Thursday

Nabi Musa dan puasa 40 harinya.


Dan kami telah janjikan masa kepada Nabi Musa (untuk memberikan Taurat) selama tiga puluh malam, serta Kami genapkan jumlahnya dengan sepuluh malam lagi, lalu sempurnalah waktu yang telah ditentukan oleh Tuhannya empat puluh malam dan berkatalah Nabi Musa kepada saudaranya Nabi Harun (semasa keluar menerima Taurat): Gantikanlah aku dalam (urusan memimpin) kaumku dan perbaikilah (keadaan mereka sepeninggalanku) dan janganlah engkau menurut jalan orang-orang yang melakukan kerosakan. (7-142)

Setelah Nabi Musa serta umatnya menempuh berbagai-bagai kesusahan dalam menghadapi kezaliman Firaun dan setelah Nabi Musa dan umatnya diuji dengan berbagai-bagai rintangan, kini tiba masanya untuk mereka mendapat suatu kitab petunjuk buat cara menghadapi kehidupan seterusnya sebagai hamba Allah. Lalu Allah memerintah Nabi Musa kebukit Tursina untuk mendapatkan kitab yang mana menjadi pegangan kaumnya.

Allah memerintahkan juga Nabi Musa agar berpuasa 30 hari kemudian pergi kebukit Tursina dimana dia diberi kesempatan bermunajat sebelum menerima kitab sebagai penunjuk umatnya. Setelah selesai 30 hari berpuasa penuh, Nabi Musa merasa segan akan bermunajat dengan Allah dalam keadaan mulutnya berbau kurang enak akibat puasanya, maka ia mengosok giginya dengan mengunyah daun-daun dalam menghilangkan bau mulutnya. Ia ditegur olah malaikat; ``Hai Musa,mengapakah engkau harus mengosokkan gigimu untuk menghilangkan bau mulutmu sedang mulut orang-orang berpuasa bagi kami adalah lebih wangi dari kasturi? Maka akibat tindakanmu, Allah memerintah kepadamu agar berpuasa lagi lebih sepuluh hari sehingga lengkaplah masa puasamu 40 hari``.

Nabi Musa berpesan kepada Bani Israil yang ditinggalkan dibawah pimpinan Nabi Harun selama lebih kurang 30 hari dan berjanji akan memberi mereka sebuah kitab suci sebagai pedoman hidup. Setelah kemudian bila Nabi Musa pergi meninggalkan mereka lebih dari tempoh 30 hari, sebahagian umatnya menjadi gelisah dan kesempatan ini diambil oleh Samiri untuk memesongkan mereka.

Nabi Harun sedaya-upaya mencegah mereka namun dia diherdik oleh kaum Nabi Musa yang jahil. Sedangkan itu hanya ujian dari Allah untuk memisahkan antara kaumnya yang sememangnya tiada iman didalam diri mereka. Nabi Harun tidak dapat melakukan apa-apa kerana khuwatir kalau dia menghadapi mereka dengan tentangan keras maka akan terjadi perpecahan antara mereka hanya bertawakal dan menanti kepulangan Nabi Musa.

Lalu berhari-raya besarlah kaum Nabi Musa yang berjaya disesatkan oleh Samiri, dengan berpesta menyembah patung anak lembu yang dijadikan dari cairan-cairan ketulan emas yang mereka bawa bersama dari Mesir semasa mereka keluar yang dari sana sedangkan Nabi Musa belum selesai puasanyanya dan belum mendapat kitab utuk dijadikan petunjuk buat umatnya.

Nabi Musa setelah bermunajat mendapat kitab Taurat untuk menjadi pedoman kaumnya, dan telah mendapat perkhabaran tentang tingkah-laku kaumnya semasa ketiadaan beliau pun kembali dan alangkah marah serta hampanya beliau bila dilihatnya kaumnya sedang berpesta menyembah anak lembu emas yang dibuat oleh Samiri. Lalu kerana tersangat marah dan sedih yang menguasai dirinya, dicampaknya sehingga terpecah kepingan-kepingan Taurat ditangannya dan seraya digengamnya janggut Nabi Harun, bertanyakan kenapa jadinya sebegitu kaumnya.

Nabi Harun menjelaskan akan kelemahan dirinya dan setelah reda kemarahannya, Nabi Musa menyeru kembali umatnya yang tersesat kepada kebenaran, sedang Samiri dihambat keluar dengan sumpahan bahawa dia akan sentiasa dijauhi oleh insan lainnya, iaitu jika disentuh atau menyentuh insan lain, maka seseorang itu akan mendapat deman-deman panas dan ini siksaan didunia manakala siksaan diakhirat adalah api neraka yang menantinya.

Dari pengajaran kisah diatas, kaum Israel yang bersama dengan Nabi Musa, biarpun mereka telah begitu banyak melihat mukjizat Nabi Musa, bahkan melihat bagaimana laut merah terbelah, yang merupakan suatu tanda yang maha agung, namun kerana dijiwa mereka tertanam akan kebesaran mahluk, penghambaan kepada mahluk, mereka tidak melihat akan segala kebesaran Allah dan dengan itu mereka begitu mudah meninggalkan ajaran Nabi Musa akan keEsaan Allah dan kembali menyembah mahluk berhala anak lembu.

Dan kerana juga hati-hati mereka masih tertanam akan kebesaran dunia dan bila mereka meninggalkan bumi Mesir, segala harta-benda berupa emas-emas dibawa bersama dan dengan emas-emas ini juga kemudiannya mereka leburkan untuk dijadikan anak lembu yang disembah oleh mereka. Lalu Allah menguji kaum Nabi Musa yang hati mereka penuh kebesaran mahluk dan penghambaan kepada mahluk untuk kembali menjadi kaum-kaum yang benar-benar beriman.

Wednesday

Aqidah Ahlu Sunnah wal Jamaah - 2


Allah Maha Mendengar dan Maha melihat. Tiada suatu pun yang terhalang dari pendengaranNya, sekalipun halus, serta tiada suatu pun yang terhalang dari penglihatanNya, sekalipun begitu amat kecil. PendengaranNya tidak terbatas dengan jarak yang jauh mahupun dekat dan penglihatanNya tidak terbatas seperti kerana ketiadaan cahaya atau gelap dan seterusnya.

PendengaranNya dan penglihatanNya itu tidaklah sama sekali dengan pendengaran dan penglihatan oleh mahluk, sebagaimana zatNya tidaklah menyamai sama sekali dengan zat mahluk.

Allah Maha berfirman, Pemberi perintah dan larangan, Pemberi janji dan ancaman. Al Quran, Taurat, Injil dan Zabur adalah kitab-kitab yang diturunkan olehNya kepada rasul-rasulNya dengan cara berfirman yang merupakan sifat zatNya dan bukan merupakan mahluk dari sekian mahluk-mahlukNya yang lain. Bahawasanya, Al Quran adalah firman Allah yang bukan mahluk, kerana kalau mahluk atau bersifat mahluk, tentulah ayatnya akan rosak, hilang atau musnah, sedangkan ayat Al Quran itu dijamin oleh Allah sendiri akan pemeliharaan keatasnya.

Allah adalah Tuhan yang Maha Bijaksana dalam segala perbuatanNya, Maha Adil dalam segala keputusanNya. Maka dari itu semua selain Allah, baik manusia, jin atau malaikat, mahupun langit, bumi, bintang, tumbuh-tumbuhan, benda padat, yang dapat dilihat atau yang dapat dirasai, semuanya itu adalah benda-benda baru yang dicipta olehNya dengan kekuasaanNya, yakni yang dahulu tiada kemudian dijadikan ada, ditumbuhkan dari asalnya belum wujud lalu wujud, sebab sejak azali yang Maha Ada itu hanya Allah dan tidak ada yang lain.

Maka Allah mengadakan mahluk sesudah itu, sebagai tanda bukti kekuasaanNya, juga untuk merealisasikan segala sesuatu yang telah dikehendaki olehNya, juga kerana sebagai kebenaran kalimatNya sejak azali lagi. Segala sesuatu itu dicipta, bukan kerana Allah memerlukan atau berhajat kepadanya, sebaliknya segala yang diciptaNya sentiasa berhajat kepada Allah.



1. Katakanlah: Dia-lah Allah Yang Maha Esa
2. Allah yang menjadi tumpuan sekelian mahluk untuk memohon sebarang hajat
3. Dia tidak beranak dan tiada pula diperanakkan
4. Dan tidak ada sesiapa pun yang serupa denganNya

Surah Al-Ikhlas yang diturunkan diMakkah berisi penegasan tentang keesaan Allah, tentang Allah tidak berhajat atas apa pun melainkan segalanya yang berhajat kepadaNya serta tiada apa pun yang menyerupai Allah.

iQuran BahasaMelayu

Sunday

Aqidah Ahlu Sunnah wal Jamaah - 1


- Tentang kalimah syahadah:

Kepercayaan ahli sunnah mengenai zat Allah s.w.t yang Maha Suci ialah bahawa Dia adalah Tuhan yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya, Maha Dahulu yang tiada permulaaNya,
wujudNya yang tiada penghabisan. Dia adalah Maha Abadi, Maha kekal, tiada binasa sama sekali. Dia tidak akan hilang dan tidak akan lenyap, bersifat dengan segala keagungan. Tidak akan musnah atau terputus sekalipun dengan berlalunya waktu.

Bahkan Allah adalah Maha Dahulu dan Maha Akhir. Maha zahir dan Maha Batin. Dia Maha Mengetahui segala sesuatu. Dia bukanlah suatu benda yang dapat digambarkan.
Dia tidak menyamai segala yang wujud dan tidak suatu pun benda yang wujud menyerupai sifatNya. Dia tidak dibatasi oleh penjuru atau arah, tidak pula didalam lingkungan
bumi atau langit. Dia "beristiwa" diatas arasy sebagaimana yang difirmankan olehNya dan dengan pengertian yang dikehendakiNya.

Dia ada diatas arasy dan langit, bahkan diatas segala sesuatu sehinggakan kedasar tanah dan dibatas bumi dan ketinggianNya itu tidak menambah jaraknya dengan arasy atau langit,sebagaimana juga tidak menambahkan jarakNya dari bumi dan tanah. Bahkan ia Maha Tinggi darjatNya dari bumi dan tanah. Sekalipun demikian, Dia tetap dekat dengan segala yang wujud, Dia lebih dekat dengan hambaNya daripada hamba itu dengan urat lehernya sendiri, sebab kedekatanNya itu tidak sama dengan dekatnya benda, sebagaimana juga zatNya itu tidak sama dengan zat segala mahluk dan benda.

Dia tidak bertempat disuatu benda dan tiada sesuatu benda pun bertempat dalam zatNya. Maha suci Allah daripada dilingkungi oleh sesuatu tempat, sebagimana Maha Suci Dia daripada dibatasi oleh masa,bahkan Dia telah ada sebelum terciptanya zaman dan tempat dan sampai sekarang ini pun masih tetap dalam keadaanNya sebagaimana dahulu.

Dia adalah Tuhan yang Maha Luhur, Maha Hidup, Pemaksa, Pemberi Balasan, yang tidak dihinggapi sifat lalai serta lemah, tidak mengantuk ataupun tidur, tidak juga rosak
ataupun mati. Dia adalah Maha Satu dan Sendiri dalam mencipta dan membuat segala yang baru, Maha Esa dalam menjadikan dan membentuk.

Dia Maha mengetahui segala sesuatu, meliputi segala perkara atau peristiwa yang terjadi, mulai dari dasar tanah hingga kepuncak langit,tidak terhalang daripada penglihatanNya sekalipun seberat debu yang ada dibumi ataupun dilangit, bahkan Dia mengetahui gerakan seekor semut hitam yang berjalan diatas batu hitam yang licin diwaktu malam yang kelam.

Dia mengetahui bagaimana gerakan sebutir debu ditengah-tengah cakerawala ini. Dia Maha Mengetahui segala yang disembunyikan atau yang diterangkan. Mengetahui apa-apa yang terlintas dalam kalbu, apa-apa yang tergerak dalam ingatan ataupun rahsia yang disembunyikan. Semuanya itu dimaklumi dengan sifat ilmuNya.


bersambung....

Friday

Antara hajat dan maksud hidup


Hajat atau keperluan untuk setiap kehidupan yang bergelar insan pada asasnya adalah sama sesejak dahulu-kala. Antara keperluan utama adalah seperti pakaian, makanan-minuman, kenderaan (alat pengangkutan), pengindapan, pendapatan serta berkeluarga. Ini adalah keperluan asas yang mana darinya bermula kehidupan seharian.

Manakala maksud adalah apa yang tersemadi dalam diri, pengertian apa yang utama buat diri serta pemikiran mengenai apa yang paling penting buat diri lalu dari situ seterusnya menjadi hala-tuju atau kepastiaan keatas diri akan tujuan kehadirannya dimuka-bumi.

Sewajarnya keperluan hidup dipenuhi agar mudah atau kurangnya masaalah dalam melalui kehidupan seharian tetapi apakah itu tujuan utama kejadian insan. Sedangkan ditegaskan bahawa Allah menjadikan insan serta jinnat semata-mata hanya beribadat, jadi dimana pengertiaan serta kefahaman diatas ayat tersebut?

Perbezaan antara hajat dan maksud adalah misalnya, seseorang tersebut hendak membina rumah, jadi dikerahkan waktu, fikiran, belanja serta tenaga diatas maksudnya membina rumah tersebut. Disiapkan plan ruang-ruang untuk pengindapan yang besar dan selesa disamping tidak dilupai akan pembinaan tandas. Jadi disini maksudnya membina rumah bukan membina tandas, namun adalah kewajipannya juga untuk membina tandas kerana tandas adalah merupakan sebahagian dari keperluan asas seharian.

Sebaliknya apa akan yang terjadi apabila insan meninggalkan maksud pembinaan rumahnya dan menjadikan keperluan pembinaan tandasnya sebagai maksud pembinaannya? Dihabiskan masanya menghiasi tandas dengan sebegitu indah disamping ruang-ruang yang luas, manakala ruang-ruang pengindapan lain dibinanya sebegitu kecil dan tidak teratur. Sedangkan waktu yang digunakan nanti untuk menggunakan tandas hanyalah beberapa minit sahaja dalam kehidupan sehariannya.

Inilah misalnya seseorang tersebut yang hanya mengejar-gejar keperluannya, meninggalkan maksud kejadiannya untuk beribadat kepada Allah serta menjadikan keperluannya sebagai maksud hidup sedangkan hidup didunia ini hanyalah sementara, bagaikan hanya satu kerlipan mata dibandingkan kehidupan sebenar buat selama-lamanya diakhirat.

Insan yang hanya mengejar dunia dan menjadikan keperluannya sebagai maksud hidupnya, maka dia akan kerugian didunia dan akhirat.

Didunia hidupnya tiada barkah, gelisah, sentiasa merasai tidak mencukupi, kebosanan terhadap sesuatu sentiasa hadir, fikiran yang gafla, tiada ketenangan jiwa dan seterusnya, manakala untuk akhirat yang mana nanti merupakan kehidupan selama-lamanya, tiada bekalan disediakan. Segala yang dilakukannya, tiada tujuan yang pasti, hanya untuk menghabiskan waktu dan memenuhi nafsu (Sedang, segala yang dikecapi didunia hanyalah seperti mengunyah suatu makanan, selazat mana pun makanan tersebut, bila ditelan dan melintasi kerongkong, segala rasanya hilang, hanya sebentar dikecapi).Dan akhirnya, tenggelamlah dia dalam dunia kebendaan yang membinasakan diri mahupun ia menjadi punca kebinasaan kepada pihak lain.

Sebaliknya, bilamana seseorang itu menjadikan maksud kehidupannya untuk beribadat kepada Allah, dia akan mendapat keuntungan didunia dan akhirat.

Bilamana ibadat dijadikan maksud hidup, bilamana usaha Rasulullah s.a.w dijadikan maksud hidup, maka apa yang dilakukannya bermatlamat disamping saban waktu, dia dapat memperbaiki diri, mematangkan diri dan darjatnya ditinggikan. Dan bila diambil jalan yang ditunjukkan oleh Rasullulah s.a.w, dengan sendirinya seluruh kehidupannya 24 jam dikira ibadat dan merai pahala yang tidak putus-putus. Perniagaannya(muamalat) mengikut sunnah dikira beribadat, akhlak yang baik yang selari dengan kehendak sunnah dikira beribadat, pergaulannya mengikut sunnah adalah ibadat (dan malah menjadi punca kebaikan pada pihak lain), bernikahnya dikira ibadat, menyuap makanan mengikut sunnah dikira ibadat hatta bila seseorang itu tidur dengan mengikut sunnah Rasulullah, dia dikira beribadat hingga bangunnya dari tidur.

Diatas kebenaran inilah, pentingnya sentiasa berpesan-pesan tentang maksud sebenar kejadian insan dan dunia ini hanyalah keperluan bukan maksud hidup.
Sebagaimana bila seseorang itu melangkah masuk ketandas, disunnahkan melangkah dengan kaki kiri, sebagaimana juga bila seseorang itu melangkah keluar dari masjid adalah disunnahkan dengan kaki kiri. Kerana tandas dan dunia adalah sama iaitu hanya keperluan sedangkan beribadat adalah maksud sebenar kejadian insan itu sendiri.

Miswak


Abu Hurairah r.a narrates that Rasulullah s.a.w said, "Had I not thought it difficult for my Ummah, I would have commanded them to use the Miswak (tooth-stick) before every Salat.''[Al-Bukhari and Muslim].

"Ibn Umar r.a narrates that the Rasulullah s.a.w said: 'Make a regular practice of the Miswaak, for verily, it is healthy for the mouth and it is a Pleasure for the Creator (i.e. Allah is pleased with the Muslim who uses the Miswaak)'." (BUKHARI)

Aa`isha r.a narrates that Rasulullah s.a.w said: The reward of Salaah (Prayers) is multiplied 70 times if Miswaak was used before it. Aa’isha r.a narrates from Nabi s.a.w: “Two Raka’aats of Salaah after using the Miswaak is more beloved unto me than seventy Raka’aats without Miswaak.” (As Sunanul Kubraa)

ADAB (Etiquette) OF THE MISWAAK
(1) The Miswaak should be a straight twig (small branch) and clean
(2) The Miswaak should not be too hard/roughness nor too soft.
(3) The new Miswaak should be approximately 8 inches (a hand-span) in length.
(4) The Miswaak should be the thickness of the forefinger.
(5) Before and after using the Miswaak, it should be washed.
(6) The Miswaak should not be sucked.
(7) The Miswaak should be placed vertically when not in use.
(8) If the Miswaak is dry it should be moistened with water prior to use.This is Mustahab. (It is preferable to moisten it with Rose water)
(9) The Miswaak should not be used at both ends.
(10) The Miswaak should not be taken from an unknown tree, as it may be poisonous.

ADVANTAGES AND BENEFITS OF THE MISWAAK
(1) Eliminates bad odors and improves the sense of taste.
(2) Sharpens the Intelligence."Four things increase the Intelligence as in TIBBE NABAWI:(i) Shunning of nonsensical talks(ii) Use of the Miswaak(iii) Sitting in the company of the pious, and(iv) Sitting in the company of the Ulama."
(3) Eliminates Slime (slippery substance).
(4) Cure for Illness.
(5) Miswaak creates fragrance in the mouth.
(6) Miswaak prevents further increase of decay.
(7) Miswaak is a cure for headaches, also assists in eliminating toothaches.
(8) Miswaak creates luster (Noor) on the face of the one who continually uses it.
(9) Miswaak removes the yellowish ness of the teeth.
(10) Miswaak assists in the process of Digestion.
(11) Miswaak is a cure for a certain mouth disease known as Qilaa'- (This is stated in Hujjatul Baaleghah)
(12) And, the greatest benefit of using the Miswaak is the attainment ofAllah Ta'ala's Pleasure. And, indeed the MISWAAK IS A GREAT SUNNAH.

Tuesday

keikhlasan - 1


Sesungguhnya segala amal diterima Allah hanya bila mana dilakukan dengan keikhlasan. Amal yang mengunung tetapi dilakukan tanpa keikhlasan adalah tiada bernilai langsung berbanding amal yang walaupun dilakukan sedikit, tetapi ada keikhlasan. Setengah biji kurma yang disedekahkan dengan ikhlas mendapat ganjaran segunung bukit Uhud berbanding segunung emas bukit Uhud didermakan tanpa keikhlasan, maka tiada apa-apa nilai disisi Allah.

Inilah yang sentiasa ditekankan, dalam mana sentiasa memperbaharui niat. Diperbaharui sebelum melakukan sesuatu amal, semasa melakukannya dan sesudah melakukannya. Mungkin sebelum melakukannya, niat melakukan sesuatu amal tersebut salah, maka wajar diperbaharui semasa melakukannya, dan malah sekiranya datang niat yang menyempang semasa melakukannya, seperti semasa membaca Al Quran, tiba-tiba datang niat hanya hendak mempamerkan kehebatan suaranya, maka wajar beristigfar dan memperbaharui kembali niatnya membaca untuk Allah semata-mata.

Niat yang ikhlas sentiasa membawa kesan yang baik, samaada untuk diri mahupun untuk insan lain. Malah sang Iblis tidak akan dapat menyesatkan mereka yang "Mukhlis", mereka yang ikhlas sebagaimana sumpahnya sang Iblis bahawa dia akan menyesatkan seluruh keturunan Adam kecuali mereka yang ikhlas.

Maka tersebut kisah seorang pemuda dizaman Bani Israel yang mana telah mendengar disuatu kampung, terdapat masyarakatnya menyembah pokok. Maka pemuda tersebut dengan berkobar-kobar semangatnya, membawa kapak untuk menebang pokok tersebut. Dalam pertengahan jalan, tercegat seorang tua yang menanyakan pemuda tersebut, kemana dia hendak pergi dengan kapaknya.

Lalu pemuda tersebut memberitahu bahawa dia hendak menebang pokok yang disembah oleh masyarakat dikampung tersebut, yang mana kemudianya ditegah oleh orang tua tersebut dan berlakulah pergelutan antara mereka. Dengan mudah, sipemuda tersebut menjatuhkan orang tua tersebut, namun kemudianya orang tua tersebut memberi tawaran, sekiranya sipemuda tidak menebang pokok tersebut, dia akan memberi setiap hari tiga ketul emas kepada pemuda tersebut. Lalu pemuda tersebut bersetuju dan kembali kerumahnya.

Seperti yang dijanjikan, hari yang pertama, pemuda tersebut mendapati ketulan emas dibawah bantalnya, sebegitu juga hari kedua. Namun hari ketiga, tiada emas disitu, lalu pemuda itu dengan berangnya keluar dengan kapaknya.

Dipertengahan jalan, bertemu dia kembali dengan orang tua tersebut, lalu berlaku pergelutan dan dengan mudah, orang tua tersebut menjatuhkan sipemuda. Sipemuda terkejut akan kekuatan orang tua tersebut lalu bertanya, bagaimanakah dulunya dia begitu mudah mengalahkan orang tua tersebut, tetapi kini dia tiada upaya langsung.
Dijawab, kerana pada mulanya, sipemuda keluar untuk menebang pokok tersebut adalah niat semata-mata kerana Allah, namun kini, niatnya adalah hanya kerana ganjaran emas yang diberi. Dan kerana itu, tiadalah keupayaan pemuda tersebut melawan kemungkaran.

Wednesday

Dakwah nafi isbat - 1


ALlah swt Maha Rahim. Allah swt Maha Karim.

Allah swt Khaliq, yang mencipta. Allah swt mencipta matahari yang bersinar saban waktu dan tiada siapa yang mampu mencipta walau hanya sebiji matahari melainkan Allah semata-mata. Allah mencipta bumi yang terhampar dengan segala diatas mahupun didalamnya dan tiada siapa yang mampu mencipta walau sebiji pun bumi melainkan Allah semata-mata. Allah yang mencipta langit tanpa tiang dengan segala planet-planet yang berligar dalam orbitnya dan tiada siapa pun mampu mencipta sepertinya melainkan Allah semata-mata.

Allah yang mencipta segala macam tumbuh-tumbuhan dari biji-bijian, bunga-bunga yang berbagai warna, pokok-pokok yang menghasilkan berbagai rasa buah-buahan dan tiada siapa yang mampu menciptanya melainkan Allah semata-mata. Allah mencipta segala macam kehidupan dari haiwan yang berenang, melata hingga yang berjalan kaki dan tiada siapa yang mampu menciptanya melainkan Allah semata-mata.

Allah juga yang mencipta keadaan-keadaan, keadaan sejuk, panas, suka, duka, senang, susah, aman, huru-hara serta seterusnya dan tiada siapa yang mampu mencipta keadaan-keadaan melainkan Allah semata-mata.

Sebagaimana Allah mencipta mahluk dan keadaan, sebegitulah juga, segala khazanah Allah tiada batasnya. Segala yang ada dari permulaan mahluk hingga keakhir mahluk tiadalah dapat dibandingkan dengan khazanah Allah. Segala harta-benda jika dikumpulkan dari permulaan insan hingga keakhir insan yang lahir tiadalah dapat dibandingkan dengan khazanah Allah. Segala pengetahuan insan jika dikumpulkan dari permulaan insan hingga keakhir insan yang hadir tiadalah dapat dibandingkan dengan pengetahuan Allah.

Dalam khazanah Allah juga tiadalah terbatas khazanah keadaan. Kegembiraan yang diperolehi oleh seluruh penghuni dunia ini jika dibandingkan dengan kegembiraan seorang penghuni syurga yang terendah sekali hanyalah seperti setitis air dilautan dalam. Kesusahan seluruh penghuni dunia ini jika dibandingkan dengan kesusahan seorang penghuni neraka adalah seperti setitis air dilautan dalam. Keamanan yang dimiliki oleh seluruh penghuni dunia ini jika dibandingkan dengan keamanan seorang penghuni syurga adalah seperti setitis air dilautan dalam. Kehuru-haraan seluruh penghuni dunia jika dibandingkan dengan kehuru-haraan seorang insan dipadang masyhar adalah seperti setitis air dilautan dalam. Kekayaan yang dimiliki oleh seluruh penghuni dunia ini jika dibandingkan dengan kekayaan yang dimiliki oleh seorang penghuni syurga adalah juga seperti setitis air dilautan dalam.

Saturday

kisah 3 hari 3 malam


Rasulullah s.a.w yang pernah ditawarkan kedudukan yang tinggi oleh kaum musyrikin diMekah agar meninggalkan usaha keatas Iman, namun ditolak oleh beliau dan malah ditegaskan oleh beliau, biarpun diletak matahari disebelah tangan kanan manakala bulan disebelah tangan kiri beliau, beliau tetap tidak akan melepaskan usaha keatas Iman. Begitulah Rasulullah dan juga para sahaba-sahabi sanggup menempuh apa juga kesukaran semata-mata kerana usaha keatas Iman. Dan dalam menyelamatkan Iman dan juga usaha keatas Iman, Rasulullah s.a.w dan para Sahaba serta sahabi telah berhijrah, meninggalkan harta-benda, kampung halaman, sanak saudara dan berkorban semata-mata kerana usaha ini.
Kisah penghijrahan Rasulullah bersama Syaidina Abu Bakar dari Mekah keMadinah adalah suatu pelajaran yang amat berguna, dan malah seluruh kehidupan beliau adalah suatu misal yang patut direnungi. Bagaimana Rasulullah bersama Syaidina Abu Bakar bersembunyi selama 3 hari 3 malam didalam gua semasa dikejar oleh kaum musyrikun Mekah, dan Syaidina Abu Bakar yang ketakutan dan risau, bukan atas dirinya tetapi risau sesuatu terjadi pada Rasulullah, ditenangkan oleh Rasulullah dengan kata-kata "Allah bersama kita". (Berbeza dengan Nabi Musa dan kaumnya, yang mana bila mereka sampai dipinggir laut Merah, dan mereka begitu ketakutan kerana Firaun serta tenteranya dibelakang mereka, Nabi Musa memberitahu kaumnya, "Allah bersamaku")
Semasa kaum musyikun Mekah bertemu dengan gua yang didalamnya terdapat Rasulullah dan Syaidina Abu Bakar, pintu gua telah dipenuhi oleh sarang labah-labah yang mana Allah memerintah sang labah-labah membina sarangnya. Allah mampu sahaja mengalihkan pandangan kaum musyrikin Mekah ketempat lain atau terus sahaja menghapuskan mereka, tetapi kisah ini menayangkan bahawa Allah mampu mengambil kerja dari siapa atau apa-apa sahaja yang dikehendakNya, sebagaimana sarang sang labah-labah yang rapuh serta lemah dibandingkan dengan pedang-pedang kaum Musyrikin Mekah tetapi dijadikan Allah sebagai asbab menyelamat mahluk yang paling mulia iaitu Rasulullah s.a.w.
Sebegitulah, untuk sesiapa sahaja yang melakukan usaha keatas keimanan, perlu yakin dan tawajuh akan atas bantuan Allah.
3 hari 3 malam, dimana setiap malam, Asma puteri Syaidina Abu Bakar membawa nusrah makanan, Amir bin Fuhairah membawa susu segar dan manakala Abdullah putera Syaidina Abu Bakar pula, berulang-alih membawa khabar Mekah.
Sebaik sahaja Rasulullah, Syaidina Abu bakar serta Amir bin Fuhairah yang menjadi dalil mereka meninggalkan tempat persembunyian diBukit Tsaur, tiba-tiba menyusul dibelakang mereka Suragah bin Malik dengan kudanya berlari kencang kepada mereka disamping tombaknya tersedia ditangan. Suragah yang begitu bersemangat kerana dijanjikan 100 ekor unta oleh musyrikin Mekah, sebaik sahaja mendekati Rasulullah sejauh jangkauan tombaknya, tiba-tiba kaki kudanya terbenam kedalam lumpur dan tersungkurlah dia bersama kudanya. Suragah lantas menyedari bahawa Rasulullah dilindungi oleh suatu kuasa ghaib yang maha hebat, lalu dengan merendahkan diri, memohon keampunan serta berjanji tidak akan mengejar Rasulullah dan malah akan merahsiakan route perjalanan Rasulullah daripada musyikin Mekah. Rasulullah mengampuninya dan atas doa Rasulullah, kuda Suragah dapat kembali berdiri lalu membawanya kembali keMekah.
Seterusnya Rasulullah dan Syaidina Abu Bakar melakukan perjalanan selama 12 hari sebelum sampai keMadinah, mereka singgah diQuba yang mana disitu Rasulullah tinggal selama 3 hari 3 malam dan mendirikan masjid yang pertama didalam sejarah Islam.

[40]- (Tentang bersembunyinya Rasulullah bersama Syaidina Abu Bakar digua bukit Tsaur)Jikalau kamu tidak menolongnya (Nabi Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah pun menolongnya, iaitu ketika kaum kafir (Musyrikin Makkah) mengeluarkannya (dari negerinya Makkah) sedang ia salah seorang dari dua (sahabat) semasa mereka berlindung di dalam gua, ketika ia berkata kepada sahabatnya: "Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita". Maka Allah menurunkan semangat tenang tenteram kepada (Nabi Muhammad) dan menguatkannya dengan bantuan tentera (malaikat) yang kamu tidak melihatnya. Dan Allah menjadikan seruan orang-orang kafir itulah yang rendah, dan Kalimah Allah (Islam) itulah yang tertinggi (selama-lamanya), kerana Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
[41] - Pergilah kamu beramai-ramai, sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (Surah taubah)

Monday

Ahsannya perkataan seorang "Da´i"



Da´i, adalah diambil dari perkataan mengajak kepada Allah atau menyeru kepada kalimah Laillahaillallah. Sedang seorang da´i adalah mereka yang menuturkan tentang keesaan Allah, kebesaran Allah, keagungan Allah, kemuliaan Allah, kerahmatan Allah, kekuasaan Allah dan seterusnya dalam mana tiap butir perkataannya adalah bagaimana mengajak diri dan insan lain menuju kepada Allah. Dan seorang da´i adalah mereka yang memiliki perkataan yang paling ahsan dari segala jutaan perkataan yang diucapkan.
Dalam surah Fushshilat (ayat 33) telah diterangkan akan hal ini:

وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِّمَّن دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ
- Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal solehan dan berkata, "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri"

Kemuliaan diatas perkataan menyeru kepada Allah yang diudarakan dalam mana membuat diri mendapat keyakinan keatas setiap amalan solehan dan seterusnya membawa amalan solehan tersebut pertama-tamanya kedalam kehidupan seharian dan seterusnya mendapat sifat yang mulia, iaitu sifat tawaduk lalu menyatakan bahawa diri hanyalah termasuk diantara orang-orang muslim (mereka-mereka yang berserah diri kepada Allah).

Hari ini, berbagai-bagai perkataan yang diucapkan, seperti dari perkataan-perkataan dipasar-pasar, disesuatu gelanggang hinggalah kepada perkataan lirik-lirik lagu yang dimainkan, sedang antara perkataan-perkataan tersebut, ada perkataan biasa yang diperlu dalam kehidupan seharian, ada perkataan yang membuat diri hina atau juga perkataan-perkataan yang membuat diri bertambah angkuh lagi sombong.
Firaun yang bertahta kerajaan bertamadun paling pesat dizamannya, menuturkan perkataan, "Akulah tuhanmu", sedang perkataannya adalah perkataan yang membuat dirinya hina dalam kesombongannya serta musibah menimpa didunia dan seterusnya diakhirat, sedang Nabi Musa yang tiada memiliki apa-apa menuturkan perkataan mengajak kepada Allah, mendapat kemuliaan, didunia mahupun diakhirat.
Rustam, General Persia yang merasakan akan kemuliaan serta ketinggian tarafnya memandang hina pada para-para Sahaba, diturunkan taraf serendah-rendahnya didunia mahupun diakhirat, sedang para Sahaba yang menganggap diri mereka hanyalah insan biasa dikalangan orang-orang muslim dan berjuang untuk mengajak insan lainnya kepada Allah, ditinggikan dan dimuliakan taraf mereka didunia mahupun diakhirat.

Lantas dari itu, wajarlah direnungi akan keutamaan dan bagaimana mudahnya untuk menjadi seorang Da´i, seorang yang mengajak kepada Allah, kerana sesiapa pun yang telah yang mengenal Kalimah Syahadah serta menyakininya, tentu sahaja memahami dengan hatinya mengapa dia berpegang kepada Kalimah tersebut. Menyakini bahawa tiada Tuhan yang berhak disembah, melainkan Allah semata-mata serta menyakini bahawa Rasulullah itu adalah utusan Allah. Dan ini adalah paling minimun untuknya agar berupaya menuturkan kalimah mengajak diri dan insan lain kepada Allah sebagaimana dinyatakan dalam hadis "Balighuani walau ayat", sampaikan walau sepotong ayat.

Wednesday

Kepentingan bermusyawarah - 1


Bermusyawarah adalah merupakan amalan yang begitu ditekankan didalam Islam terutama dalam urusan berkaitan dengan usaha agama serta juga buat kemaslahatan dalam menguruskan urusan kehidupan umat Islam.
Faktor utama dengan bermusyawarah, adalah bagaimana hati-hati umat dapat disatukan, kerana bila-mana umat bersatu-hati, maka mudahlah urusan-urusan seterusnya. Faktor seterusnya adalah bagaimana dapat membentuk kesatuan dalam berfikir serta membina berfikir untuk menyelesaikan sesuatu urusan. Dalam mana, musyawarah sendiri ada adab-adabnya dan bila adab-adab ini dijaga, maka wajarlah bertawakal setelah keputusan dicapai dalam bermusyawarah.
Dasar-dasar musyawarah adalah, saling memaafkan (wa´fu `anhum), meminta keampunan untuk mereka (wastaghfir lahum) dan ajaklah mereka bermusyawarah (wasyaawirhum fil amri), yang mana sebelum bermusyawarah, wajarlah terlebih dahulu "membuka" hati dengan saling maaf memaafi dan memohon keampunan sesamanya.
Musyawarah adalah seperti mengisar gandum dengan pengisarnya, apabila gandum tidak dimasukkan dalam pengisar, maka gandum tersebut tidak dapat dijadikan tepung untuk proses seterusnya seperti untuk dijadikan roti dll. Dan bilamana telah menjadi tepung yang hendak dijadikan roti, tetapi tidak diikut rezepi-rezepi untuk membuat roti serta cara pembakarannya, maka hasilnya tidaklah sebagaimana yang dikehendaki.
Sebegitulah bagaimana pentingnya bermusyawarah serta mengikut adab-adab bermusyawarah, dan kerana musyawarah adalah amara Allah serta sunnah Rasulullah, maka yakinlah khair yang yang mendatang darinya.
Sebagaimana kisah dalam peperangan Khandak(parit), dalam mana para sahaba menggali parit sebagai benteng pertahanan mereka, tiba-tiba terdapat seketul batu besar ditengah-tengahnya. Lalu para sahaba bermusyawarah bagaimana untuk menyelesaikannya, ada yang memberi usul agar parit tersebut dibelokkan manakala yang yang tidak setuju. Setelah itu, mereka membawa usul-usul mereka kepada Rasulullah. Rasulullah kemudiannya pergi kearah batu tersebut dan memukul batu tersebut dan dari pukulan beliau, terpancarlah cahaya membawa khabar ghaib tentang kejatuhan Romawi dan Persia.
Sebegitu juga dengan kisah bagaimana Rasulullah hendak menguruskan tawanan perang Badar. Syaidina Abu Bakar mengusulkan akan diambil tebusan dari pihak Mekah atau mana-mana yang tiada penebusnya, hendaklah mengajar sehingga fasih 10 kanak-kanak diMadinah mengeja, manakala Syaidina Umar mengusulkan agar dihukum bunuh para tawanan tersebut. Rasulullah mengambil usulan Syaidina Abu Bakar sedang Allah lebih menyenangi akan usulan Syaidina Umar, namun Allah tetap memberi brakah atas amalan bermusyawarah, yang mana ramai kanak-kanak diMadinah dapat berpeluang belajar mengeja dari para tawanan tersebut, malah ada kalangan tawanan yang tertarik lalu memeluk Islam dalam tempoh mereka diMadinah.
Rasulullah sendiri sebenarnya tidak perlu bermusyawarah dengan para Sahaba kerana Rasulullah sendiri menerima wahyu dari Allah, sedang sesiapa yang ingkar kepada keputusan Rasulullah, maka terkeluarlah mereka dari ketaatan, namun Rasulullah memberi umat suatu misal akan kepentingan dalam bermusyawarah. Dalam hal syariat, Rasulullah tidak membuat suatu masyuwarah kerana ia merupakan suatu ketetapan, namun dalam hal-hal lain terutama dalam usaha penyebaran agama, memang begitu ditekankan.
Sedang hal-hal berkaitan kemaslahatan umat, lazimnya, Rasulullah tidak akan membuat sesuatu keputusan sebelum meminta pendapat dari para Sahaba atau sesuatu keputusan tersebut juga kekadang dirombak kerana ada usulan datang dari sahaba.
Sebagaimana kisah Al- Haris (pemuka Bani Ghaffar) telah datang menemui Rasulullah membawa surat perjanjian meminta Rasulullah agar menyerahkan kepadanya setengah dari buah tamar yang dihasilkan diMadinah, dan sekiranya tidak, dia mengugut akan memenuhi Madinah dengan tentera-tenteranya. Rasulullah memanggil Saad bin Muaz dan Saad bin Ubadah untuk bermusyawarah dengan mereka. Kedua-duanya bertemu Rasulullah dan berkata: "Ya, Rasulullah, sekiranya urusan ini, Tuan sukai dan Allah yang memerintah sebegitu, maka kami akan laksanakan dengan taat, tetapi apakah Tuan memutuskannya kerana kepentingan dan keselamatan kami?" Rasulullah bersabda bahawa beliau putuskan sebegitu kerana khuathir akan keselamatan mereka. Setelah itu, mereka berkata jika kerana khuatirkan keselamatan mereka, mereka membuat usulan tidak akan menyerah sebahagian dari tamar madinah dan malah sanggup berjuang mempertahankan hak mereka. Lalu Rasulullah menyerahkan surat perjanjian tersebut kepada mereka dan Saad bin Muaz memadamkan apa yang tertulis diatasnya. (Al-Bidayah)
Banyak lagi kisah lain yang menunjukkan akan kepentingan bermusyawarah yang mana amalan ini seterusnya diteruskan dikalangan para Khulafa dan para sahaba lainnya selepas kewafatan Rasulullah.

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai