Tuesday

Awal dan akhir kehidupan manusia.

Awal dan akhir manusia adalah debu. Bermula seperti debu, dan sampai ketikanya akan berakhir lalu lebur kembali menjadi debu. Bukan sahaja manusia, malah segala benda datangnya dari debu dan akan kembali semula padanya. Inilah intipati atau hakikat dunia.

Dalam masa diantara kewujudannya yang singkat, perhiasan dan kecantikan muncul, dan terbit dalam berbagai-bagai bentuk rupa, fikiran, warna, bunyi-bunyian dan seterusnya. Sebegitulah dengan hayat manusia, didalam tempoh hayatnya, akan wujud perhiasan dan kecantikan buatnya.

Samaada dari sudut harta, rupawan, zuriat-zuriat dan berbagai-bagai perkara yang lainnya yang mana memikat dan menakluk hatinya. Akan tetapi, dari itu, ramai manusia terlupa permulaannya dan memalingkan wajahnya dari tempat dirinya akan berakhir.

Lalu tenggelamlah dia dalam waktu kehidupannya yang singkat dengan segala perhiasan dan kecantikan dunia hingga terlupa bersiap untuk menempuh waktu yang kehidupannya akan berkekalan nanti.

Sebagaimana tersebutlah kisah yang mana seorang Raja menawarkan sesuatu sebagai pertukaran untuk intan yang dimiliki oleh seorang pemuda, yaitu, pemuda tersebut berhak mengambil apa sahaja dari kamar khazanah sang Raja, tapi dengan syarat, waktunya hanyalah dari waktu matahari terbit, hingga kewaktu zohor.

Selepas itu, segala yang ada didalam kamar khazanah akan dimiliki kembali oleh sang Raja, manakala apa yang dapat dikeluarkan dari kamar khazanah, akan sang Raja berikan pada pemuda tersebut sebagai pertukaran dengan intan yang dimiliki oleh pemuda tersebut. Lalu pemuda tersebut pun bersetuju.

Keesok harinya, sipemuda menanti dengan penuh gelisah didepan pintu kamar khazanah Sang Raja. Bila sahaja matahari terbit, maka pintu kamar khazanah Sang Raja pun dibuka oleh hulubalangnya.

Bergegaslah pemuda tersebut memasukinya, dan alangkah terkejutnya melihatkan segala isi yang ada didalamnya. Kamar khazanah Sang Raja terlalu luas, seakan tiada penghujungnya, dan penuh dengan segala perhiasan-perhiasan yang memukaukan mata yang melihatnya. Kerana sipemuda masih mempunyai waktu yang panjang, maka dia bercadang bersiar-siar dahulu didalam kamar tersebut.

Dalam pada itu, matanya terpaut pada satu katil berukir begitu cantik yang diperbuat dari emas dan bertilam-bantal empuk yang disalut dengan sustera halus serta penuh dengan perhiasan. Teringin benar sipemuda untuk berbaring diatas katil tersebut.

Lalu sipemuda pun merebahkan badannya keatas katil tersebut, dan oleh kerana empuknya tilam katil tersebut, sipemuda pun terlelap. Tiba-tiba hulubalang sang Raja mengejutkannya dan memberitahu, waktu zohor telah masuk, lalu menangkapnya dan memasukkannya kedalam penjara untuk dijadikan hamba abdi kepada sang Raja kerana begitulah perjanjiannya dengan sang Raja. Kini menyesallah sipemuda, hanya kerana terlelap diatas katil emas yang penuh perhiasan itu, dia kini kehilangan intannya mahupun juga harga dirinya.

Allah berkuasa, mahluk tiada kuasa.

Laillahaillallah, maksudnya adalah bagaimana kita menafikan selain daripada Allah, semuanya tidak berkuasa dan tidak boleh berbuat apa-apa. Allahlah yang berkuasa mutlak keatas segala-galanya. Kita perlu menafikan bahawa-sanya, asbab tidak dapat melakukan apa-apa, melainkan dengan keizinan Allah semata-mata. Allah adalah Khaliq, mencipta setiap mahluk dan juga keadaan untuk setiap mahluk. Semua mahluk diciptaNya dan ditentukan kadar keadaannya, samaada dari sudut rupa, umur, rezeki dan seterusnya. Contohnya, dalam sekecil-kecil benih gandum, telah termaktub, berapa haba, sukatan air dan seterusnya pada suasana, untuk benih gandum tersebut tumbuh. Dan bila ia mula tumbuh lalu tunasnya berusaha mendapatkan cahaya dan hinggakan dijadikan santapan mahluk lain, mahupun terbiar untuk tumbuh dimusim lain, semuanya didalam perhitungan yang diciptakan oleh Allah Taala.
Segala yang dapat dicapai oleh penglihatan kasar, mahupun tidak dapat dicapai, adalah ciptaan Allah. Jika segala yang dapat dicapai mahupun tidak dapat dicapai oleh penglihatan kasar, iaitu segala yang ada didalam dunia ini, jika dibandingkan dengan khazanah Allah, ianya hanyalah bak setitis air dilautan yang tiada tepinya. Rugi dan untung adalah dibawah khazanah Allah, Allah mampu memberi kerugian didalam keuntungan, mahupun sebaliknya, dalam kerugian seseorang itu mendapat keuntungan. Dalam kekalahan, Allah mampu memberi kemenangan, manakala dalam kemenangan, Allah mampu memberi kekalahan sebagaimana peribahasa Melayu, "Menang bersorak, kampung tergadai".
Kerana itu, kita harus sentiasa mendahului perintah Allah, sentiasa ingat-mengingati antara ssesama kita akan perintah Allah dan menunaikannya. Kita perlu menunaikan perintah Allah dengan kafiat Nabi, jalan yang ditunjukkan oleh Nabi dan menunaikan perintah Allah menurut tempat, keadaan dan masa, yang mana bererti dalam keadaan apa sahaja, dimana sahaja dan mengikut waktunya, perintah Allah harus dilaksanakan. Contohnya, bila kita mengembara, tentunya tempat-tempat, arah kiblat mahupun waktu solat berubah-ubah, namun solat 5 waktu, wajib kita tunaikan dan begitulah seterusnya dengan perintah-perintah yang lain seperti amal-makruf, nahi mungkar, harus dilakukan dimana sahaja mengikut tempat, keadaan dan waktunya. Semoga Allah memberi kita kefahaman.

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai