Sunday

Dunia jin - 6


Sebenarnya, peperangan antara jentera syaitan-Iblis dengan insan tidak pernah berakhir dan malah Iblis sentiasa melatih jentera-jenteranya dari kalangan jin dan insan untuk membawa bukan sahaja insan, malah jin-jin yang bukan dari kalangan syaitan agar menyertai jalan-jalan yang memesongkan. Namun begitu, syaitan-Iblis sebenarnya tidak memiliki kuasa mutlak untuk menganggu insan dalam bentuk fizikal, mungkin hanya segelintir yang berilmu dan gagah seperti jin ifrit. Kerana sekiranya syaitan-Iblis berkemampuan sebegitu, tentu sedari awal, dihapuskan Nabi Adam dan Hawa atau kesemua keturunan Nabi Adam.

Yang jelas apa yang mampu dilakukan hanyalah berupa bisikan-bisikan buat melakukan kejahatan sebagaimana yang dikehendakinya seperti bisikan keatas Nabi Adam untuk memakan buah larangan atau bisikan keatas Qabil untuk membunuh adiknya. Keupayaan syaitan adalah begitu terhad tetapi ramai insan yang tidak menyedari, mempercayai akan sepenuhnya buat kekuatan yang dimiliki oleh syaitan, lalu hanya membuat syaitan mengambil peluang atas sangkaan-sangkaan salah sebegini.

Syaitan sebenarnya hanya sentiasa mencuba dengan segala yang mampu dicapai buat menguasai insan dan salah satu cara yang berjaya dilakukan sesejak dahulu adalah dengan melalui jalan pintu ilmu sihir. Dimana lazimnya kalangan insan yang mengikut jalan menyeleweng ilmu sihir, membuka sendiri sempadan antara dunia syaitan dan insan.

Ilmu sihir, pada awalnya bukanlah ilmu yang digunakan untuk kejahatan tetapi suatu ilmu yang dibawa oleh malaikat kedunia insan. Kisahnya bermula bila kalangan malaikat tidak memahami mengapa insan hidupnya selalu memilih jalan silap, lalu Allah turunkan 2 dari kalangan malaikat bernama Harut dan Marut kemuka bumi dengan dipersiapkan dari bentuk fizikal mahupun nafsu seperti insan untuk memahami keadaan sebenar kehidupan insan.


وَٱتَّبَعُواْ مَا تَتۡلُواْ ٱلشَّيَـٰطِينُ عَلَىٰ مُلۡكِ سُلَيۡمَـٰنَ‌ۖ وَمَا ڪَفَرَ سُلَيۡمَـٰنُ وَلَـٰكِنَّ ٱلشَّيَـٰطِينَ كَفَرُواْ يُعَلِّمُونَ ٱلنَّاسَ ٱلسِّحۡرَ وَمَآ أُنزِلَ عَلَى ٱلۡمَلَڪَيۡنِ بِبَابِلَ هَـٰرُوتَ وَمَـٰرُوتَ‌ۚ وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنۡ أَحَدٍ حَتَّىٰ يَقُولَآ إِنَّمَا نَحۡنُ فِتۡنَةٌ۬ فَلَا تَكۡفُرۡ‌ۖ


Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman [dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir], padahal Sulaiman tidak kafir [tidak mengerjakan sihir], hanya syaitan-syaitan itulah yang kafir [mengerjakan sihir]. Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat dinegeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan [sesuatu] kepada seorang pun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya kami hanya cubaan [bagimu], sebab itu janganlah kamu kafir". - (Al-Baqarah ayat 102...)

Diriwayatkan, keduanya diturunkan ditanah Babylon (Iraq) dan menetap disitu dikalangan insan. Malaikat yang kejadiannya memang hebat, berilmu tinggi samawi serta jujur yang kini hidup berintegrasi dengan insan mula mengajar insan akan rahsia-rahsia ilmu pengetahuan yang tidak diketahui oleh insan. Dipesannya agar menggunakan ilmu-ilmu ini buat kebaikan membina kehidupan insan, namun disamping itu, para syaitan juga berminat padanya. Tambahan kebanyakkan ilmu-ilmu tersebut dilihat merupakan peluang untuk syaitan memesongkan insan, maka para syaitan pun gigih menokok-tambah sehinggalah lahir ilmu sihir yang beribu jenis.

Harut dan Marut pula yang hidup dikalangan insan sebagai insan, terperangkap dalam jasad yang nalurinya berhawa-nafsu, berkenalan dengan seorang wanita jelita. Sehinggalah terjadi dimana keduanya menaruh nafsu pada wanita tersebut dan mahu menidurinya. (Lazimnya, perkara sebegini tidak akan terjadi kerana perbezaan kejadian antara malaikat dengan insan, tetapi dalam kes ini, kedua-dua malaikat ini dijadikan sepenuhnya seperti keadaan insan agar mereka hidup dikalangan insan dan menyedari perbezaan anatara insan dengan malaikat yang mana biarpun insan berakal tetapi berhawa nafsu membuatnya selalu memilih jalan yang silap).

Siwanita jelita tetapi jahat, ada yang menamakannya az-Zuharah, memberitahu Harut-Marut, sekiranya keduanya mahu meniduri dirinya, wajarlah pertamanya mensyirikkan Allah kerana wanita tersebut sendiri adalah seorang musyrik. Namun ini ditolak oleh kedua malaikat tersebut, lalu siwanita memberitahu, sekiranya mereka tidak mahu mensyirikkan Allah, cukup sahaja mereka membunuh bayi yang dilahirkannya dari perzinaan. Namun ini juga tidak mahu dilakukan dan akhirnya wanita tersebut hanya mengajak Harut dan dan Marut meminum arak yang menyebabkan kedua malaikat tersebut mabuk, membunuh sibayi dan meniduri wanita tersebut.

Bila tersedar dari mabuknya, Harut dan Marut menyedari akan dosa kesilapan yang amat besar dilakukan oleh mereka lantaran hawa nafsu seperti insan yang dimiliki. Keduanya memohon keampunan kepada Allah dan bersedia disiksa selamanya sehinggalah dihari perhitungan dimana mereka tidak akan diperhitungkan.

Imam Ahmad dalam Musnadnya (2/134) meriwayatkan dari Ibnu Umar bahawasannya beliau mendengar Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya Nabi Adam as, ketika hendak diturunkan oleh Allah kebumi, para malaikat berkata: “Ya Allah, apakah Engkau akan menjadikan sebagai pemimpin orang yang biasa melakukan kerusakan di muka bumi, juga mengalirkan darah, sementara kami biasa bertasbih memuji dan mensucikanMu. Allah berfirman: “Aku lebih tahu apa yang kalian tidak ketahui”.

Para malaikat berkata kembali: “Tuhan kami, kami lebih patuh dan taat kepadaMu dari pada keturunan Adam”.

Allah lalu berfirman: “Kalau demikian, cuba pilih dua malaikat yang paling taat yang akan diturunkan kebumi, dan lihat apa yang akan dilakukan oleh keduanya”.

Para malaikat menjawab: “Tuhan kami, ini pilihan kami, Harut dan Marut”.

Kedua-duanya lalu diturunkan ke bumi. Tidak lama kemudian, diciptakan seorang wanita sangat jelita bernama, az-Zuharah, yang mendatangi keduanya. Keduanya menjadi terpesona dan kagum dengan kejelitaannya sehinggakan kedua-duanya berhajat untuk berzina dengannya.

Wanita tersebut menolak dengan berkata: “Daku tidak akan melakukannya, kecuali kamu berdua menyebut kata-kata syirik kepada Allah”.

Demi Allah, kami tidak akan pernah berbuat syirik kepada Allah sedikit pun dan buat selamanya”, jawab Harut dan Marut.

Wanita tersebut kemudiannya pergi dan datang kembali dengan membawa seorang bayi dengan menyatakan sekiranya kedua malaikat tersebut mahu meniduri dirinya, maka mereka harus membunuh bayinya. Kedua malaikat tersebut menjawab: “Demi Allah, kami tidak akan melakukannya dan kami tidak akan membunuh siapa pun buat selamanya”.

Wanita tersebut pun berlalu pergi dan tidak lama kemudian datang kembali dengan membawa minuman arak untuk dihidangkan pada Harut dan Marut sambil berkata sekiranya kedua-duanya mahu meniduri dirinya, mereka haruslah meminum arak yang dibawanya. Keduanya lalu meminum arak tersebut, sampai keduanya mabuk, dimana kemudian, kedua-duanya membunuh bayi tersebut dan juga meniduri wanita tersebut.

Ketika keduanya sedar dari mabuk, wanita tersebut berkata: “Kamu berdua tidak mahu melakukan sesuatu yang aku tawarkan tadi, kecuali kini kamu berdua telah melakukan semuanya ketika kamu mabuk”.

Lalu dipilihkan untuk kedua malaikat tersebut antara siksa dunia dan siksa akhirat. Harut dan Marut pun lebih memilih siksa dunia” (HR. Ahmad).

Hadith diatas, menurut para ulama, seperti Ibnu Katsir, satu-satunya hadith yang marfu’ sampai kepada Rasulullah s.a.w tentang kisah Harut dan Marut. Hanya sahaja, hadits diatas dinilai sebagai hadith dhaif oleh para ulama hadith, kerana didalam sanadnya ada perawi bernama Musa bin Jubair, yang oleh para ulama hadith seperti Imam al-Haitsami dalam Majmauz Zawaid, Ibnu Katsir dan Ibnu Asyur dalam tafsirnya menilai sebagai perawi yang dhaif.

Dalam mana, hadith dhaif bukanlah bermakna hadith palsu atau tertolak (mardud), hanya terdapat dikalangannya seorang perawi yang dilihat sebagai seorang yang lemah hafalan atau sering melakukan kesilapan dalam penyampaian. Dimana juga telah disampaikan oleh jumhur ulama terdahulu, hadits dhaif boleh dipakai dalam bab targhib atau bab yang bukan berkaitan dengan aqidah. Seperti kisah-kisah Israel boleh didengar dan disampaikan selama-mana ianya tidak bercanggah dengan Islam dan tidak disabitkan dengan Rasulullah s.a.w sekiranya Rasulullah s.a.w sendiri tidak bersabda sebegitu. Wallahuallam.

Manakala akan tentang Nabi Sulaiman dituduh melakukan sihir adalah dinyatakan bahawa semasa hidup Nabi Sulaiman, iaitu dimana kekerajaannya meliputi insan dan jin, didapati beliau akan terdapat kalangan syaitan yang melakukan sihir lalu segala berkenaan ilmu sihir dihapuskan dengan ditanam dibawah istana beliau yang dikawal oleh para pengawal yang perkasa. Namun setelah nabi Sulaiman wafat, para syaitan membongkar simpanan ini dan menyebarkan kembali ilmu sihir disamping menyatakan bahawa itu adalah dari ilmu-ilmu Nabi Sulaiman. Tuduhan ini ditentang dengan penyataan ayat ini, iaitu: “Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman [dan mereka mengatakan bahawa Sulaiman itu mengerjakan sihir], padahal Sulaiman tidak kafir [tidak mengerjakan sihir], hanya syaitan-syaitan itulah yang kafir [mengerjakan sihir].“



Bersambung...






No comments:

open source - sumber terbuka

Mana-mana coretan yang dikira baik, dibenarkan mengambil (copy-paste) tanpa perlu bertanya tuan blog ini. Manakala mana-mana coretan yang terdapat kesilapan, mohon ribuan kemaafan dari tuan blog ini. - " Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya "

Coretan lalu

Bayan

Search in the Quran
Search:
Download | Free Code
www.SearchTruth.com
Search in the Hadith
Search:
in
Download | Free Code
www.SearchTruth.com

Waktu sholat

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country:
English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

Salam damai