Wednesday

Kepentingan bermusyawarah - 1


Bermusyawarah adalah merupakan amalan yang begitu ditekankan didalam Islam terutama dalam urusan berkaitan dengan usaha agama serta juga buat kemaslahatan dalam menguruskan urusan kehidupan umat Islam.
Faktor utama dengan bermusyawarah, adalah bagaimana hati-hati umat dapat disatukan, kerana bila-mana umat bersatu-hati, maka mudahlah urusan-urusan seterusnya. Faktor seterusnya adalah bagaimana dapat membentuk kesatuan dalam berfikir serta membina berfikir untuk menyelesaikan sesuatu urusan. Dalam mana, musyawarah sendiri ada adab-adabnya dan bila adab-adab ini dijaga, maka wajarlah bertawakal setelah keputusan dicapai dalam bermusyawarah.
Dasar-dasar musyawarah adalah, saling memaafkan (wa´fu `anhum), meminta keampunan untuk mereka (wastaghfir lahum) dan ajaklah mereka bermusyawarah (wasyaawirhum fil amri), yang mana sebelum bermusyawarah, wajarlah terlebih dahulu "membuka" hati dengan saling maaf memaafi dan memohon keampunan sesamanya.
Musyawarah adalah seperti mengisar gandum dengan pengisarnya, apabila gandum tidak dimasukkan dalam pengisar, maka gandum tersebut tidak dapat dijadikan tepung untuk proses seterusnya seperti untuk dijadikan roti dll. Dan bilamana telah menjadi tepung yang hendak dijadikan roti, tetapi tidak diikut rezepi-rezepi untuk membuat roti serta cara pembakarannya, maka hasilnya tidaklah sebagaimana yang dikehendaki.
Sebegitulah bagaimana pentingnya bermusyawarah serta mengikut adab-adab bermusyawarah, dan kerana musyawarah adalah amara Allah serta sunnah Rasulullah, maka yakinlah khair yang yang mendatang darinya.
Sebagaimana kisah dalam peperangan Khandak(parit), dalam mana para sahaba menggali parit sebagai benteng pertahanan mereka, tiba-tiba terdapat seketul batu besar ditengah-tengahnya. Lalu para sahaba bermusyawarah bagaimana untuk menyelesaikannya, ada yang memberi usul agar parit tersebut dibelokkan manakala yang yang tidak setuju. Setelah itu, mereka membawa usul-usul mereka kepada Rasulullah. Rasulullah kemudiannya pergi kearah batu tersebut dan memukul batu tersebut dan dari pukulan beliau, terpancarlah cahaya membawa khabar ghaib tentang kejatuhan Romawi dan Persia.
Sebegitu juga dengan kisah bagaimana Rasulullah hendak menguruskan tawanan perang Badar. Syaidina Abu Bakar mengusulkan akan diambil tebusan dari pihak Mekah atau mana-mana yang tiada penebusnya, hendaklah mengajar sehingga fasih 10 kanak-kanak diMadinah mengeja, manakala Syaidina Umar mengusulkan agar dihukum bunuh para tawanan tersebut. Rasulullah mengambil usulan Syaidina Abu Bakar sedang Allah lebih menyenangi akan usulan Syaidina Umar, namun Allah tetap memberi brakah atas amalan bermusyawarah, yang mana ramai kanak-kanak diMadinah dapat berpeluang belajar mengeja dari para tawanan tersebut, malah ada kalangan tawanan yang tertarik lalu memeluk Islam dalam tempoh mereka diMadinah.
Rasulullah sendiri sebenarnya tidak perlu bermusyawarah dengan para Sahaba kerana Rasulullah sendiri menerima wahyu dari Allah, sedang sesiapa yang ingkar kepada keputusan Rasulullah, maka terkeluarlah mereka dari ketaatan, namun Rasulullah memberi umat suatu misal akan kepentingan dalam bermusyawarah. Dalam hal syariat, Rasulullah tidak membuat suatu masyuwarah kerana ia merupakan suatu ketetapan, namun dalam hal-hal lain terutama dalam usaha penyebaran agama, memang begitu ditekankan.
Sedang hal-hal berkaitan kemaslahatan umat, lazimnya, Rasulullah tidak akan membuat sesuatu keputusan sebelum meminta pendapat dari para Sahaba atau sesuatu keputusan tersebut juga kekadang dirombak kerana ada usulan datang dari sahaba.
Sebagaimana kisah Al- Haris (pemuka Bani Ghaffar) telah datang menemui Rasulullah membawa surat perjanjian meminta Rasulullah agar menyerahkan kepadanya setengah dari buah tamar yang dihasilkan diMadinah, dan sekiranya tidak, dia mengugut akan memenuhi Madinah dengan tentera-tenteranya. Rasulullah memanggil Saad bin Muaz dan Saad bin Ubadah untuk bermusyawarah dengan mereka. Kedua-duanya bertemu Rasulullah dan berkata: "Ya, Rasulullah, sekiranya urusan ini, Tuan sukai dan Allah yang memerintah sebegitu, maka kami akan laksanakan dengan taat, tetapi apakah Tuan memutuskannya kerana kepentingan dan keselamatan kami?" Rasulullah bersabda bahawa beliau putuskan sebegitu kerana khuathir akan keselamatan mereka. Setelah itu, mereka berkata jika kerana khuatirkan keselamatan mereka, mereka membuat usulan tidak akan menyerah sebahagian dari tamar madinah dan malah sanggup berjuang mempertahankan hak mereka. Lalu Rasulullah menyerahkan surat perjanjian tersebut kepada mereka dan Saad bin Muaz memadamkan apa yang tertulis diatasnya. (Al-Bidayah)
Banyak lagi kisah lain yang menunjukkan akan kepentingan bermusyawarah yang mana amalan ini seterusnya diteruskan dikalangan para Khulafa dan para sahaba lainnya selepas kewafatan Rasulullah.

No comments:

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Tetamu-tetamu

HTML hit counter - Quick-counter.net

Salam damai