Tuesday

Tetamu depan pintu - 6

Untuk sekian detik, Amiru terjegat didepan pintu pagar batu yang penuh dilinggari oleh pepohon melata dan sebegitu juga dengan rumah besar bertingkat tiga didalam halaman pagar tersebut, kelihatan terlalu usang seakan telah ditinggalkan sebegitu lama oleh penghuninya.

Setahu Amiru, 25 tahun yang lepas, sebelum Amiru meninggalkan daerah ini, rumah ini dahulunya begitu meriah terutama dihujung minggu dimana ramainya tetamu-tetamu berkenderaaan mewah mengunjunginya disamping bunyi musik serta gerlipan-gerlipan lampu yang meneranginya seakan setiap minggu ada kenduri kahwin disitu namun hari ini, iaitu hari pertama Amiru menjejak kaki disitu setelah sekian lama, nampaknya segalanya telah berubah.

“ Kemana agaknya gerangan penghuni rumah ini, apa khabar mereka ketika ini“, kata Amiru didalam hatinya.

Penghuni rumah tersebut adalah merupakan mereka yang terkaya didaerah tersebut dan memiliki begitu banyaknya tanah-tanah namun begitu, Tuan Tua iaitu penghuni rumah tersebut adalah seorang yang baik-hati dan sentiasa bersedia membantu sesiapa sahaja yang memerlukan bantuan. Disamping itu, dia juga sentiasa menyediakan kemudahan-kemudahan untuk penduduk daerah tersebut seperti meluaskan tali-air dan juga membina jambatan-jambatan.

Namun setelah kematiannya, segala harta-tanah Tuan Tua kecuali sebidang tanah yang diwasiatkan untuk pembinaan masjid, diambil-alih oleh anaknya, yang sifatnya begitu berbeza dengan ayahnya. Sewaktu kematian Tuan Tua, anaknya baru berusia 8 tahun, kemudiannya dibesarkan oleh pakciknya yang merupakan seorang usahawan yang berjaya diibu-kota. Persekitaran disitu bersama teman-teman kaya disekeliling menyebabkan anaknya kemudian menjadi seorang yang begitu sombong, keras-hati serta sentiasa mengasingkan diri dari mereka yang dianggapnya jauh lebih rendah kelas dari dirinya.

Setelah tamat pengajian, anaknya kembali kedaerah tersebut dan meneruskan usaha-usaha ayahnya namun diatas sifat sombong dan tamaknya, dia sebenarnya telah membebankan penduduk didaerah tersebut. Ramainya penduduk daerah tersebut, akhirnya terpaksa menjual tanah mereka kerana tidak berkemampuan berdepan dengan hasil-hasil keluaran tanaman gen-manipulasi anak Tuan Tua, yang mana disamping hasil tanaman anak Tuan Tua yang amat subur, bebas dari serangga serangga-serangga serta begitu besar saiznya dari tanaman-tanaman biasa, ia juga mengeluarkan 4 kali ganda hasilnya dibandingkan dengan hasil penduduk daerah disitu.

Diatas keuntungan ini juga, anak Tuan Tua memonopolikan segala tanah-tanah yang dijual oleh penduduk daerah tersebut, dalam mana kerana kesempitan hidup, penduduk-pendudk daerah tersebut telah menjual tanah mereka dengan harga yang terlalu murah. Tanah-tanah tersebut kemudiannya dijadikan ladang-ladang tanaman gen-manipulasinya, manakala penduduk daerah tersebut samada terpaksa berkerja dengannya atau berpindah kedaerah lain untuk memulakan hidup baru.

Anak Tuan Tua adalah juga seorang yang suka berpoya-poya dan setiap hujung minggu, rumah ketinggalan ayahnya akan sentiasa dipenuhi teman-teman setarafnya dengan bunyi musik yang bergema sehingga kepagi hari dan lazimnya pesta hujung minggu disitu, dipenuhi juga dengan gadis-gadis muda yang entah dari mana datangnya.

Amiru teringat, telah beberapa kali dia dan beberapa orang dari masjid berdiri didepan pintu pagar tersebut untuk bertemu dengan anak Tuan Tua namun sentiasa diberitahu bahawa anak Tuan Tua tidak ada dirumah. Hanya sekali sahaja Amiru berpeluang bertemu dengan anak Tuan Tua, namun belum sempat Amiru berkata, anak Tuan Tua telah memberitahu bahawa dia telah menguruskan wasiat ayahnya tentang pemberian tanah serta wang buat pembinaan masjid baru disamping memohon maaf kerana dia ada urusan lain. Niat sebenar Amiru, bukan untuk bertanya akan hal tersebut, tetapi hanya untuk mengajak anak Tuan Tua kemasjid, kerana ada program agama yang dijalankan disitu.

Sedang Amiru masih terjegat didepan pinti pagar batu yang usang tersebut, tiba-tiba lamunannya terhenti kerana terdengar suara orang memberi salam. Bila Amiru menoleh, terlihatnya seorang lelaki tua yang amat dikenalinya lalu berkata;

“ Waalaikumsalam, ini Pako ke, apa khabar, wah sudah beruban Pako sekarang“. Pako yang kelihatan sedikit terkejut, cuba mengingati siapakah gerangan pemuda tersebut berkata “Pako sihat alhamdulillah, anak muda ni siapa?“

Amiru pun memperkenalkan dirinya serta keluarga-keluarganya yang memang berasal dari daerah tersebut. Bila Pako mendengar nama ayah Amiru, teringat Pako bagaimana keluarga-keluarga Amiru yang terpaksa menjual tanah mereka pada anak Tuan Tua dan berpindah kekota untuk mencari kehidupan lain.

Amiru lalu bertanya; “apakah yang terjadi pada penghuni rumah usang ini Pako?“. Pako menjawab, “Panjang ceritanya, biarlah Pako ringkaskan sahaja, anak Tuan Tua telah meninggal dan kuburnya ada ditanah perkuburan kawasan masjid yang diwakafkan oleh ayahnya. Dahulunya dia memiliki beribu-ribu hektar tanah, kini hanya beberapa kaki sahaja luas tanah kuburnya.“

“Semoga Allah merahmati dan mengampuni rohnya, Pako“ kata Amiru sambil memikirkan benarnya kata-kata Pako, bahawa berapa banyak pun tanah-tanah yang insan dimiliki, namun akhirnya, setiap insan hanya memperolehi beberapa kaki tanah sahaja untuk kuburnya.

4 comments:

ziarah76 said...

kubur ialah persinggahan pertama

zarch said...

Benar z76, persinggahan pertama yang mengerunkan bukan kerana ada hantu disitu tetapi ada temuduga dengan 3 soalan yang menentukan apakah akan berjaya seterusnya atau tidak.

seorangnenektua said...

lepas tak ni....adoh..

zarch said...

Insyaallah nenek, kita "tawasul bil amal" yakni yakin atas amal dakwah yang kita cuba-cuba lakukan dalam meniru-niru cara Nabi serta para sahaba dan memohon kepada Allah atas usaha amal dakwah ini untuk menunjukkan kita sentiasa jalan kebenaran disamping husnul-khatam, pengakhiran yang baik untuk kita semua.

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai