Sunday

Berfikir / berzikir - 2


Fikir yang benar wajar sahaja membawa kehidupan kearah kebaikan atau kejayaan manakala fikir yang salah pula membawa kearah kesilapan langkah yang diambil dalam hidup dan mengakibatkan kesan keburukan atau kegagalan.

Fikir yang salah adalah biasanya terikat pada kehendak hawa-nafsu yang mana keupayaan berfikir hanya ditumpukan untuk bagaimana memenuhi hawa-nafsunya tanpa memikirkan kesan buruk pada pihak lain mahupun pada diri sendiri.

Hatta fikir yang benar tetapi terselit didalamnya bagaimana untuk memenuhi pertama-tamanya hawa-nafsu akan merubah fikir yang benar kepada fikir yang salah. Contohnya seseorang yang berfikir untuk untuk bersedekah pada fakir-miskin tetapi didalam itu terselit untuknya menunjuk-nunjuk akan kedermawannya, maka fikiran untuk melakukan sesuatu yang baik tertukar menjadi suatu perbuatan yang silap.

Sebagaimana juga contohnya seseorang yang berfikir untuk melakukan amal ibadat atau menghidupkan sunnah sebaik mungkin dan segalanya dalam kategori sahih tetapi didalam itu, terselit dari hawa nafsunya untuk merai populariti sebagai seorang yang warak atau merasa dirinya seorang yang hebat lagi benar sedang pihak lain tidak sehebat dirinya dan malah dicerca atau difitnah pihak lain melakukan bidaah biarpun pihak lain dapat membuktikan kebenaran diatas tindakan mereka, maka ia hanya memusnahkan fikirnya yang baik, membuat pihak lain berkecil-hati dan malah dari itu, permusuhan demi permusuhan berlaku yang tidak membawa apa-apa kebaikan.

Atau contohnya seorang yang pada awalnya berfikir baik untuk membantu masyarakat, lalu berusaha dia mencapai ketahap sebagai pemimpin masyarakat tetapi bila telah menjawat jawatan sebagai pemimpin, kemewahan dan kesenangan dari jawatan tersebut ditambah lagi akan penghormatan masyarakat kepadanya membuat nafsunya semakin tamak dan takebur, maka lupa dia akan niat asalnya dan ini tentulah membawa kemudaratan pada masyarakat, bukan membantu masyarakat.

Atau mahu pun contohnya seorang yang baik budinya, sentiasa berfikir baik terhadap pihak lain dan melakukan banyak kebaikan dan terkenal dengan kepintarannya tetapi tidak menunaikan perintah Allah seperti solat fardu 5 waktu dan solat Jumaat, zakat, berpuasa dibulan Ramadan, menunaikan haji jika berkemampuan dan lain-lain, maka biarpun dia mempunyai fikiran yang baik tetapi hakikatnya dia tidaklah bijak kerana mengabaikan kehidupan yang sebenar iaitu kehidupan selepas kematiannya.

Oleh itu cara yang terbaik untuk menundukan hawa nafsu adalah dengan mengingati kematian (zikrul-maut)sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w yang lebih kurang maksudnya: "Perbanyakkanlah olehmu mengingati perosak kelazatan iaitu kematian"

Kerana diantara insan yang bijak menggunakan akalnya untuk berfikir adalah mereka yang sentiasa mengingatkan akan kehidupan dunia yang singkat dan kematian dalam mana dengan berfikir secara sebegitu, mereka sentiasa mempersiapkan diri buat menghadapi kehidupan sebenar selepas kematian.

Ibn Umar meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w pernah ditanya tentang siapakah orang beriman yang paling bijak? Lalu dijawab oleh Rasulullah s.a.w dengan bersabda: "Mereka yang lebih banyak mengingati mati dan lebih baik persediaannya kepada perkara selepas mati, mereka itulah orang yang paling bijak" (Ibn Majah)

Rasulullah s.a.w juga bersabda yang bermaksud : "Orang yang bijak itu adalah orang yang mempersiapkan dirinya dan beramal (bekerja) untuk bekalan selepas matinya. (Manakala) orang yang tidak bijak itu adalah sesiapa yang mengikut hawa nafsunya dan kemudian mengharap (pertolongan) Allah" (Tirmizi)

Bersambung... 

2 comments:

ziarah76 said...

nak istiqamah fikir agama mmg byk cobaaaan...

zarzh said...

Benar Z76, dan lazim juga insan ditarbiah untuk mendapat fikir yang benar melalui cubaan, dugaan serta rintangan-rintangan. Moga Allah menunjukkan kita sentiasa jalan kebenaran dan mengampunkan kita ni yang kekadang melakukan kesilapan dalam belajar-belajar fikir mulia Rasulullah s.a.w.

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai