Thursday

Keluarkan dunia, bukan keluar dari dunia



Lazimnya kalimah yang ada sesejak lahir sebagai seorang muslim, adalah hanya dilidah dan lidah bukanlah destinasinya. Sebagaimana seorang yang melakukan safar, selama dia masih diperhentian bas, dia belum lagi mencapai destinasi yang hendak ditujunya. Namun bila dia berusaha mendapatkan bas untuk pengangkutannya dan melakukan perjalanannya, akhirnya sampailah dia kedestinasinya. Sebegitulah, selama digelar muslim, lahir dengan kalimah Lailahaillallah, namun tiada usaha menbawa agama dan kebesaran Allah kedalam dirinya, selama itulah kalimah tersebut belum sampai kedestinasinya, iaitu hatinya.

Antara usaha pertama dalam menyelami pengertian kalimah Lailahaillallah adalah bagaimana mengeluarkan segala kebesaran dunia dari dalam hati dan membawa kebesaran Allah kedalam hati.

Usaha bagaimana dunia keluar dari hatinya, bukan dirinya keluar dari dunia. Hari ini, bila seseorang berusaha menuju kepada Allah, ada pihak lain menyatakan dia meninggalkan dunia kehidupannya, meninggalkan keluarganya, harta serta tanggung-jawabnya dan ini adalah tidak benar. Kerana tidak mungkin seseorang boleh meninggalkan dunia, meninggalkan tanggung-jawabnya sedangkan dia masih hidup?

Seperti contohnya, bagaimana seorang yang berlayar dengan kapalnya diatas air lautan meninggalkan air lautan? Hendak kemana dibawa kapalnya, sedangkan dia berlayar dilautan dalam? Apa yang diusahakannya adalah bagaimana air laut tersebut tidak memasuki kedalam kapalnya, dan bila air laut memasuki kapalnya, wajar dikeluarkan kembali kerana bila air laut tersebut memasuki dan memenuhi kapalnya, maka karamlah dia. Sebegitulah, apa yang diusahakan bila seseorang tersebut menuju kepada Allah, meninggalkan keluarganya untuk tempoh-tempoh tertentu kerana keluar dijalan Allah (sebagaimana misal dari pengorbanan para-para sahabah yang keluar menyebarkan agama kemerata penjuru dunia) adalah agar kebesaran dunia tidak masuk kedalam hatinya, kerana bila kebesaran dunia memasuki hatinya, maka luputlah kebesaran Allah dari hatinya dan tenggelamlah dia dalam kehidupan duniawi yang membawa kerugian buat dirinya, keluarganya mahupun masyarakat sekitarnya.

Dan sebagaimana yang dinyatakan, islah pertama-tama untuk umat adalah meyakini kebesaran Allah serta zuhud dunia. Sedang tafsiran zuhud menurut Syaidina Ali r.a adalah:

"Zuhud itu terdiri dari tiga huruf: Pertama Zai, kedua Ha, ketiga Dal. Ada pun Zai maksudnya Zadun lilma`ad (bekal untuk akhirat), Ha maksudnya Hudan liddin (petunjuk agama) dan Dal maksudnya Dawamum alatto`ah (sentiasa taat)"

Manakala pada tafsiran lain berbunyi:
"Zuhud itu terdiri dari tiga huruf, Zai maksudnya tarkuz zinah (meninggalkan perhiasan), Ha maksudnya tarkul hawa (meninggalkan keinginan nafsu), Dal maksudnya tarkud Dunya (meninggalkan dunia)."

No comments:

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai