Thursday

Israk & Mikraj - 1

Allah Taala maha suci dari segalanya serta berkuasa keatas segala-galanya telah memperlihatkan akan peristiwa Israk dan Mikraj ini untuk renungan insan agar memahami bahawa bagaimana mulia dan tingginya darjat Rasulullah s.a.w serta akan kebesaran Allah Taala. Peristiwa ini bukanlah bermakna akan Allah memerlukan tempat atau Allah bertempat, tetapi sebagai gambaran akan darjat-darjat insan yang dimuliakan oleh Allah Taala seperti darjat-darjat para Anbiya yang ditemui oleh Rasulullah s.a.w dilangit-langit dalam perjalanan beliau ke Sidratul Muntaha.

Sebagaimana Allah Taala berkuasa memanggil Nabi Musa a.s kegunung Tursina untuk membawa kebenaran akan kalimah Laillahaillah, sebegitu juga Allah Taala berkuasa membawa Rasulullah menembusi segala dimensi ruang masa dan tempat dalam peristiwa Israk dan Mikraj untuk menunjukkan kebesaran-Nya. Dalam pada itu, apa yang terjadi pada Musa a.s adalah berbeza dengan Rasulullah s.a.w dimana pada pertemuan yang pertama Nabi Musa a.s diTursina, beliau belum diangkat sebagai nabi, manakala peristiwa Israk dan Mikraj buat Rasulullah s.a.w terjadi setelah 12 tahun Rasulullah s.a.w diangkat sebagai nabi.

Imam Ghazali rah menyatakan bahawa hikmah Israk dan Mikraj ini adalah dimana Allah Taala telah memberi kesempatan kepada Rasulullah s.a.w untuk melihat tanda-tanda dan kejadian yang amat luar biasa, yang terjadi di atas kekuasaan Allah, agar lahir keyakinan dan penyerahan diri kepada Allah, dalam menghadapi tekanan orang-orang kafir pada waktu itu.

Sebagaimana sebelum Nabi Musa a.s diutus menjadi nabi, Allah telah memperlihatkan kepadanya keajaiban-keajaiban kekuasaan-Nya, dengan memerintahkan Musa a.s melempar tongkat yang tergenggam di tangannya, dan bila Nabi Musa a.s melemparkan tongkatnya, maka tiba-tiba ia menjadi seekor ular yang menjalar dengan pantas. 

Kemudian Allah memerintah Nabi Musa a.s memegang tongkatnya yang telah menjadi ular. Biarpun Nabi Musa a.s merasa ketakutan, namun diatas ketaatannya, lalu dipegang ular tersebut yang mana berubah kembali menjadi tongkat. Juga diperintahkan agar Nabi Musa a.s mengepit tangannya dicelah ketiaknya yang mana bila ditarik tangannya keluar, menjadilah tangannya putih bercahaya tanpa cacat.

Ketika hati Musa a.s dipenuhi rasa takjub akan kejadian yang ajaib tersebut, tumbuhlah rasa iman dan keyakinan yang kukuh dalam dirinya kepada Allah. Pada ketika itulah Allah berfirman kepada Musa a.s, seperti dalam firman-Nya yang bermaksud: “Pergilah kepada Firaun. Sesungguhnya dia telah melampui batas.” (Surah Thaha: 24)

وَهَلۡ أَتَٮٰكَ حَدِيثُ مُوسَىٰٓ (٩) إِذۡ رَءَا نَارً۬ا فَقَالَ لِأَهۡلِهِ ٱمۡكُثُوٓاْ إِنِّىٓ ءَانَسۡتُ نَارً۬ا لَّعَلِّىٓ ءَاتِيكُم مِّنۡہَا بِقَبَسٍ أَوۡ أَجِدُ عَلَى ٱلنَّارِ هُدً۬ى (١٠) فَلَمَّآ أَتَٮٰهَا نُودِىَ يَـٰمُوسَىٰٓ (١١) إِنِّىٓ أَنَا۟ رَبُّكَ فَٱخۡلَعۡ نَعۡلَيۡكَ‌ۖ إِنَّكَ بِٱلۡوَادِ ٱلۡمُقَدَّسِ طُوً۬ى (١٢) وَأَنَا ٱخۡتَرۡتُكَ فَٱسۡتَمِعۡ لِمَا يُوحَىٰٓ (١٣) إِنَّنِىٓ أَنَا ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّآ أَنَا۟ فَٱعۡبُدۡنِى وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ لِذِڪۡرِىٓ (١٤) إِنَّ ٱلسَّاعَةَ ءَاتِيَةٌ أَكَادُ أُخۡفِيہَا لِتُجۡزَىٰ كُلُّ نَفۡسِۭ بِمَا تَسۡعَىٰ (١٥) فَلَا يَصُدَّنَّكَ عَنۡہَا مَن لَّا يُؤۡمِنُ بِہَا وَٱتَّبَعَ هَوَٮٰهُ فَتَرۡدَىٰ (١٦) وَمَا تِلۡكَ بِيَمِينِكَ يَـٰمُوسَىٰ (١٧) قَالَ هِىَ عَصَاىَ أَتَوَڪَّؤُاْ عَلَيۡہَا وَأَهُشُّ بِہَا عَلَىٰ غَنَمِى وَلِىَ فِيہَا مَـَٔارِبُ أُخۡرَىٰ (١٨) قَالَ أَلۡقِهَا يَـٰمُوسَىٰ (١٩) فَأَلۡقَٮٰهَا فَإِذَا هِىَ حَيَّةٌ۬ تَسۡعَىٰ (٢٠) قَالَ خُذۡهَا وَلَا تَخَفۡ‌ۖ سَنُعِيدُهَا سِيرَتَهَا ٱلۡأُولَىٰ (٢١) وَٱضۡمُمۡ يَدَكَ إِلَىٰ جَنَاحِكَ تَخۡرُجۡ بَيۡضَآءَ مِنۡ غَيۡرِ سُوٓءٍ ءَايَةً أُخۡرَىٰ (٢٢) لِنُرِيَكَ مِنۡ ءَايَـٰتِنَا ٱلۡكُبۡرَى (٢٣) ٱذۡهَبۡ إِلَىٰ فِرۡعَوۡنَ إِنَّهُ ۥ طَغَىٰ (٢٤

Apakah telah sampai kepadamu kisah Musa? (9) Ketika ia melihat api, lalu berkatalah ia kepada keluarganya: "Tinggallah kamu [di sini], sesungguhnya aku melihat api, mudah-mudahan aku dapat membawa sedikit daripadanya kepadamu atau aku akan mendapat petunjuk ditempat api itu". (10) Maka ketika ia datang ketempat api itu ia dipanggil: "Hai Musa! (11) Sesungguhnya Aku inilah Tuhanmu, maka tanggalkanlah kedua terompahmu; sesungguhnya kamu berada di lembah yang suci, Thuwa. (12) Dan Aku telah memilih kamu, maka dengarkanlah apa yang akan diwahyukan [kepadamu]. (13) Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan [yang hak] selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku. (14) Sesungguhnya hari kiamat itu akan datang, Aku merahsiakan [waktunya] agar supaya tiap-tiap diri itu dibalas dengan apa yang ia usahakan. (15) Maka sekali-kali janganlah kamu dipalingkan daripadanya oleh orang yang tidak beriman kepadanya dan oleh orang yang mengikuti hawa nafsunya, yang menyebabkan kamu jadi binasa". (16) Apakah itu yang di tangan kananmu, hai Musa? (17) Berkata Musa: "Ini adalah tongkatku, aku bertelekan padanya, dan aku pukul [daun] dengannya untuk kambingku, dan bagiku ada lagi keperluan yang lain padanya". (18) Allah berfirman: "Lemparkanlah ia, hai Musa!" (19) Lalu dilemparkannyalah tongkat itu, maka tiba-tiba ia menjadi seekor ular yang merayap dengan cepat. (20) Allah berfirman: "Peganglah ia dan jangan takut, Kami akan mengembalikannya kepada keadaannya semula, (21) dan kepitkanlah tanganmu ke ketiakmu niscaya ia keluar menjadi putih cemerlang tanpa cacad, sebagai mu’jizat yang lain [pula], (22) untuk Kami perlihatkan kepadamu sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Kami yang sangat besar, (23) Pergilah kepada Fir’aun; sesungguhnya ia telah melampaui batas". (24) - Surah Thaha: 9-24


Peristiwa Israk dan Mikraj juga terselit kisah akan Allah Taala memerintahkan umat Islam bersolat fardu, tanpa perantaraan Jibrail (sebagaimana lazimnya segala perintah-perintah lain diturunkan melalui wahyu oleh Jibrail), menunjukkan betapa pentingnya kedudukan solat selepas syahadat. Solat merupakan perintah yang difardukan semasa Rasulullah s.a.w diMekah manakala perintah-perintah lain diturunkan setelah Rasulullah s.a.w berhijrah keMadinah. Disamping juga kisah hikmah akan bagaimana kepentingan masyuara seperti dialog masyuara antara Nabi Musa yang berpengalaman dengan Rasulullah s.a.w agar memohon kepada Allah untuk mengurangkan jumlah solat dari 50 waktu sehari kepada 5 waktu sehari.


Bersambung...

No comments:

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai