Sunday

Tetamu depan pintu - 2

Ding...dong, loceng rumahnya berdering, tetapi dibiarkan sahaja kerana sibuk dengan komputer barunya, yang dibeli secara bayaran ansuran dan memang jauh lebih hebat dari komputer lamanya yang tercerok dibawah katil.

Ding...dong, untuk kali keduanya, loceng rumahnya berdering, malas rasanya untuk dia memalingkan perhatian dari komputer barunya, lalu dia berteriak pada adiknya: "Salem, pergi tengok, siapa dia didepan pintu". 


Sejurus kemudian, adiknya Salem, berlalu kemuka pintu kemudian kembali padanya, lalu berkata: " Abang, ada beberapa orang berkupiah dari masjid didepan pintu, diaorang tanya mana abang". Lalu dia berkata pada adiknya, " Beritahu diaorang, abang tengah sibuk, tak ada masa". 

Lalu adiknya pun berlalu kembali kedepan pintu. Beberapa minit kemudian, adiknya kembali padanya seraya berkata, "Abang, diaorang kirim salam pada abang dan berpesan datang kemasjid magrib nanti, ada program agama". 


Tak-kala itu, hatinya yang mengerutu berkata, "Kenapalah diaorang sibuk-sibuk menziarahi aku, aku punya kubur, aku punya sukalah".


Tiba-tiba kedengaran lagi loceng rumah berdering, kali ini, lain sedikit bunyinya, namun ia benar-benar mengugat keasyikannya dengan komputer barunya. Dengan perasaan marah yang amat sangat, dia melangkah kedepan pintunya dan dengan suara yang kasar, dia menjerit: "Apa yang kamu semua mahu, tak faham bahasa ke, gua tengah sibuk ni, tak ada masa". 


Bila sahaja dia membuka daun pintunya, tiba-tiba dengan amat terkejut, dia melihat satu susuk badan besar berpakaian gelap, bersama rantai ditangannya dan kelihatan begitu amat menakutkan bersuara: "Aku malaikat maut datang untuk mencabut nyawamu", dan sejurus kemudian, badannya terkulai layu tidak bernafas didepan muka pintu.

Tiba-tiba, dia terjaga dari lelapnya lantaran bunyi loceng rumah ditekan, lalu dia bergegas menuju kearah pintu. Lekanya dia dengan komputer yang baru dibeli, hingga terlelap dia didepannya. Namun, mimpi yang dialami sebentar tadi, benar-benar menghantuinya. Dalam pada itu, lahir suatu perasaan yang begitu bersyukur kerana yang dilaluinya hanyalah sebuah mimpi.


Setelah pintu dibuka, kelihatan beberapa orang dengan berkupiah memberi salam. Dirinya yang agak terkejut melihat tetamunya, terus berkata, "Waalaikumsalam-waalaikumsalam, tunggu sebentar, saya mengambil wuduk dan ikut tuan-tuan kemasjid" dan dengan air-mata yang perlahan-perlahan menitis dipipinya, dia melangkah  pantas kebilik mandi, lalu mengambil wuduk...

No comments:

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai