembunyikan ilmu apabila diminta daripadanya, akan dikekang dengan api neraka pada Hari Qiamat"

- Dan alhamdulillah, brakah usaha mereka yang berkorban kesetiap penjuru alam untuk membawa agama kedalam diri mereka serta untuk umat sekelian, ramai yang berpeluang untuk menimba ilmunya. Begitu ramai yang tidak berpeluang mempelajari agama sesejak kecil, tidak berpeluang ke madrasa-madrasa atau kelas-kelas pengajian (sebagaimana maklum keadaan umat dimana-mana), mahupun yang belajar atau mengetahui tetapi kerana suasana kehidupan duniawi yang membuat mereka jauh dari mengamalkan perintah Allah serta sunnah-sunnah Rasulullah s.a.w, alhamdulillah, asbab kerja agama ini, mereka berpeluang belajar mahupun membawa perintah Allah berserta sunnah-sunnah Rasulullah s.a.w didalam kehidupan mereka.

Sebagaimana salah satu contohnya seorang yang begitu berusia, yang tidak tahu cara-cara berwuduk dan bersolat dan segan pula bertanya serta tiada siapa mempedulikannya, alhamdulillah asbab jemaah datang menziarahinya, mengajak dia sama-sama keluar dijalan Allah, maka berpeluanglah dia belajar tanpa segan-segan terutama adanya usaha ikhram, kasih-sayang serta bertolak-ansur semasa keluar dijalan Allah. Asbab "Madrasa bergerak", berjuta-juta malah keangka berpuluh-puluh juta insan diseluruh dunia dapat kembali mengambil perintah Allah berserta sunnah-sunnah Rasulullah s.a.w kedalam kehidupan mereka.

Monday

Dars dan dakwah


Usaha agama adalah bagaimana agama itu tersebar keseluruh peringkat, tidak kira dimana dan kepada siapa. Dari masjid tersebar kepejabat, kestor-stor, ketoko-toko kedai, kekilang-kilang, ketempat-tempat pengajiaan, kekomplek-komplek, lorong-lorong, ladang-ladang dan seterusnya. Yang mana seakan sahutan panggilan azan, disambung secara manual keseluruh penjuru alam.

Azan yang memperkatakan tentang kebesaran Allah, penyaksian keatas keesaan Allah, penyaksian keatas kenabian Rasulullah s.a.w, keutamaan kepada solat dan kejayaan didunia serta akhirat adalah dengan mengikut perintah Allah adalah mudah dan suatu yang sentiasa berulang-ulang yang mana sehingga kanak-kanak yang belum memasuki kelas tadika pun dapat memperkatakannya.

Dan ini adalah asas dakwah ilallah, yang mana ramai tidak faham akan perbezaan antara dars dan dakwah. Dars atau pengajian memerlukan kepakaran atau ilmu mendalam keatas sesuatu masail atau perkara dan wajar dilakukan oleh mereka yang benar-benar arif atau tahu serba-serbi atau juga berpengalaman dalam sesuatu topik serta ianya lazim sentiasa berubah-rubah topiknya sehinggalah sesuatu pengajian tersebut tamat manakala dakwah adalah kerja seluruh umat Islam dalam menuju kepada Islam dan perkataan didalam kerja dakwah adalah yang terbaiknya suatu perkataan mudah serta difahami umum biarpun ianya adalah suatu perkataan yang berulang-ulang seperti azan yang dilaungkan.

Sebagaimana bila seseorang tersebut meninggal dunia, maka sesuatu jemaah tersebut bertanggung-jawab memandikan jenazah tersebut, mengkafan dan mengebumikannya, bukan hanya tugas Tok Imam dan malah Tok Imam tidak akan mampu bersendirian menguruskan jenazah tersebut. Terlebih dari itu, semakin ramainya yang memakmumkan solat jenazah, semakin afdal. Sebegitulah, bukan hanya kerja Tok Imam atau alim-ulamak memanggil insan lain kepada Allah tetapi ini adalah kerja keseluruhan umat Islam.

Dan setiap yang keluar dijalan Allah atau keluar kerana Allah, dia tidak akan kerugian tidak kira darjat, kedudukan, rupa dan seterusnya. Sebagaimana kisah disurah Khaf, tiga golongan yang keluar dijalan Allah dan masing-masing beroleh kemanfaatan mengikut kemampuan masing-masing.

Golongan yang pertama adalah pemuda-pemuda yang lemah, baru beriman dan cuba mempertahankan iman mereka lalu mereka keluar untuk menyelamatkan iman mereka. Mereka singgah disuatu gua yang mana disitu Allah telah menidurkan mereka selama 309 tahun. Dalam-mana dengan berkeadaan tidur sahaja, mereka telah menyelamatkan iman mereka.

Golongan kedua adalah para alim-ulamak sebagaimana contohnya Nabi Musa a.s. Nabi Musa a.s memberitahu pada umatnya bahawa dia adalah yang paling arif, maka Allah perintahkan dia keluar lalu dia bertemu dengan Khidir a.s yang mana terlihat oleh Nabi Musa kemudiannya, masih begitu banyaknya ilmu terlindung yang tidak diketahuinya.

Dan golongan seterusnya adalah mereka yang berkeupayaan besar dari segala sudut seperti contohnya Raja Zulkarnain, yang mana beliau telah keluar kearah matahari terbenam serta kearah matahari timbul diseluruh penjuru alam dalam memerhati dan membawa kebesaran Allah sehinggakan Allah telah menjadikan beliau sebagai asbab khair iaitu terpenjaranya kaum liar Yajud-Majud sehingga kini dan malah sehingga suatu masa yang ditentukan kelak.

Begitulah contohnya, mereka yang keluar dijalan Allah dengan ikhlas, tidur mereka pun bernilai, ilmu mereka pun bertambah serta berkemungkinan Allah menjadikan mereka asbab khair untuk sekelian alam serta mahluk, yang mana merupakan suatu anugerah yang begitu tinggi nilainya.

Saturday

Dunia dan balikkannya


Dunia adalah seperti bayang-bayang yang semakin dikejar, semakin menjauhlah ia, bila cuba dicapai, tak mungkin, hanya suatu ilusi. Tetapi bila berpaling kepada arah yang bercahaya, tentu bayang-bayang tersebut mengekori. Sebegitulah misalnya, bila cuba dicapai segala kehendak diri atas dunia, maka tidak akan tercapai-capai malah semakin kekurangan pula dirasakan sehinggakan mahu dicapai dengan segala daya upaya selagi bernyawa. Sedangkan bila insan berpaling dari dunia dan berjalan kepada perintah Allah, kepada amal yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w yang membawa kepada cahaya hidayat, sekali gus, dunia akan mengekori, mengejar insan malah mentaati insan.

Dari Yahya bin Mua`az:

"Meninggalkan dunia keseluruhannya bererti mengambil keseluruhannya iaitu barang siapa meninggalkan dunia keseluruhannya, maka dia akan mengambil semua faedah dari dunia. Barang siapa mengambil dunia keseluruhannya maka dia akan meninggalkan semua faedah dari dunia. Maka untuk mengambil dunia adalah dengan meninggalkannya manakala meninggalkan dunia adalah dengan mengambilnya".

Dunia adalah juga seperti balikkan bulan purnama penuh diatas muka air telaga yang tenang. Begitu indah sekali namun bila cuba dicapai, ianya hanyalah balikkan purnama. Sebegitulah, dunia biasa sahaja membuat insan melihat dirinya hebat, bersinar bak bulan purnama, tetapi hakikatnya dia tiada apa-apa pada dirinya, hanya balikkan dari kehebatan yang digambarkan dan tidak menjanjikan kejayaan yang sebenar sedangkan bila insan memaling kepada hakikat kehebatan yang sebenar iaitu kehebatan Allah maka Allah akan menunjukkkannya jalan kearah kehebatan sebenar buat insan iaitu sebagai hambaNya yang diredhai dunia dan akhirat dan memperolehi kejayaan didunia dan diakhirat.

Seorang penyair pernah menyairkan:

"Wahai orang yang ingin meminang dunia untuk pasangan hidupnya, ia bukan pasangan baik bagimu, kerana setiap hari, ia akan sentiasa bertukar kasih. Ia meminta semua orang mengahwininya, sementara ditempat lain, ia serahkan madunya kepada kekasih barunya. Alangkah pandainya ia menghampiri orang-orang yang hendak meminangnya, dan mereka tertipu kerana dibalik keramahannya. Ia bermaksud membunuh mereka satu demi satu. Aku juga pernah tertipu, hanya untung sahaja bala cepat menimpaku, dialah menyedarkanku secara perlahan-lahan. Maka nasihatku: Persiapkan bekal secukup-cukupnya bagi menyambut kematianmu, kerana panggilan telah terdengar, hai orang yang akan berangkat, hai orang yang akan berangkat......."



- Sahabah r.anhum adalah insan yang mana Al Quran dihati mereka manakala dunia ditangan mereka kerana pengorbanan yang dilakukan manakala umat hari ini lazimnya Al Quran ditangan mereka tetapi dunia didalam hati mereka.

Friday

Bergerak menyinari alam maya.


Seharusnya umat ini bergerak seperti matahari bergerak dan menyinari alam maya. Sebagaimana matahari, ia bergerak memancarkan cahayanya, seakan itu nur iman umat ini yang berada didalam hatinya akan menyinari hak (kebenaran) keseluruh alam dan cahaya keimanan ini mampu menghapuskan zulumat, kegelapan dari kebatilan.

Bila datang cahaya (hak) maka kegelapan (zulumat batil) akan secara automatik hilang. Begitulah, bilamana umat ini bergerak atas usaha dakwah dengan amal, akhlak dan keikhlasan seperti Rasulullah s.a.w. dan para-para sahaba, maka secara automatik, segala perkara yang batil akan hilang dari kehidupan seharian umat ini.


Lazimnya matahari mempunyai 3 sifat yang seharusnya ada pada umat ini iaitu:

1- Bergerak membawa cahaya.

2- Tetap berterusan bergerak (istiqamah).

3- Tidak meminta balasan dari setiap benda yang disinarinya.
(Jesteru itu, umat ini harus bergerak untuk usaha agamanya dengan sifat seperti sifat matahari iaitu bergerak membawa cahaya, istiqamah dalam usaha dan tidak mengambil keuntungan samaada disudut kebendaan mahupun disudut kepopularity atau kehebatan diri) Kerana kepada Allah sahaja kita dituju serta mengajak yang lain juga kearah tersebut dan kepada Allah sahajalah tempat memohon dan mengharap balasan.

" Daku tidak meminta upah dari kamu " - (Surah Hud, ayat 11:51)

Sunday

Para sahabat keluar dijalan Allah

Sebanyak 150 jemaah telah dihantar dari Madinah dalam masa 10 tahun tersebut. Baginda s.a.w. sendiri telah menyertai 25 daripada jemaah-jemaah tersebut. Sebahagian jemaah tersebut terdiri daripada 10,000 orang, ada yang 1,000 orang, 500 orang, 300 orang, 15 orang, 7 orang dan sebagainya. Jemaah-jemaah ini ada yang keluar untuk 3 bulan, 2 bulan, 15 hari, 3 hari dan sebagainya. 125 jemaah lagi sebahagiannya terdiri daripada 1000 orang, 600 orang, 500 orang dan sebagainya dengan masa 6 bulan, 4 bulan dan sebagainya.

Sekiranya kita menghitung dengan teliti maka akan didapati purata masa yang diberikan oleh setiap sahabat untuk keluar ke jalan Allah dalam masa setahun ialah antara 6 hingga 7 bulan.


Sahabat keluar 5 tahun

Pada tahun 627M satu rombongan sahabat-sahabat Nabi S.A.W yang diketuai oleh Wahab bin Abi Qabahah dikatakan telah mengunjungi Riau dan menetap selama 5 tahun di sana (sebelum pulang ke Madinah)
(dipetik dari kitab 'Wali Songo dengan perkembangan Islam di Nusantara', )


Sahabat keluar 6 bulan

Bara’ Radiyallahu 'anhu meriwayatkan bahawa Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam telah mengutus Khalid ibne-Walid Radiyallahu 'anhu kepada penduduk Yamen untuk mengajak mereka masuk Islam. Bara berkata: Aku juga termasuk dalam jamaah itu. Kami tinggal di sana selama 6 bulan. Khalid radiyalaahu anhu selalu mengajak mereka untuk masuk Islam, tetapi mereka menolak ajakannya.

Kemudian Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam mengutus 'Ali ibne-Abi Talib Radiyallahu 'anhu ke sana dan memerintahkan kepada Khalid r.a. untuk kembali dengan seluruh jamaah kecuali salah seorang dari jamaah Khalid r.a. yang mahu menemani Ali r.a, maka ia boleh ikut serta dengan Ali r.a. Bara r.a berkata: Akulah yang menemani Ali r.a. selama di sana. Ketika kami betul-betul dekat dengan penduduk Yaman, maka mereka keluar dan dan dating kehadapan kami. Lalu Ali r.a. mengatur shaf mereka untuk mengerjakan solah dan Ali yang menjadi imam dalam solah kami.

Selesai solah, Ali r.a membacakan isi surat Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam kepada mereka. Setelah mendengar isi surat Rasulullah sallalaahu alayhi wasalam itu maka seluruh Bani Hamdan masuk Islam. Kemudian Ali r.a. menulis surat kepada Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam yang isinya memberitahukan tentang ke-Islaman mereka kepada baginda. Setelah isi surat tersebut dibacakan kepada Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam, maka baginda langsung sujud syukur kepada Allah Swt. Setelah mengangkat kepala, baginda berdoa: Keselamatan bagi Bani Hamadan. Keselamatan bagi Bani Hamadan. (Bukhari, Baihaqi, Bidayah-wan-Nihayah)
(Dipetik dari kitab Muntakhab Ahadith, bab Dakwah dan Tabligh,)


Keluar 4 bulan

Ibn Juraij berkata: “Ada seseorang yang menceritakan kepada saya bahawa pada suatu malam ketika Umar radiyalaahu anhu sedang berkeliling (ghast) di sekitar lorong-lorong kota Madinah, tiba-tiba beliau mendengar seorang wanita sedang melantunkan sya’ir:

”Betapa panjang malam ini dan betapa gelap di sekelilingnya, Daku tidak boleh tidur kerana tiada yang tersayang yang boleh ku ajak bercumbu Andai bukan kerana takut berdosa kepada Allah yang tiada sesuatu pun dapat menyamaiNya Sudah pasti ranjang ini di goyang oleh yang lainnya."
Ketika Umar r.a. mendengar sya’irnya itu, maka dia bertanya kepada wanita tersebut, “Apa yang terjadi padamu?” Wanita itu menjawab, “Saya sangat merindukan suami saya yang telah meninggalkan saya selama beberapa bulan.” Umar r.a. betanya, “Apakah kamu bermaksud melakukan hal yang buruk?” Wanita itu menjawab, “Saya berlindung kepada Allah.” Umar r.a. berkata, “Kuasailah dirimu! Sekarang saya akan mengutus orang untuk memanggil suami mu.”

Setelah itu Umar r.a. bertanya kepada anak perempuannya Hafsah r.anha, “Aku akan bertanya padamu mengenai sesuatu masalah yang membingungkan aku, mudah-mudahan kamu boleh memberi jalan keluar untukku. Berapa lama seorang wanita mampu menahan kerinduan ketika berpisah dari suaminya?” Mendengar pertanyaan itu, Hafsah r.anha menundukkan kepala merena merasa malu. Umar r.a. berkata, “ Sesungguhnya Allah tidak pernah merasa malu dalam hal kebaikan.” Hafsah menjawab sambil berisyarat dengan jari tangannya, “Tiga sampai empat bulan.” Kemudian Umar r.a. menulis surat kepada setiap amir (pimpinan) pasukan tentera Islam supaya tidak menahan anggota pasukannya lebih dari 4 bulan.”
(Riwayat Abdur Razzaq dalam kitab Al-Kanz Jilidl VIII, m/s.308).

Ibnu 'Umar (Radiallahu'Anhu) mengatakan bahawa pada suatu malam Umar r.a. keluar (untuk melihat ehwal orangramai), tiba-tiba beliau mendengar seorang wanita sedang bersya’ir:

"Betapa panjang malam ini dan betapa gelap di sekelilingnya Aku tidak boleh tidur kerana tida yang tersayang yang boleh kuajak bercumbu."

Kemudian Umar r.a. bertanya kepada Hafsah r.anha, berapa lama wanita dapat bertahan tidak bertemu dengan suaminya?” Hafsah r.anha menjawab, “Enam atau empat bulan.” Maka Umar r.a. berkata, “Untuk selanjutnya saya tidak akan menahan tentera lebih dari masa itu.”
(Hr. Baihaqi dalam kitabnya jilid IX m/s 29)
[seperti yang dipetik dari kitab Hayatus Sahabah, bab Al-Jihad]


Keluar 40 hari

"Seorang lelaki telah datang kepada Saiyidina Umar ibnu Khattab r.a. maka Saiyidina Umar r.a. pun bertanya: Di manakah engkau berada? Dijawabnya: Saya berada di Ribat. Saiyidina Umar r.a. bertanya lagi: Berapa hari engkau berada di Ribat itu? Jawabnya tiga puluh hari. Maka berkata Saiyidina Umar r.a.: Mengapa kamu tidak cukupkan empat puluh hari?
(Kanzul Ummal, Juzuk 2 muka surat 288, dipetik dari kitab 'Risalah ad Dakwah)


Keluar 3 hari

Daripada Ibnu Umar r.a. berkata: Nabi SAW telah memanggil Abdul Rahman bin Auf r.a. lalu bersabda: Siap sedialah kamu, maka sesungguhnya aku akan menghantar engkau bersama satu jama'ah maka menyebut ia akan hadis dan katanya: Maka keluarlah Abdul Rahman hingga berjumpa dengan para sahabatnya, maka berjalanlah mereka sehingga sampai ke suatu tempat pertama bernama Daumatul Jandal, maka manakala ia masuk ke kampung itu ia mendakwah orang-orang kampung itu kepada Islam selama tiga hari. Manakala sampai hari yang ketiga dapat Islamlah Asbagh bin Amru al Kalbi r.a. dan adalah ia dahulunya beragama Nasrani dan ia ketua di kampung itu.
(Hadith riwayat Darul Qutni, dipetik dari kitab 'Risalah ad Dakwah)

Dipetik dari blog http://azharjaafar313.blogspot.com/

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai