Monday

Sesungguhnya tiada Tuhan melainkan Allah


Allah adalah Zat Wajib Wujud Yang Maha Esa lagi Satu-Satunya Maha Pencipta. Selain daripada Allah, semuanya adalah makhluk (yang diciptakan). Hanya Allah sahaja yang Khaliq (Sang Pencipta). Apa yang Allah kehendaki ada, barulah perkara itu akan ada. Dialah Allah, Tuhan yang tiada tuhan lain selain-Nya.

Tuhan Yang Maha Esa lagi Maha Mencipta inilah yang telah memanggil dan memperkenalkan Diri-Nya dengan nama Allah, "Sesungguhnya Akulah Allah; tiada Tuhan melainkan Aku; oleh itu, Sembahlah akan daku, dan dirikanlah solat untuk mengingati daku." (Toha 20:14)

Al-Imam Abu Ja'far At-Tohawi (wafat 321H) menyimpulkan di dalam kitabnya Al-Aqidah At-Tohawiyah, bahawa, "Sesungguhnya Allah Taala itu Tunggal tiada sekutu bagi-Nya, tiada yang seumpama dengan-Nya, tiada suatu apa pun yang dapat melemahkan-Nya, dan tiada tuhan lain selain-Nya: Sediada (qadim) dengan tiada permulaan, Berkekalan dengan tiada kesudahan, tidak binasa Dia dan tidak rosak Dia, tiada apa pun boleh berlaku melainkan apa yang Dia kehendaki, Tiada sampai akan Dia oleh segala waham, dan tiada mendapat akan dia segala faham; tiada menyerupai Dia akan al-anaam (jin dan manusia); Hidup tidak mati Dia, Berdiri Dia sendiri tanpa tidur Dia, Dia Yang Menjadikan tanpa berhajat, Yang Memberi rezeki tanpa rasa berat, Dia Yang Mematikan tanpa takut, Dia Yang Membangkitkan tanpa sebarang kesukaran; Sentiasa Dia serta segala sifatNya, sediakala sebelum ada makhlukNya, tidak bertambah Dia dengan sebab wujudnya mereka suatu apa pun (akan sesuatu) daripada sifatNya yang tiada ada dahulu daripada mereka itu, sebagaimana adalah Dia dengan sifat-sifatNya adalah sediakala azali, maka demikianlah juga sentiasa Dia atas sifat-sifat kekal abadi." Intaha.

Sesungguhnya Allah itu telah berhak dengan nama Al-Khaliq (Yang Maha Menciptakan) bukan kerana Dia telah menciptakan makhluk-Nya, tetapi itu adalah sifat-Nya yang azali sebelum Dia menciptakan segala sesuatu.

Dialah Allah. Rabbul-'alamin. Zat yang telah menciptakan dan mentadbir segala ciptaan-Nya. Dialah Rabb bagi seluruh alam. Bukan satu alam, bahkan ribuan alam ciptaan-Nya. Ada alam yang kita tahu, ada alam yang kita tidak tahu. Imam Ibnu Kathir menukilkan di dalam kitab tafsirnya, "dan Muqatil berkata, alam-alam itu ada 80,000 alam. Kata Ka'ab Al-Ahbar, tidak ada yang mengetahui jumlah alam ini melainkan Alla Azza Wa Jalla. Semua ini dinaqalkan oleh Al-Baghawi. Al-Qurtubi pula telah menceritakan daripada Abu Sa'id Al-Khudri bahawasanya dia berkata, sesungguhnya bagi Allah itu 40,000 alam; dunia ini dari timur hingga ke baratnya, itu baru satu alam daripada alam-alam (yang berjumlah 40,000 itu)." Intaha.

Hakikat ini bukan untuk dijadikan penglipulara, tetapi perlu dipasak ke dalam hati kita. Iman kita perlulah menjadikan hati kita dipenuhi dengan keyakinan hanya kepada Allah, bahawa Dialah satu-satunya Tuhan. Tiada tuhan lain selain Allah. Hati kita perlu dipenuhi dengan 'azmatillah (kehebatan dan keagungan Allah)! Sehingga kalimah "Allahu Akbar!", benar-benar menyebabkan kita melihat selain daripada Allah semuanya kecil. Kebesaran dan keagungan Allah ini akan menyingkirkan seluruh 'ghairullah' atau 'al-aghyaar' (yakni, apa sahaja selain Allah).

Keyakinan sebegini akan menyebabkan kita hanya terkagum dan terkesan dengan kebesaran Allah. Kekaguman ini akan menyebabkan kita hanya jatuh cinta dengan Allah. Cinta ini akan mendorong kita untuk mencintai apa sahaja yang Allah cinta, dan mendorong kita mencintai sesuatu hanya kerana Allah. Cinta ini juga akan mendorong kita untuk membenci apa sahaja yang dibenci oleh Allah, dan mendorong kita untuk membenci sesuatu kerana Allah. Semua ini akan membawa rasa manis kepada iman. Dek kerana yakin ini, akan menyebabkan kita menyakini sepenuhnya janji-janji Allah. Oleh itu, kita akan berusaha sekeras mungkin berwaspada, kerana kita takut menyinggung 'hati' Allah yang amat kita cintai. Kita juga akan berusaha sekeras mungkin, bak kata Saiyidina Umar Al-Khattab r.a., "Syammartu waj-tahaddtu!" (Aku akan berhati-hati dan bersungguh-sungguh!); yakni bersungguh-sungguh untuk menggembirakan Allah. Kegembiraan Allah Taala akan hanya dicapai melalui satu perkara sahaja, iaitu: Taat Perintah Allah, cara yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w.!

"Laa ilaaha illalLah, Muhammadur rasulullah", inilah kalimah Iman.

Semua ini akan mudah untuk dijadikan hakikat, apabila kita dakwahkan perkara ini berkali-kali! Lagi dan lagi! Kita cakapkan lagi dan lagi. Kita sebut-sebutkan lagi dan lagi! Kita beritahu seluruh manusia lagi dan lagi! Kita sampaikan percakapan ini lagi dan lagi! Hinggalah kita tiada lagi!

"Sesungguhnya orang-orang Yang menegaskan keyakinannya Dengan berkata: "Tuhan Kami ialah Allah", kemudian mereka tetap teguh di atas jalan Yang betul, akan Turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): "Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan Terimalah berita gembira Bahawa kamu akan beroleh syurga Yang telah dijanjikan kepada kamu. "Kamilah penolong-penolong kamu Dalam kehidupan dunia dan pada hari akhirat; dan kamu akan beroleh - pada hari akhirat - apa Yang diingini oleh nafsu kamu, serta kamu akan beroleh - pada hari itu - apa Yang kamu cita-citakan mendapatnya. "(Pemberian-pemberian Yang serba mewah itu) sebagai sambutan penghormatan dari Allah Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani!" ( Fussilat 41: 30 -32)

Dipetik dari Blog Ustaz Gunawan Aziz

Saturday

Ismul `Akzam - Allah

ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ (٢٥٥) لَآ إِكۡرَاهَ فِى ٱلدِّينِ‌ۖ قَد تَّبَيَّنَ ٱلرُّشۡدُ مِنَ ٱلۡغَىِّ‌ۚ فَمَن يَكۡفُرۡ بِٱلطَّـٰغُوتِ وَيُؤۡمِنۢ بِٱللَّهِ فَقَدِ ٱسۡتَمۡسَكَ بِٱلۡعُرۡوَةِ ٱلۡوُثۡقَىٰ لَا ٱنفِصَامَ لَهَا‌ۗ وَٱللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ



- Allah tidak ada Ilah melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa'at di sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. (QS. 2:255)

- Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang salah. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Taghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. 2:256)

Allamah Syami rah. menukilkan dari Imam Abu Hanifah rah, beliau berkata Ismul `Akzam itu ialah Allah. Demikian juga pendapat Allama Thatawi rah. dan sebahagian besar ulamak-ulamak lainnya.

Begitu juga dengan Syeikh Abdul Kadir Jailani rah. yang menyatakan bahawa Ismul `Akzam ialah Allah. Oleh itu apabila menyebut nama Allah yang maha suci, maka hati hendaklah kosong dari selain daripadaNya. Selanjutnya beliau berkata bahawa apabila orang awam menyebut nama yang maha suci ini, maka hendaklah ia mengingatkan akan keagungan Allah s.w.t dan dengan perasaan takut kepadaNya.

Manakala untuk Akhssul Khawas, seperti para ulamak atau orang yang berilmu makfirat Allah, bila menyebut nama yang maha suci ini hendaklah mengosongkan hati mereka dari selainNya dan menumpu dengan sepenuh hati pada dzat serta sifat-sifatNya dengan serentak.

Syeikh Ismail rah berkata: "Keadaan orang yang menyebut Ismul `Akzam (Allah) itu hendaklah seperti seorang yang tenggelam didalam sungai yang mana tiada siapa pun boleh menyelamatkannya. Maka diketika itu, tentunya ia akan memanggil atau menyebut nama seseorang penyelamat dengan sepenuh keikhlasan. Keikhlasan sedemikian itulah dikatakan siddiq laja`. "

Friday

Dahri vs A.Hanafi


Dahri adalah seorang atheis yang begitu bijak berhujah naik kemimbar mencabar siapa untuk berhujah lalu disambut oleh Abu Hanifah. Abu Hanifah ketika itu adalah masih lagi begitu muda.

Lalu bila melihat Abu Hanifah menyahut cabarannya, Dahri bertanya: "Siapakah engkau wahai kanak-kanak, engkau menyahut cabaranku sedangkan ramai ulamak serta orang-orang yang tua yang berserban besar, berjubah labuh, berlengan baju yang luas tidak berupaya menandingiku, inikan pula engkau yang masih kecil, mentah dan hina?"

Abu Hanifah menjawab: "Allah Taala tidak memberikan ketinggian serta kebesaran kepada seseorang hanya kerana berserban besar, berjubah labuh serta berlengan luas tetapi Dia memberinya sebagaimana firmanNya; Dan mereka yang diberikan ilmu itu ada beberapa darjat " (Al-Mujadalah: 11)

Dahri bertanya: "Engkau yang akan menjawab soalan-soalanku?"

Abu Hanifah menjawab: "Ya, dengan taufik dari Allah semata-mata."

Dahri mula bertanya: "Adakah Allah itu maujud?" Abu Hanifah menjawab: "Ya."

Dahri bertanya: "Dimana?" Abu Hanifah menjawab: "Allah tiada bertempat."

Dahri bertanya bagaimanakah yang maujud itu tiada bertempat? Abu Hanifah menjawab: "Dalilnya ada pada diri kamu."

Dahri bertanya: "Mana dia?"

Abu Hanifah bertanya kembali: "Bukankah kamu ada nyawa?" Dahri menjawab: "Ya."

Abu Hanifah kemudian bertanya: "Dimanakah tempat nyawa atau roh dirimu, dikepalakah, diperutkah atau dikakimu?"

Dahri terpinga-pinga tidak dapat menjawab. Kemudian Abu Hanifah menanyakan pula tentang susu sebagai dalil yang lain: "Bukankah air susu ini berlemak?"Dahri menjawab: "Ya."

Abu Hanifah bertanya: "Dimanakah lemak tersebut, disebelah atas susu atau disebelah bawahnya?" Sekali lagi Dahri terpinga-pinga tidak dapat menjawab.

Abu Hanifah pun berkata: "Sebagaimana roh itu tiada bertempat didalam tubuh badan serta lemak tidak bertempat dalam susu, maka begitulah Allah tidak bertempat dialam ini (bahkan Allah yang mencipta segalanya)."

Dahri kemudian menyoal lagi: "Apa yang ada sebelum Allah dan apa pula selepasNya?"

Abu Hanifah menjawab: "Tiada sesuatu sebelum Allah dan tiada sesuatu selepasNya."

Dahri berkata: "Betapa dapat digambarkan sesuatu yang maujud itu tiada sesuatu sebelumnya dan tiada sesuatu selepasnya?"

Abu Hanifah menjawab: "Dalilnya ada pada anggota badanmu." Dahri bertanya: "Apa dia?"

Abu Hanifah menjawab: "Tiada sesuatu yang mendahului ibu jarimu dan tiada sesuatu selepas jari kelingkingmu. Sebegitulah Allah Taala yang tiada sesuatu sebelumNya dan tiada sesuatu selepasNya."

Dahri akhirnya berkata: "Tinggal satu soalan lagi untukku bertanya. Apakah yang dilakukan Allah sekarang?"

Abu Hanifah menjawab: "Cara engkau bertanya ini tidak kena, sepatutnya orang yang menjawab mesti diatas mimbar dan orang yang bertanya dibawah. Saya akan menjawab soalan ini sekiranya engkau turun kebawah dan saya berada diatas mimbar."

Lalu Dahri pun turun manakala setelah Abu Hanifah berada diatas mimbar, lantas Abu Hanifah berkata: "Waktu ini, Allah menurunkan yang batil kebawah seperti dirimu manakala menaikkan yang hak keatas."

Dan fahamlah Dahri bahawa dirinya telah tertewas. Seiring dengan itu bergemalah pekikan takbir dari orang ramai. Mereka memuji-muji kewibawaan Abu Hanifah yang telah berjaya menyelamatkan maruah Islam dari lidah Dahri yang sesat lagi menyesatkan.

Sehingga ke hari ini, nama Imam Abu Hanifah rah. tetap dikenali keseluruh dunia sebagai fuqaha terulung dan salah seorang Imam Mazhab Sunni ASWJ. (Mazhab Hanafi)

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai