Saturday

Usaha kearah khairul ummat - 2


Insan sebenarnya telah diamanahkan, yang mana amanah ini, gunung dan langit pun tidak sanggup memikulnya. Atas amanah ini, insan ditinggikan tarafnya sebagai khalifah, dimuliakan, dan dijadikan antara yang terbaik dimuka-bumi. Tetapi persoalannya, amanah yang bagaimana, dan jawapannya adalah tentulah sebagaimana yang dikehendaki oleh Pencipta yang mencipta segalanya.
Dan Allah Taala, Pencipta segalanya, saban waktu, sentiasa mengutus dan mengamanahkan para Anbiya untuk membimbing insan dan memahamkan insan supaya mengikuti jalan yang Allah kehendaki agar mendapat kejayaan didunia dan akhirat.
Begitu ramai Anbiya-anbiya yang diutuskan kepada kaumnya, sehinggalah kepada Rasulullah s.a.w yang diutuskan khas bukan hanya untuk kaumnya, bukan hanya untuk waktunya, tetapi untuk sekelian alam dan sekian segala waktu.
Rasulullah yang kedatangannya membawa rahmat adalah juga datang dengan tanggung-jawab yang dipikul untuk untuk membawa kebaikan kepada insan sekelian. Allah mampu untuk menukar segalanya kepada kebaikan dan memberi hidayat keseluruh alam, kerana kebaikan dan hidayat ditangan Allah semata-mata, namun alam dunia ini, Allah jadikan Darul Asbab, medan bersebab, iaitu bukan insan yakin pada asbab tetapi asbab adalah sebagai ujian buat insan.
Selepas Rasulullah, tiada lagi Anbiya akan dilahirkan, lalu tanggung-jawab ini diberikan kepada umatnya, yang mana bila umatnya mengambil jalan Rasulullah dan tanggung-jawab Rasulullah, maka dia akan dimuliakan dan dia telah memenuhi amanah sebagai hamba Allah.

Dalam kata lain, setiap yang mengambil kalimah Laillahaillallah, Muhamadurrasulullah sebagai pegangan hidupnya, adalah bertanggung-jawab untuk menjaga keaslian kalimah ini serta menyampaikannya.
Sebagaimana seseorang yang hendak mengambil susu untuk diminumnya dan juga untuk keluarganya atau tetamunya dll, semestinya, setelah memerah susu, tentulah dia akan menjaga keaslian susu tersebut seperti tiada anasir-anasir yang merosakkan susu tersebut mahupun susu tersebut tidak tumpah. Dan usaha ini pula adalah usaha harian, kerana jika hari ini, dia menjaga susu tersebut dengan baik, manakala esoknya sambil lewa, maka berkemungkinan rosaknya susu tersebut samaada dari segi kuantiti mahupun kualiti.
Sebegitulah dengan agama yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w, seasli mungkin, kita lakukan usaha sebagaimana yang ditunjukkan oleh Rasulullah, seasli itu juga agama yang akan datang. Kerana kedatangan Rasulullah sendiri dan usaha Rasulullah keatas para Sahaba/Sahabi (sebagaimana seterusnya usaha ini disambung oleh para Sahaba/Sahabi keatas umat kemudian), bukan berpijak hanya pada teori-teori, tetapi suatu pratikal yang mana merupakan penyelesaian buat insan untuk mencapai kesempurnaan dan kejayaan didunia mahupun diakhirat.

Setiap usaha yang dilakukan untuk agama, akan membuahkan khair. Mungkin kita tidak nampak, namun inilah suatu kepastian dan janji dari Allah sendiri.
Antara khair yang utama, bagaimana sifat-sifat mulia datang pada diri iaitu sifat yakin kepada Allah, semakin memahami jalan kebenaran yang ditunjukkan oleh Rasulullah, sifat sejati hamba Allah iaitu beristiqamah mendambakan diri pada Allah dan berusaha menghayati(khusyuk) dalam pengabadiannya, sifat tertanamnya minat mengetahui lebih mendalam akan ilmu kebenaran serta mengajar hati agar sentiasa berpaut pada Allah, sifat rahmat dan syafaqat kepada sekelian mahluk, sifat mengajar diri agar ikhlas kepada Allah yang mana membuat amal diterima, serta sifat seterusnya yang membuat seseorang insan itu begitu mulia iaitu seorang insan yang Allah dijadikan sebagai asbab kebaikan dan hidayat untuk insan-insan lainnya.

Lantas samaada telah terzahir atau belum kelihatan, yang pasti usaha keatas agama pastinya membuahkan kebaikan dan membawa umat menuju kearah khairul ummat.
Misal suatu kisah, seorang pemuda memasuki suatu desa, dilihatnya seorang petani yang begitu rajin dikebunnya. Tetapi pemuda itu hanya melihat bunga-bunga kecil yang layu dikebun tersebut. Lalu pemuda itu bertanya petani tersebut, kenapa bunga-bunga dikebun petani tersebut layu, dan pemuda tersebut terus menyambung percakapannya menerangkan teknik-teknik baru yang dipelajarinya bagaimana untuk menjaga bunga-bunga tersebut dari layu.
Setelah habis pemuda tersebut menerangkannya, sipetani itu menjawab, yang ditanamnya bukan bunga tetapi kentang. Bunga tersebut, bila sampai waktunya, tentulah layu jadinya, tetapi dibawah akarnya, kentang-kentang kian membesar dan sudah hampir masanya untuk dikutip.

Semoga Allah memberi kita kefahaman dan kekuatan untuk beramal.

No comments:

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai